Pasar Asia Anjlok Tekanan Dari Trade War Dan Harga Minyak Dunia

0
199

(Vibizmedia – Index) – Saham Asia jatuh pada hari Rabu karena pembicaraan perdagangan China-AS tidak menghasilkan apa-apa selain aliran pesan yang saling bertentangan, sementara kekhawatiran tentang melimpahnya pasokan membuat harga minyak menuju kerugian satu hari terbesar mereka dalam tujuh minggu.

Angka-angka dari American Petroleum Institute keluar Selasa malam menunjukkan kenaikan yang jauh lebih besar dalam stok minyak mentah dari yang diperkirakan. Laporan-laporan berikutnya diikuti oleh Rusia yang tidak mungkin memperdalam penurunan produksi minyak mentah.

Minyak mentah Brent LCOc1 berjangka turun 5 sen menjadi $ 60,86 per barel, setelah meluncur 2,6% semalam, sementara minyak mentah AS CLc1 pulih sedikit 8 sen menjadi $ 55,29.

Suasana di pasar saham ditundukkan dengan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 0,7%. Nikkei Jepang .N225 turun 0,8% dan Shanghai blue chips .CSI300 0,3%.

Prospek untuk kemajuan perdagangan tampak redup ketika China mengutuk tindakan Senat AS di Hong Kong, bersumpah untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga kedaulatan dan keamanannya.

Senat dengan suara bulat mengeluarkan undang-undang yang bertujuan melindungi hak asasi manusia di Hong Kong.

Selasa malam, Presiden AS Donald Trump mengancam akan menaikkan tarif lebih lanjut jika China tidak akan menyetujui kesepakatan yang ia inginkan.

Nada agresif membuat Wall Street dan Dow .DJI berakhir turun 0,36%, sedangkan S&P 500 .SPX kehilangan 0,06% dan Nasdaq .IXIC menambahkan 0,24%.

Ramalan buruk dari pengecer Home Depot dan Kohl memicu kekhawatiran tentang pengeluaran konsumen, sementara sektor energi. SPNY mengalami penurunan terbesar dalam indeks S&P karena minyak turun.

Imbal hasil pada obligasi 10-tahun AS US10YT = RR turun lebih lanjut ke palung dua minggu di 1,75%, dengan perataan kurva yang ditandai isyarat akan adanya kemungkinan kembalinya kekhawatiran resesi.

Penurunan imbal hasil mendorong dolar turun pada safe-haven yen Jepang dan yang terakhir di 108,47 JPY =, meskipun masih dalam kisaran 107,87 hingga 109,48 selama lima minggu terakhir.

Euro bertahan di $ 1,1070 EUR = dan menghadapi resistensi grafik di sekitar $ 1,1090. Dolar stabil di atas sekeranjang mata uang di 97,901 .DXY.

Investor sekarang menunggu risalah dari pertemuan kebijakan terakhir Federal Reserve di mana ia memotong suku bunga dan mengisyaratkan jeda untuk saat ini.

Nada risk-off meninggalkan emas spot lebih kuat di $ 1,473.73 per ons troi.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here