Tempat Pertemuan Trump Dan Xi Jinping Sedang Dicari, Bisa Tertunda Hingga Desember

0
120
US President Donald Trump (R) US Secretary of State Mike Pompeo (2-R) and members of their delegation hold a dinner meeting with China's President Xi Jinping (L) Chinas Foreign Affairs Minister Wang Yi (2-L) and Chinese government representatives, at the end of the G20 Leaders' Summit in Buenos Aires, on December 01, 2018. - US President Donald Trump and his Chinese counterpart Xi Jinping had the future of their trade dispute -- and broader rivalry between the world's two top economies -- on the menu at a high-stakes dinner Saturday. (Photo by SAUL LOEB / AFP) (Photo credit should read SAUL LOEB/AFP/Getty Images)

(Vibizmedia – Economy) – Pertemuan antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden China Xi Jinping untuk menandatangani perjanjian perdagangan sementara yang ditunggu-tunggu bisa ditunda hingga Desember karena diskusi terus berlanjut mengenai persyaratan dan tempat, demikian pernyataan seorang pejabat senior pemerintahan Trump kepada Reuters pada hari Rabu.

Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan masih mungkin kesepakatan “tahap satu” yang bertujuan mengakhiri perang dagang yang merusak tidak akan tercapai, tetapi kesepakatan itu lebih mungkin daripada tidak.

Lusinan tempat telah disarankan untuk pertemuan itu, yang semula dijadwalkan berlangsung di sela-sela pertemuan puncak para pemimpin Asia-Pasifik pertengahan-November yang sekarang dibatalkan di Chili, kata pejabat itu.

Satu lokasi yang mungkin adalah London, di mana kedua pemimpin dapat bertemu setelah pertemuan puncak NATO yang akan dihadiri Trump pada 3-4 Desember, kata pejabat itu. “Itu sedang dipertimbangkan tetapi tidak ada yang memutuskan,” kata pejabat itu.

Lokasi lain mungkin di Eropa dan Asia, tetapi yang pertama lebih mungkin, dengan Swedia dan Swiss di antara kemungkinan. Iowa, yang disarankan Trump, tampaknya dikesampingkan, kata pejabat itu.

Dorongan terbaru China untuk lebih banyak rollback tarif akan dibahas, tetapi tidak diharapkan untuk menggagalkan kemajuan menuju kesepakatan sementara.

Pejabat itu mengatakan, China diyakini melihat kesepakatan cepat sebagai peluang terbaik untuk syarat-syarat yang menguntungkan, mengingat tekanan yang dihadapi Trump dari penyelidikan impeachment kongres ketika ia berupaya terpilih kembali pada tahun 2020.

Harga Treasury AS naik pada hari Rabu karena pembicaraan dapat ditunda, sementara beberapa investor juga melakukan reposisi setelah aksi jual tiga hari. Dolar tergelincir dan reli pasar saham global tiga hari berhenti sementara karena data produktivitas A.S. mengecewakan dan investor berubah sedikit berhati-hati tentang pembicaraan perdagangan A.S.-China.

“Negosiasi terus berlanjut dan kemajuan sedang dibuat pada teks perjanjian fase satu,” kata juru bicara Gedung Putih Judd Deere. “Kami akan memberi tahu Anda ketika kami memiliki pengumuman tentang lokasi penandatanganan.”

Kedutaan besar China di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar dari wartawan.

Kesepakatan sementara AS-China secara luas diharapkan mencakup janji AS untuk membatalkan tarif yang dijadwalkan 15 Desember atas impor China senilai sekitar $ 156 miliar, termasuk ponsel, komputer laptop, dan mainan.

Orang-orang yang akrab dengan negosiasi mengatakan pada hari Senin bahwa China telah mendorong Trump untuk menghapus lebih banyak tarif yang diberlakukan pada bulan September sebagai bagian dari fase pertama kesepakatan. Seorang pejabat AS mengatakan nasib tarif 15 Desember sedang dipertimbangkan sebagai bagian dari negosiasi.

Sebuah sumber yang menjelaskan tentang pembicaraan mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa negosiator China ingin Washington menurunkan tarif 15% pada barang-barang China senilai $ 125 miliar yang mulai berlaku pada 1 September. Mereka juga mencari bantuan dari tarif 25% sebelumnya dengan sekitar $ 250 miliar impor dari mesin dan semikonduktor ke furnitur.

Seseorang yang akrab dengan posisi negosiasi China mengatakan pihaknya terus menekan Washington untuk “menghapus semua tarif sesegera mungkin.”

Sejak Trump menjabat pada tahun 2017, pemerintahannya telah menekan China untuk mengekang subsidi besar-besaran kepada perusahaan-perusahaan milik negara dan mengakhiri pemindahan paksa teknologi Amerika ke perusahaan-perusahaan China sebagai ganti melakukan bisnis di China.

Para analis mengatakan kesepakatan tahap satu akan gagal untuk mengatasi masalah ini secara memadai, sebagian besar berfokus pada pembelian barang pertanian AS dan perlindungan properti intelektual AS yang terkait dengan masalah hak cipta dan merek dagang. Tetapi tidak akan membahas subsidi industri sama sekali.

Tempat-tempat yang telah dibicarakan untuk pertemuan Trump-Xi telah berkisar dari Alaska ke Yunani.

Seorang pejabat China mengatakan Beijing sedang melayang kemungkinan pertemuan di Yunani, di mana Xi dijadwalkan tiba hari Minggu ini, setelah itu ia akan menuju ke Brasil untuk menghadiri pertemuan puncak negara-negara pasar berkembang utama yang dimulai pada 13 November.

Beberapa sumber A.S. mengatakan penandatanganan di Yunani tidak mungkin.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here