Pasar Asia Bergerak Naik, Indeks Nikkei 225 Naik Ke Level Tertinggi Satu Tahun

0
119

(Vibizmedia – Index) – Saham bergerak naik pada hari Selasa di tengah meningkatnya tanda-tanda bahwa Amerika Serikat dan C ina semakin mendekati gencatan senjata dalam perang perdagangan mereka dan pada optimisme bahwa ekonomi AS siap untuk pertumbuhan yang solid, yang didorong oleh konsumen.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang sedikit berubah pada awal perdagangan setelah mencapai tertinggi empat bulan pada hari sebelumnya.

Nikkei Jepang .N225 naik 1,34% ke level tertinggi satu tahun setelah libur pasar pada hari Senin.

Di Wall Street, S&P 500 .SPX naik 0,37% ke rekor tertinggi 3.078,27 pada hari Senin sementara Dow Jones .DJI dan Nasdaq .IXIC juga meraih tertinggi sepanjang masa.

Di Eropa, saham menguat lebih dari 1%, dengan banyak yang mencapai level tertinggi sejak Januari 2018. Indeks STOXX 600 perusahaan kecil, menengah dan besar di seluruh Eropa melonjak ke tertinggi yang terakhir terlihat pada Juli 2015.

S & P500 berjangka AS ESc1 naik 0,2% lebih lanjut di Asia setelah Financial Times melaporkan pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk menurunkan beberapa tarif atas barang-barang asal Tiongkok.

Kisah itu muncul setelah Beijing dan Washington berbicara tentang kemajuan dalam pembicaraan perdagangan pada hari Jumat dan Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan lisensi untuk perusahaan AS untuk menjual komponen ke Huawei Technologies Co China akan datang “sangat segera.”

Data ketenagakerjaan AS yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan kenaikan lapangan kerja yang kuat meskipun ada hambatan dari pemogokan di General Motors (GM.N) yang menawarkan beberapa jaminan bahwa konsumen akan terus mendukung ekonomi yang melambat.

Obligasi kehilangan sebagian dari daya tariknya dan imbal hasil pada obligasi 10-tahun naik kembali ke 1,799% US10YT = RR dibandingkan dengan terendah minggu lalu 1,670%.

Di pasar mata uang, dolar naik menjadi 108,60 yen, = memperpanjang pemulihannya dari 107,89 yang disentuh pada Jumat.

Optimisme perdagangan membuat yuan China mendekati level tertinggi sejak pertengahan Agustus, dengan yuan lepas pantai pada 7,0246 per dolar CNH =.

Euro berpindah tangan pada $ 1,1128 EUR =, turun tertinggi minggu lalu $ 1,1175.

Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,68915 AUD = D4, bertahan di dekat level terendah satu minggu setelah serangkaian angka penjualan ritel yang dirilis pada hari Senin menunjukkan ekonomi masih berjuang meskipun ada tiga pemotongan suku bunga.

Namun, hal itu tidak banyak mengubah ekspektasi pasar bahwa Reserve Bank of Australia diperkirakan akan menahan api pada hari Selasa.

Harga minyak bertahan setelah mencapai level tertinggi sejak akhir September, didukung oleh prospek permintaan minyak mentah yang meningkat karena pertumbuhan pekerjaan AS yang lebih baik dari perkiraan menambah harapan pasar kesepakatan perdagangan AS-China awal akan tercapai bulan ini.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS diperdagangkan di $ 56,56 per barel, setelah mencapai tertinggi enam minggu di $ 57,43 pada hari Senin.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here