Pasar Dunia Membaik Setelah Beijing Pangkas Suku Bunga Utamanya

0
180

(Vibizmedia – Index) – Saham dunia mendekati rekor tertinggi pada hari Senin, setelah Beijing mengejutkan pasar dengan memangkas suku bunga utama untuk pertama kalinya sejak 2015.

Dalam menunjukkan dukungan terbaru untuk ekonominya, bank sentral China memangkas suku bunga pada perjanjian pembelian kembali tujuh hari dengan lima basis poin menjadi 2,50 persen.

Berita itu membantu pasar utama Asia ditutup lebih tinggi .CSI300.N225.HSI dan Eropa mengikutinya, meskipun pergerakan 0,1% hingga 0,3% menunjukkan reaksi awal yang berhati-hati.

Juga mendorong indeks saham dunia 49 negara MSCI ..MIWD00000PUS 0,12% lebih tinggi untuk membuatnya kurang dari 1% dari rekor tertinggi yang ditetapkan pada awal 2018.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa memperpanjang kemenangan beruntun enam minggu. Indeks ini hanya 8 poin dari rekor tinggi sendiri 415,18 poin yang dicapai pada pertengahan April.

Nikkei Jepang .N225 naik 0,5% dan hanya sedikit dari puncaknya 13 bulan terakhir. E-Mini futures menunjuk ke S&P 500 ESc1 menambah rekor tertinggi hari Jumat.

Kebijakan terbaru Beijing mendukung harapan yang mungkin juga akan lebih serius dalam membuat kemajuan dalam pembicaraan perdagangan dengan Amerika Serikat.

Pada hari Sabtu, media pemerintah China mengatakan kedua pihak melakukan “pembicaraan konstruktif” tentang perdagangan melalui telepon tingkat tinggi yang termasuk Wakil Perdana Menteri Liu He, perwakilan perdagangan AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin.

Dolar sedikit berubah terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin dan dalam rentang perdagangan baru-baru ini. Volatilitas di pasar adalah yang terendah dalam beberapa dekade terakhir dan tidak menunjukkan tanda-tanda pergeseran.

Dolar menguat terhadap safe-haven yen menjadi 108,94 <JPY. Dukungan grafik terletak di 108,23 dengan resistance di 109,48.

Euro diperdagangkan pada $ 1,1063 EUR = telah menemukan dukungan di $ 1,0987 minggu lalu. Investor menunggu pidato besar pertama oleh Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde, yang dijadwalkan pada hari Jumat, untuk mendapatkan petunjuk tentang kebijakan masa depan.

Sterling naik ke $ 1.2952 GBP = D3 karena lebih banyak jajak pendapat menunjukkan Tories unggul dalam kampanye untuk pemilihan 12 Desember Inggris.

Dolar dan obligasi cenderung sensitif terhadap risalah pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve, yang akan dirilis pada hari Rabu.

Namun, ia mencatat laporan penjualan ritel AS Oktober yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan konsumsi sebelumnya yang kuat mungkin melambat.

Spot gold turun menjadi $ 1.459 per ounce XAU =.

Harga minyak juga turun, setelah Brent menyentuh level tertinggi tujuh minggu pada hari Jumat. Di bursa berjangka, minyak mentah Brent LCOc1 turun 18 sen menjadi $ 63,12 per barel. Minyak mentah AS CLc1 turun 4 sen menjadi $ 57,69.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here