Indeks Eropa Diperdagangkan Mixed, Pasar Masih Tunggu Kelanjutan Hubungan AS-China

0
130

(Vibizmedia – Index) – Pasar Eropa diperdagangkan mixed pada hari Rabu karena investor terus memantau kelanjutan hubungan AS dan Tiongkok.

Pan-European Stoxx 600 melayang tepat di bawah garis datar di awal perdagangan, dengan saham bank menahan tren naik 0,9% karena sebagian besar sektor diperdagangkan di zona merah, dipimpin oleh penurunan 0,7% untuk sumber daya dasar.

Tiongkok dilaporkan menekan Presiden AS Donald Trump untuk menurunkan tarif yang diberlakukan AS pada bulan September sebelum kesepakatan perdagangan “fase satu” ditandatangani antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut.

Ekonom PBB memperingatkan dalam sebuah laporan pada hari Selasa bahwa perang perdagangan China-AS adalah situasi “kalah-kalah”, menelan biaya China $ 35 miliar pada paruh pertama tahun ini, sementara konsumen dan perusahaan AS menanggung beban terberat dari tarif paling mahal.

Sementara itu, Reuters melaporkan pada hari Selasa bahwa penyelesaian lokasi untuk pertemuan antara Trump dan pemimpin China Xi Jinping telah menjadi rintangan lain untuk kesepakatan itu.

Namun, sebagian besar pedagang optimis bahwa perjanjian awal dapat ditandatangani pada awal bulan ini.

Saham Asia diperdagangkan mixed pada hari Rabu, dengan indeks Asia Pasifik MSCI tidak termasuk Jepang sedikit lebih rendah. Indeks Straits Times Singapura memimpin kenaikan regional, menambahkan 0,3%.

Kembali di Eropa, IHS Markit akan menerbitkan data PMI komposit untuk zona euro pada pukul 9:00 waktu London.

Fokus pasar juga sebagian besar disesuaikan ke arah data pendapatan perusahaan.

Societe Generale pada hari Rabu membukukan laba bersih 854 juta euro ($ 945 juta) untuk kuartal ketiga, sedikit di bawah ekspektasi, tetapi melihat sahamnya naik 2,8% maka para investor melihat bahwa posisi modal pemberi pinjaman Perancis ini cukup kuat.

Adidas, sementara itu, melaporkan peningkatan 6% YoY dalam penjualan dan laba operasi flat, membenarkan pandangan setahun penuh. CEO Kasper Rorsted mengatakan dalam siaran pers Rabu bahwa 2019 akan menjadi tahun rekor bagi merek pakaian atletik Jerman. Saham naik 0,8% lebih tinggi di awal sesi.

Saham BMW turun 1,2% lebih rendah meskipun melaporkan kenaikan 33% dalam laba operasi kuartal ketiga. Pembuat mobil Jerman menegaskan bahwa mereka mengharapkan penurunan yang signifikan dalam laba sebelum pajak kelompok usaha raksasa ini untuk tahun 2019.

Marks & Spencer melihat sahamnya melonjak 6,1% di awal perdagangan setelah melaporkan kenaikan laba 52% untuk paruh pertama tahun ini.

Distributor bahan kimia dan bahan baku Brenntag juga melihat dorongan dari pendapatan kuartal ketiga yang stabil, menambahkan 6,5% untuk memimpin Stoxx 600.

Di tempat lain, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan secara resmi mengumumkan pada hari Rabu bahwa pemilihan umum akan diadakan pada 12 Desember di Inggris. Dia akan berjanji dalam pengumumannya untuk menyelesaikan Brexit dalam beberapa minggu ke depan.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here