Menantikan Pertemuan Trump-Xi Jinping

0
522

(Vibizmedia – Economy & Business) Pertemuan Presiden AS Donald Trump dan Presiden Tiongkok Xi Jinping akan menentukan apakah perang dagang yang mengguncang dunia akan berakhir atau berlanjut, ketika mereka bertemu Sabtu pagi di Jepang.

Para pemimpin dari dua negara ekonomi terbesar di dunia akan membahas berbagai masalah ketika mereka bertemu sekitar pukul 11:30 waktu setempat dalam acara bilateral selama KTT G-20 di Osaka. Topik Perdagangan akan menjadi prioritas utama.

Tidak hanya diskusi mereka yang sangat dinanti-nantikan yang kemungkinan akan menjadi nada jangka pendek untuk hubungan AS-Cina, tetapi mungkin juga memiliki konsekuensi signifikan bagi ekonomi global.

Banyak ahli memperkirakan kedua pemimpin kemungkinan setuju untuk berhenti sementara dalam eskalasi perang perdagangan, tetapi Trump sendiri telah menyatakan untuk memungut tarif baru di China jika dia tidak menyukai apa yang dia dengar dari Xi. Di sisi lain, ada harapan sporadis bahwa pertemuan Sabtu dapat menghasilkan semacam kesepakatan jangka panjang.

Eurasia Group bukanlah satu-satunya yang menjaga harapan rendah. David Adelman, mantan duta besar AS untuk Singapura, mengatakan ia mengharapkan hasil yang serupa dengan pertemuan bulan Desember antara kedua pemimpin – ketika mereka sepakat untuk menghentikan kenaikan tarif yang direncanakan sehingga para negosiator dapat mencoba menyelesaikan perbedaan mereka.

Sejak putaran terakhir perundingan pada Mei, Washington menetapkan tarif impor China senilai $ 250 miliar, dan Beijing telah membalas dengan pungutan barang-barang Amerika senilai $ 60 miliar. Trump telah mengancam untuk memperpanjang hukumannya untuk mencakup $ 300 miliar barang lainnya, yang pada dasarnya adalah segala sesuatu yang lain yang diekspor China ke AS.

Di luar tarif, pemerintah A.S. juga telah menjatuhkan sanksi pada teknologi China, terutama mengambil tindakan terhadap Huawei di beberapa bidang atas kekhawatiran tentang keamanan teknologi.

Beberapa laporan menunjukkan bahwa Xi akan berusaha untuk memasukkan raksasa teknologi itu dalam kesepakatan apa pun yang ia buat dengan Trump. Seseorang yang akrab dengan masalah ini mengatakan kepada CNBC bahwa China percaya setiap kesepakatan baru yang dicapai di G-20 perlu ditangani secara merata, dan dua sumber mengatakan Huawei adalah prioritas utama untuk pertemuan tersebut.

Dalam eskalasi terbarunya terhadap raksasa telekomunikasi itu, pemerintahan Trump pindah pada Mei untuk memasukkan daftar hitam Huawei dari yang siap mengakses produk-produk Amerika. Pembatasan itu terjadi pada saat kedua negara berlomba untuk menjadi pemimpin di 5G, generasi terbaru dari jejaring seluler yang diharapkan sangat penting untuk konektivitas dan keamanan nasional.

Pertemuan Trump-Xi adalah peristiwa yang signifikan secara global karena perang perdagangan yang sedang berlangsung telah mengguncang ekonomi banyak negara dan mengganggu jalur pasokan internasional bisnis.

Sekretaris Jenderal OECD Jose Angel Gurria mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat jika pembicaraan antara Trump dan Xi gagal, itu akan “sangat, sangat destruktif.”

Sebuah dampak, tambahnya, “akan meluas ke hampir setiap ekonomi di dunia … karena (AS dan China) memiliki hubungan besar ini.

Dana Moneter Internasional memperingatkan pada bulan Juni bahwa tarif yang diterapkan dan yang diusulkan berpotensi memangkas produksi ekonomi global sebesar 0,5% pada tahun 2020.

Hanya satu hari sebelum pertemuan, Xi muncul untuk mengatasi pertarungan tarif. Beberapa negara maju, kata pemimpin China itu, mengambil tindakan proteksionis yang mengarah pada konflik perdagangan dan blokade ekonomi.

Bukan hanya China yang merasakan tekanan ekonomi dari perang dagang yang sedang berlangsung. Banyak perusahaan Amerika juga membayar untuk kontes antara Beijing dan Washington.

Awal bulan ini, Apple dikatakan mempertimbangkan untuk memindahkan perakitan akhir untuk beberapa produk dari China untuk menghindari beban tarif Amerika yang potensial, The Wall Street Journal melaporkan.

Apple bukan satu-satunya yang mempertimbangkan pindah dari China karena meningkatnya ketegangan perdagangan.

Dia menambahkan bahwa, dalam banyak kasus, perusahaan-perusahaan AS yang beroperasi di China berpikir bahwa mereka telah menghabiskan begitu banyak membangun infrastruktur rantai pasokan di Cina sehingga bahkan jika akan ada tarif 25% untuk barang-barang mereka, mereka hanya harus mencari tahu cara untuk mengelola.

Tujuan dari G-20 adalah untuk menyatukan ekonomi terbesar di dunia untuk memelihara komunikasi yang konstruktif dan menghindari resesi global.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here