AS Tetapkan China Sebagai Manipulator Mata Uang

0
394
ilustrasi

(Vibizmedia – Economy & Business) Departemen Keuangan AS pada Senin menetapkan China sebagai manipulator mata uang, sebuah langkah yang tidak pernah dilakukan Gedung Putih sejak pemerintahan Clinton.

“Menteri Keuangan Mnuchin, di bawah naungan Presiden Trump, hari ini telah menentukan bahwa China adalah Manipulator Mata Uang,” kata Departemen Keuangan dalam rilisnya seperti yang dilansir CNBC. “Sebagai hasil dari tekad ini, Menteri Mnuchin akan terlibat dengan Dana Moneter Internasional untuk menghilangkan keunggulan kompetitif tidak adil yang diciptakan oleh tindakan terbaru China.”

Pernyataan resmi – yang pertama sejak pemerintahan Presiden Bill Clinton pada tahun 1994 – datang setelah China pada hari Senin mengizinkan mata uangnya untuk menembus level psikologis. Yuan jatuh ke level 7 terhadap dolar pada awal sesi untuk pertama kalinya sejak 2008.

Departemen Keuangan AS menyatakan alasan stabilitas pasar China adalah tidak masuk akal dan menegaskan bahwa tujuan devaluasi mata uang China adalah untuk mendapatkan keunggulan kompetitif yang tidak adil dalam perdagangan internasional.

Hingga Senin, pemerintahan Trump telah memberikan lima peluang untuk melabeli China sebagai manipulator mata uang. Peluang terbaru terjadi pada bulan Mei, ketika pejabat Departemen Keuangan memutuskan China belum memenuhi kriteria yang diperlukan untuk menyebutnya sebagai manipulator.

Bahkan sebelum pernyataan resmi, Presiden Donald Trump memberikan komentar ke Twitter untuk menyuarakan pendapatnya, menuduh Beijing memanipulasi mata uangnya saat perang perdagangan antara ekonomi terbesar dunia meningkat.

“China menurunkan harga mata uang mereka ke level terendah yang hampir bersejarah,” kata Trump dalam tweet. “Ini disebut manipulasi mata uang.’ Apakah Anda mendengarkan Federal Reserve? Ini adalah pelanggaran besar yang akan sangat melemahkan Tiongkok dari waktu ke waktu! ”

Langkah selanjutnya adalah agar AS mengajukan kasusnya ke IMF, tetapi kemungkinan tidak akan mengarah pada hukuman formal.

Langkah pelemahan mata uang itu muncul setelah Trump mengobarkan perang dagang pekan lalu, mengenakan tarif 10% untuk barang-barang China senilai $ 300 miliar, efektif 1 September.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here