LME: Harga Tembaga Turun Setelah Sebelumnya Capai Tertinggi Satu Minggu

0
208

(Vibizmedia – Index) – Harga tembaga turun pada hari Kamis, setelah menyentuh tertinggi satu minggu di sesi sebelumnya, sebagai reaksi atas kemungkinan penundaan dalam perdagangan “fase satu” yang banyak ditunggu, kesepakatan antara Washington dan Beijing membebani sentimen.

Benchmark copper di London Metal Exchange turun 0,4% pada $ 5.851 per ton, pada 03:31 GMT, sedangkan kontrak tembaga paling aktif di Shanghai Futures Exchange tergelincir 0,2% menjadi 47.050 yuan ($ 6.685,04) per ton.

Penyelesaian kesepakatan perdagangan “fase satu” AS-Tiongkok dapat meluncur ke tahun depan, pakar perdagangan dan orang-orang yang dekat dengan Gedung Putih berkata, saat Beijing menekan tarif yang lebih luas kembalikan sementara Washington membalas dengan tuntutan yang lebih tinggi.

Kemungkinan memperumit negosiasi perdagangan lebih lanjut, Dewan Perwakilan Rakyat A.S. pada hari Rabu meloloskan dua RUU untuk membela pengunjuk rasa di Hong Kong dan mengirim peringatan ke China tentang hak asasi manusia, yang dilewati Senat sehari sebelumnya, membuat marah Beijing.

Penambang Freeport-McMoRan Inc dan China Jiangxi Copper telah menyetujui perawatan dan pemurnian biaya (TC / RC) sebesar $ 62 per ton dan 6,2 sen per pon untuk pasokan konsentrat tembaga pada tahun 2020.

London Metal Exchange sedang mempertimbangkan menciptakan pasar baru untuk aluminium “hijau” yang rendah karbon.

Pasar tembaga dunia menunjukkan surplus persediaan sebesar 29.000 ton pada Agustus, dibandingkan dengan 71.000
defisit ton pada bulan Juli, Kelompok Studi Tembaga Internasional (ICSG) mengatakan dalam buletin bulanan terbaru.

Pemerintahan Trump pada hari Rabu memberi Huawei penangguhan hukuman kedua minggu ini, memungkinkan beberapa pemasok untuk
memulai kembali penjualan ke raksasa telekomunikasi China tersebut setelah Huawei ditempatkan dalam daftar hitam dagang karena masalah keamanan nasional enam bulan lalu.

Carnell dari ING mengatakan mengizinkan perusahaan-perusahaan AS untuk melakukan bisnis dengan Huawei.

Komisi Perdagangan Internasional AS untuk Rabu mengatakan bahwa industri A.S. akan terluka parah oleh impor kawat aluminium dan kabel dari China, yang akan mengunci antidumping A.S.

Output aluminium primer global naik menjadi 5,392 juta ton pada Oktober dari revisi 5,222 juta ton pada bulan September, demikian data yang ditunjukkan oleh International Aluminium Lembaga (IAI).

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here