Mata Uang Pasar Negara Berkembang Capai Terbaik Dalam 2 Minggu Setelah Keputusan The Fed

0
350

(Vibizmedia – Forex) – Mata uang pasar negara berkembang tampak memposting sesi terbaik mereka dalam dua minggu, mencapai tertinggi baru tiga bulan setelah kebijakan suku bunga Federal Reserve AS menekan dolar, sementara rand Afrika Selatan merosot lebih jauh menjelang tinjauan Moody.

Yuan China melonjak ke atas 10-minggu mengambil indeks MSCI dari mata uang dunia berkembang naik 0,2%, untuk melanjutkan kemenangan beruntun untuk sesi ke-10 dalam 11 sesi. Indeks saham EM capai puncak tiga bulan karena naik 0,4% dengan Saham Rusia mencapai level tertinggi sepanjang masa.

The Fed memangkas suku bunga seperti yang diharapkan, dan Ketua Jerome Powell mengisyaratkan penurunan tambahan tidak mungkin karena ekonomi AS membaik, tetapi kurangnya sinyal eksplisit bahwa itu dilakukan dengan pelonggaran untuk saat ini dianggap kurang hawkish dari yang diharapkan.

Setelah kenaikan yang stabil di suku bunga A.S. telah melihat arus keluar signifikan dari pasar negara berkembang tahun lalu yang berkontribusi terhadap krisis mata uang di Turki dan Argentina antara lain, siklus pelonggaran berikutnya oleh bank sentral utama telah membantu arus masuk dan mendukung saham.

Di Jepang, bank sentral mempertahankan kebijakan moneter ultra mudah pada hari Kamis seperti yang diharapkan dan mengubah panduan ke depan untuk lebih jelas mengisyaratkan peluang penurunan suku bunga di masa depan.

Rand Afrika Selatan turun hampir 1%, menambah penurunan sesi terakhir 3,4% ketika membukukan hari terburuk dalam lebih dari setahun setelah Menteri Keuangan Tito Mboweni memperkirakan defisit anggaran yang lebih luas dan peningkatan tajam dalam utang dalam pernyataan kebijakan anggaran jangka menengah.

Hal itu memicu kekhawatiran mengenai hilangnya peringkat peringkat investasi terakhir yang dimiliki oleh Moody yang mungkin menyebabkan arus keluar modal besar-besaran karena negara tersebut akan keluar dari indeks obligasi global. Moody’s akan merilis ulasannya pada hari Jumat. Keuntungan bulanan mata uang telah dibatasi hingga sekitar 0,4%.

Lira Turki tergelincir lebih dari 0,2% dan ditetapkan untuk mengakhiri Oktober dengan kerugian lebih dari 1% karena sanksi AS dan ancaman lebih dari serangannya ke Suriah telah mengetuk mata uang.

Bank sentral negara itu menurunkan perkiraan inflasi titik tengah untuk akhir 2019 menjadi 12% dari 13,9%, sejalan dengan perkiraan analis, dan Gubernur Murat Uysal mengatakan sebagian besar ruang yang tersedia untuk melonggarkan kebijakan moneter telah digunakan setelah bank memangkas suku bunga utamanya sebesar 1.000 basis poin tahun ini.

Salah satu faktor utama yang dapat mempengaruhi jalan masa depan pelonggaran kebijakan oleh bank sentral adalah perkembangan di front perdagangan AS-China.

Meskipun KTT Asia Pasifik yang dibatalkan di Chili tampaknya mempersulit waktunya, karena Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping dijadwalkan bertemu di sana, para pejabat mengatakan itu tidak boleh menggagalkan penandatanganan apa yang sekarang mereka sebut “Fase Satu” dari sebuah perjanjian perdagangan.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here