Saham Global Tergelincir Dipicu Pertikaian Baru Washington – Beijing Berkenaan Dengan Hong Kong

0
239
In this Tuesday, Nov. 19, 2019 photo, a Chinese investor uses a smartphone as he monitor stock prices at a brokerage house in Beijing. Shares retreated in Asia on Wednesday after Japan reported its worst monthly decline in exports in three years. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

(Vibizmedia – Index) – Saham global tergelincir pada hari Kamis karena pertikaian baru antara Washington dan Beijing mengenai undang-undang yang dikeluarkan oleh senat AS tentang perlindungan asasi di Hong Kong yang memperumit negosiasi perdagangan mereka dan menunda kesepakatan “tahap satu” yang pada awalnya diharapkan oleh investor untuk dilaksanakan dalam jangka waktu dekat ini.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang. MIAPJ0000PUS turun 1,2%, dengan Hang Seng Hong Kong. HSI menumpahkan 2% sementara Nikkei Jepang .N225 turun 1,6%. Saham China daratan SSEC turun 0,6 persen.

S & P500 berjangka AS ESc1 turun 0,5% di perdagangan Asia, sehari setelah indeks saham dunia MSCI terluas turun 0,4%, penurunan terbesar sejak awal Oktober. Di Wall Street, ketiga indeks utama jatuh, dengan S&P 500 .SPX kehilangan 0,38%.

Dewan Perwakilan AS pada hari Rabu mengesahkan dua undang-undang yang dimaksudkan untuk mendukung para pemrotes di Hong Kong dan mengirim peringatan ke China tentang hak asasi manusia.

Undang-undang, yang telah membuat marah Beijing, telah dikirim ke Gedung Putih untuk persetujuan Presiden Donald Trump.

Langkah itu datang ketika para pakar perdagangan dan orang-orang yang dekat dengan Gedung Putih mengatakan penyelesaian kesepakatan perdagangan “fase satu” AS-China dapat meluncur ke tahun depan, karena Beijing menekan untuk pengembalian tarif yang lebih luas, dan pemerintahan Trump membalas dengan mempertegas keinginannya untuk menaikkan tarif atas barang-barang dari China.

Trump mengatakan pada 11 Oktober bahwa kesepakatan itu bisa memakan waktu lima minggu, dan para investor awalnya mengharapkan kesepakatan pada pertengahan November.

Kegelisahan perdagangan mengirim imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 1,707% US10YT = RR, dekat level terendah dalam tiga minggu dan turun lebih dari 25 basis poin dari puncak 7 November di 1,973%, tertinggi tiga bulan.

Demikian pula di pasar mata uang, yuan mencapai posisi terendah tiga minggu, diperdagangkan serendah 7,0450 ke dolar CNY = CFXS dalam perdagangan darat.

Dolar tergelincir 0,3% terhadap yen ke 108,31 JPY =, dibandingkan dengan tertinggi minggu ini dari 109,07 yang disentuh pada Senin, sementara emas safe-haven naik 0,26% menjadi $ 1,474.9 per ons XAU =. Euro sedikit berubah pada $ 1,1075 EUR =.

Tomoo Kinoshita, kepala ekonom di Invesco Asset Management di Tokyo, mengatakan pasar tidak akan menyerah sepenuhnya pada kesepakatan perdagangan.

Risalah dari pertemuan kebijakan Federal Reserve sebelumnya yang diterbitkan pada hari Rabu menawarkan sedikit panduan tentang apa yang akan menyebabkan para pembuat kebijakan berubah pikiran tentang prospek setelah Fed yang semakin terpecah memutuskan untuk mencapai jeda dalam siklus pelonggarannya.

Harga minyak juga turun, memangkas beberapa kenaikan 2% yang dilakukan pada hari Rabu setelah laporan persediaan minyak mentah AS yang lebih baik dari perkiraan dan ketika Rusia mengatakan akan melanjutkan kerja sama dengan OPEC untuk menjaga pasar seimbang.

Benchmark global, Brent futures, LCOc1 turun 0,4% menjadi $ 62,16. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS CLc1 turun 0,39% menjadi $ 56,79 per barel pada perdagangan Kamis pagi.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here