Data Ritel September Hong Kong Anjlok, Wisatawan Turun 50 Persen

0
465

(Vibizmedia – Economy) – Data penjualan ritel Hong Kong anjlok pada September karena protes anti-pemerintah yang telah mencengkeram kota yang dikuasai China selama hampir lima bulan itu membuat takut wisatawan untuk datang dan juga telah menghabiskan banyak biaya.

Sejak Juni, pengunjuk rasa telah turun ke jalan-jalan pusat keuangan Asia dalam demonstrasi yang terkadang keras sebagai tanggapan atas anggapan campur tangan pemerintah China terhadap kebebasan yang dijanjikan atas kota itu.

Ditambah dengan hambatan oleh perang perdagangan China-AS dan ekonomi Tiongkok yang melambat, protes tersebut semakin merusak ekonomi kota, memukul ritel dan pariwisata dengan keras.

Penjualan ritel pada bulan September turun 18,3% dari tahun sebelumnya, demikian data yang ditunjukkan pemerintah pada hari Jumat.

Penurunan tesebut dapat dibandingkan dengan penurunan 22,9% pada bulan Agustus dan penurunan 21,5% pada bulan September 1998, menurut data Refinitiv, karena bentrokan menyebar di seluruh distrik perbelanjaan dan mengambil banyak korban di mal.

Jumlah wisatawan turun sekitar 50% pada paruh pertama Oktober, kata Kepala Eksekutif Carrie Lam pada hari Rabu.

“Kerusuhan yang berkelanjutan telah melumpuhkan perdagangan ritel kami, serta katering, transportasi dan berbagai bisnis lain yang terkait dengan industri pariwisata,” kata Lam.

Pengecer dari pusat perbelanjaan utama hingga bisnis keluarga telah dipaksa untuk tutup karena kondisi keamanan.

Penjualan ritel turun selama delapan bulan berturut-turut menjadi HK $ 29,9 miliar ($ 3,81 miliar) pada bulan September. Mereka turun 20,4% dalam volume, dibandingkan dengan penurunan 25,2% yang direvisi pada bulan Agustus.

Untuk kuartal ketiga secara keseluruhan, volume penjualan ritel turun 19,5% tahun-ke-tahun, hampir setara dengan rekor penurunan pada kuartal ketiga tahun 1998, kata pemerintah.

“Karena protes yang melibatkan kekerasan terus menghalangi wisatawan dan mengurangi konsumsi lokal, dan prospek ekonomi yang lemah juga mengurangi sentimen konsumen, kinerja penjualan ritel kemungkinan akan tetap lemah dalam waktu dekat,” kata seorang juru bicara pemerintah.

Untuk sembilan bulan pertama, total penjualan ritel turun 7,3% dalam nilai dan volume 8,3%.

Angka pada hari Kamis menunjukkan bahwa Hong Kong meluncur ke dalam resesi pada kuartal ketiga, untuk pertama kalinya sejak krisis keuangan global. Lam telah memperingatkan bahwa pertumbuhan setahun penuh kemungkinan akan berkontraksi.

Para analis mengatakan yuan Tiongkok yang lemah juga telah diterjemahkan ke dalam pengeluaran yang lebih rendah. Barang-barang mewah sangat terpukul, seperti merek-merek dari Prada hingga Cartier yang sedang menghitung dampak terhadap biaya untuk bisnis mereka.

Hong Kong adalah salah satu dari lima tujuan mewah dunia dan telah lama menjadi magnet bagi merek-merek yang tertarik oleh arus pengunjung dari daratan Tiongkok. Pengunjung dari seberang perbatasan biasanya mencapai sekitar 80% dari keseluruhan turis kota. Jumlah mereka menurun 35% pada bulan September.

Pada bulan September, penjualan perhiasan, jam tangan, jam dan hadiah berharga turun 40,8%, dibandingkan dengan penurunan 47,1% yang direvisi pada bulan Agustus.

Beberapa pengecer telah dipaksa untuk menutup operasi, termasuk pengecer fashion China EPO, yang mengatakan pekan lalu telah menutup semua 14 toko di Hong Kong karena kondisi sosial dan ekonomi.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here