Bursa Saham Emerging Market Naik Tipis, Saham Dan Rubel Rusia Membaik

0
310

(Vibizmedia – Index) – Bursa saham di pasar negara berkembang sedikit menguat pada hari Senin setelah sebuah laporan mengatakan Amerika Serikat dan China “sangat dekat” dengan kesepakatan fase satu, sementara rand Afrika Selatan menguat karena adanya penangguhan hukuman oleh pemerintah.

Indeks saham di negara berkembang naik 0,4%, kenaikan kedua berturut-turut, karena Global Times, sebuah tabloid yang dijalankan oleh People’s Daily resmi Partai Komunis, mengecilkan laporan media “negatif” pada sengketa perdagangan China-AS.

Pasar sekarang berharap bahwa kedua negara akan mencapai kesepakatan perdagangan segera untuk mengakhiri perang tarif berlarut-larut yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi secara global.

Rand Afrika Selatan menonjol di antara mata uang setelah S&P Global Ratings memutuskan untuk merevisi prospek kredit negara itu daripada menurunkan peringkat kedaulatannya. Langkah ini disambut baik oleh investor karena mengurangi beberapa sentimen negatif atas prospek pertumbuhan negara.

Suasana yang lebih optimis di sekitar retorika perdagangan AS-Tiongkok membantu saham Hong Kong dan China berakhir lebih tinggi pada hari Jumat lalu.

Saham Turki naik setengah persen, sedangkan lira melemah.

Data bank sentral menunjukkan kepercayaan bisnis di antara produsen Turki naik menjadi 102 poin pada November dibandingkan dengan 100,9 poin pada bulan sebelumnya.

Rubel Rusia sedikit menguat, didukung oleh pembayaran pajak akhir bulan yang biasanya mendorong perusahaan yang berfokus pada ekspor untuk mengkonversi pendapatan mata uang asing mereka untuk memenuhi kewajiban lokal.

Saham di Rusia juga naik, dibantu oleh keuntungan di operator telepon seluler terbesar di negara itu MTS setelah setuju untuk menjual bisnis mereka yang ada di Ukraina.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here