Progresif Ekonomi Digital Indonesia Menyentuh Inflection Point

0
2043
gojek

(Vibizmedia-Kolom) Inflection Point adalah titik di mana arah kurva berubah sebagai respons terhadap suatu peristiwa, ekonomi digital menyebabkan ekonomi Indonesia menyentuh inflection point dan bergerak ke arah yang progresif. Sebuah studi baru dari Google Temasek menemukan bahwa ekonomi digital Indonesia siap menjadi yang terbesar di Asia Tenggara karena nilai pasarnya naik tiga kali lipat menjadi US$ 100 miliar pada tahun 2025 dari US$ 27 miliar pada tahun 2018, menjanjikan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak pilihan konsumen untuk generasi yang memahami teknologi. Negara-negara Asia Tenggara (South East Asia – SEA) seperti Malaysia, Filipina, Thailand berada di antara 10 negara teratas yang paling terlibat di internet seluler secara global.

source: google temasek

Pengguna internet di Indonesia menghabiskan sekitar 4 jam per hari di internet seluler di AS menghabiskan lebih dari 2 jam per hari di internet seluler, sedangkan pengguna di Perancis, Jerman, dan Jepang menghabiskan sekitar 1 jam dan 30 menit per hari – Hootsuite

Pengguna internet Asia Tenggara adalah yang paling involve di dunia. Menurut penelitian terbaru oleh Hootsuite, 1 pengguna internet di Thailand menghabiskan 4 jam dan 56 menit per hari menggunakan internet seluler – lebih banyak daripada di negara lain mana pun di dunia. Pengguna internet di Indonesia, Filipina, dan Malaysia, yang menghabiskan sekitar 4 jam per hari di internet seluler, juga termasuk dalam 10 besar secara global dalam hal keterlibatan. Sebagai perbandingan, pengguna internet di AS dan di AS menghabiskan lebih dari 2 jam per hari di internet seluler, sedangkan pengguna di Perancis, Jerman, dan Jepang menghabiskan sekitar 1 jam dan 30 menit per hari.

Untuk sebagian besar orang Indonesia, smart phone merupakan pintu gerbang utama untuk mencari informasi, media sosial dan aplikasi pengiriman pesan, serta hiburan musik dan video. Smart phone juga memungkinkan akses ke peta, berita, aplikasi produktivitas pribadi seperti email dan spreadsheet, dan layanan transportasi, berkontribusi untuk meningkatkan mata pencaharian segmen populasi yang luas yang tidak memiliki akses ke internet melalui komputer desktop atau laptop.

Indonesia, adalah digital ekonomi terbesar dan paling cepat berkembang di kawasan Asia Tenggara dengan 49 persen CAGR.

Telah menjadi rumah bagi 150 juta pengguna online di tahun 2018 dan menghasilkan US$ 27 miliar dalam gross merchandise value (GMV) yaitu nilai total barang dagangan yang dijual selama periode waktu tertentu melalui situs pertukaran pelanggan ke pelanggan. Ini adalah ukuran pertumbuhan bisnis, atau penggunaan situs untuk menjual barang dagangan milik orang lain. Ekonomi digital Indonesia akan bernilai US$ 100 miliar pada tahun 2025, menyumbang US$ 4 dari setiap US$ 10 yang dihabiskan di Indonesia.

source: google temasek

 

Pertumbuhan digital ekonomi ini tidak terlepas dari hadirnya startup di bidang e-commerce. Indonesia memiliki 4 startup unicorn dan merupakan yang terbanyak di Asia Tenggara. Antara lain Traveloka yang bergerak di bidang online travel dengan valuasi 4 miliar dolar Amerika. Dengan valuasi sebesar 7 miliar dolar Amerika Tokopedia di bidang e-commerce menjadi unicorn ketiga yang dimiliki Indonesia. Sedangkan Gojek yang bergerak di bidang ride hailing mencapai valuasi 9,5 miliar dolar Amerika merupakan unicorn terbesar Indonesia.

Bisa dipastikan bahwa Indonesia mencapai inflection point dengan pertumbuhan yang dramatis dan akan semakin besar dalam kontribusinya kepada perekonomian Indonesia. Regulasi yang menstimulate pertumbuhannya dengan interlink kepada bank harus segera disiapkan untuk menghadapi hal ini.

E-commerce Indonesia

Sementara e-commerce mengalami pertumbuhan yang sehat di semua negara Asia Tenggara, Indonesia memimpin, mencapai US$ 12 miliar pada tahun 2018 dan menyumbang lebih dari US$1 dalam setiap US$2 yang dihabiskan di wilayah ini.

Adopsi e-commerce juga telah meningkat di Thailand dan di Vietnam, di mana ia telah mencapai hampir US$3 miliar pada tahun 2018. Demikian pula, di semua pasar ini, konsumen Asia Tenggara semakin mengandalkan e-commerce untuk membeli berbagai macam produk yang tidak tersedia. di toko-toko, sebagai akibat dari keterbelakangan relatif dari saluran ritel modern di luar kota-kota metro.

Meningkatnya peran yang dimainkan oleh tiga pemain teratas di sektor e-commerce juga terbukti melalui metrik keterlibatan penting lainnya, yang menegaskan tren yang melihat peningkatan konsolidasi preferensi konsumen. Dengan basis pengguna yang besar dan basis penjual di platform mereka, mereka telah berkontribusi terhadap meningkatnya popularitas e-commerce di kalangan orang Asia Tenggara.

source: google temasek

Tiga perusahaan e-commerce terbesar di kawasan ini, Lazada, Shopee, dan Tokopedia, telah memainkan peran penting dalam pengembangan sektor ini. Mereka diperkirakan telah tumbuh secara kolektif lebih dari 7 kali sejak 2015, jauh di atas sektor lainnya. Dengan menawarkan puluhan juta produk, pengalaman pengguna ponsel kelas dunia, promosi konsumen yang sering, dan jaringan logistik yang luas, mereka telah menjadi kekuatan utama di balik pertumbuhan dramatis e-commerce di Asia Tenggara.

Saat sektor e-commerce semakin matang, diharapkan basis kompetisi dan pendorong pertumbuhan utama juga akan berkembang. Para pemain e-commerce di kawasan ini akan semakin mengincar kepemimpinan di setiap pasar geografis, dengan Indonesia menjadi medan pertempuran utama bagi para pemain regional dan lokal. Mereka juga akan berkembang dari kota metro ke kota tingkat kedua dan daerah pedesaan, di mana penetrasi e-commerce lebih rendah dan prospek pertumbuhan adalah yang tertinggi.

Selain itu, pasar terkemuka akan bersaing untuk preferensi di antara segmen konsumen utama, seperti “Wanita Muda” dan “Fashionista,” dan untuk kepemimpinan kategori dalam bidang vertikal seperti pakaian dan kesehatan & kecantikan, di antara mereka dan melawan e- Pemain komersial yang fokus pada segmen dan kategori tertentu. Terakhir, dengan tujuan membangun model bisnis yang berkelanjutan, mereka akan semakin mendorong monetisasi dari merek dan penjual dengan memberi mereka layanan bernilai tambah, seperti analytics, logistics, and marketing.

Online Media Indonesia

Sebagian besar orang Asia Tenggara menyukai platform musik dan video online yang didukung iklan, seperti YouTube, untuk hiburan mereka. Namun, pengguna internet di wilayah tersebut telah menunjukkan keinginan yang semakin besar untuk membayar konten eksklusif dan pengalaman tanpa gangguan pada platform seperti Apple Music, Hooq, iFlix, Netflix, dan Spotify. Di tengah tren ini, Subscription Music & Video on Demand, bernilai sekitar $ 400 juta pada tahun 2018, dapat meningkat menjadi $ 1,5 miliar pada tahun 2025.

source: google temasek

Pasar Media Online Indonesia, naik di belakang basis pengguna internet terbesar di kawasan ini, Indonesia yang terbesar di US$ 2,7 miliar dan tumbuh tercepat sebesar 66% CAGR.

 

Media Online juga berkembang pesat di Thailand, mencapai $ 2,4 miliar, dan di Vietnam, di mana bernilai $ 2,2 miliar. Ini tidak mengherankan, mengingat bahwa kedua negara berada di peringkat 10 besar secara global dalam hal keterlibatan pengguna dalam permainan, media sosial dan platform video.

 

 

Online Travel Indonesia

 

Dari sudut pandang negara, pasar perjalanan online Indonesia dan Thailand adalah dua yang terbesar di Asia Tenggara, masing-masing dengan $ 8,6 miliar dan $ 6,1 miliar pada GBV, pada tahun 2018. Kenaikan pesat dari Traveloka, unicorn Travel Online Indonesia, telah memainkan kunci peran dalam mempercepat pengembangan ekosistem perjalanan online di pasar domestiknya sendiri – pertumbuhan tercepat di kawasan ini dengan CAGR 20%.

Ekspansi Traveloka di pasar seperti Thailand dan Vietnam juga berkontribusi untuk mempercepat pertumbuhan di kawasan ini. Juga patut dicatat bagaimana pasar perjalanan online di Singapura – dengan $ 5,5 miliar dalam GBV pada tahun 2018 – terus meningkat, didukung oleh pengeluaran per kapita tertinggi di wilayah ini.

Ride Hailing Indonesia

Sejak diluncurkan di Indonesia, pemain Ride Hailing telah tumbuh terutama dengan berfokus pada mendapatkan pengguna dan memperluas secara geografis dalam bisnis transportasi online mereka, meningkatkan promosi untuk pengendara, insentif untuk pengemudi, dan pemasaran untuk meningkatkan kesadaran. Periode ini, yang berakhir dengan penarikan Uber dari wilayah tersebut, telah memasuki fase baru di mana persaingan berkisar pada memenangkan preferensi konsumen pada kasus penggunaan populer lainnya.

Selain transportasi online dan pengiriman makanan online, area fokus ketiga untuk pemain Ride Hailing adalah pengembangan layanan keuangan online.

Go-Jek dan Grab sudah menawarkan solusi pembayaran digital, GoPay dan GrabPay, yang mendapatkan adopsi pengguna karena kenyamanan, manfaat, dan penghargaan mereka.

Selain itu, mereka telah mengumumkan rencana untuk menawarkan berbagai layanan keuangan online, yang mencakup transfer uang, pinjaman pribadi, produk investasi, dan layanan asuransi – sektor-sektor di mana mereka akan menghadapi persaingan dari para pemain perbankan dan asuransi yang sudah mapan dan dari gelombang. startup FinTech – semuanya bertujuan untuk memenangkan preferensi pengguna internet Asia Tenggara dalam ruang layanan keuangan online yang sebagian besar belum dimanfaatkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here