Harga Minyak Naik Terbantu Pengetatan Pasokan

0
162

(Vibizmedia – Commodity) Dengan berkurangnya persediaan pasokan global, para pakar industri minyak sepakat bahwa pasar minyak mentah menjadi semakin sensitif terhadap gangguan yang tiba-tiba atau tidak terduga.

Harga minyak telah melonjak sejak awal tahun ini, didukung oleh pengurangan pasokan yang dipimpin oleh OPEC, meningkatkan pertempuran di Libya dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela.

Minyak mentah berjangka Brent dan minyak mentah West Texas Intermediate AS telah meningkat masing-masing sekitar 30% dan 40% sejak awal tahun.

Alasan utama untuk kenaikan itu sederhana: Pasar semakin ketat. Itu berarti kelebihan pasokan global minyak mentah mengering, membawa pasokan dan permintaan seimbang dan menempatkan pasar pada risiko tergelincir.

Pemimpin militer timur Libya, Jenderal Khalifa Haftar, memerintahkan serangan dua pekan lalu di Tripoli, yang diadakan oleh pemerintah yang diakui secara internasional, meningkatkan kekacauan yang telah melanda negara OPEC sejak 2011.

Konflik yang sedang berlangsung telah memperburuk kekhawatiran bahwa perang terbuka dapat segera pecah antara faksi politik utama di negara penghasil minyak utama.

Sementara pemerintahan Trump memiliki kebijakan “tekanan maksimum” terhadap Iran, presiden mengatakan dia mengeluarkan keringanan ke delapan negara pada bulan November untuk mencegah harga minyak melonjak. Pengecualian juga dilihat sebagai cara mengelola hubungan dengan negara-negara asing, yang sebagian besar menentang kebijakan Iran Trump.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here