Hang Seng Melonjak 1.50% Setelah Pro Demokrasi Menangkan Pemilihan Dewan Distrik Hong Kong

0
122

(Vibizmedia – Index) – Saham di Asia lebih tinggi pada hari Senin, karena investor bereaksi terhadap pemilihan dewan distrik Hong Kong di tengah berbulan-bulan kerusuhan sipil di kota.

Indeks Hang Seng Hong Kong memimpin kenaikan di antara pasar utama regional karena melonjak 1,5% menjadi ditutup pada 26.993,04, dengan saham perusahaan asuransi jiwa AIA melonjak 3,62%. Pergerakan itu terjadi setelah para kandidat pro-demokrasi melonjak ke kemenangan besar setelah menang dengan jumlah pemilih terbanyak.

Pemilihan dewan distrik ini diselenggarakan setelah berbulan-bulan kerusuhan sipil yang telah mengguncang kota dan secara berkala berubah menjadi kekerasan.

Seorang analis mengatakan perkembangan tersebut adalah “kemenangan menakjubkan” bagi kandidat pro-demokrasi.

“Saya kira tidak ada orang yang mengharapkan ini,” Fraser Howie, seorang analis independen, mengatakan kepada “Street Signs” CNBC pada hari Senin. “Ini pertanda yang sangat jelas, tiga juta warga Hong Kong keluar dengan cara yang sangat tertib, memberikan suara mereka dan mengirimkan sinyal yang sangat jelas ke tempat usaha.”

“Pesannya telah dikirim di seluruh papan, di hampir setiap … daerah pemilihan, adalah bahwa ada ketidakpercayaan besar dan frustrasi dengan pemerintah dan dengan (Kepala Eksekutif Hong Kong) Carrie Lam,” kata Howie.

Saham China Daratan bervariasi pada hari itu. Komposit Shanghai naik 0,72% menjadi sekitar 2.906,17, sedangkan komponen Shenzhen tepat di bawah garis datar di 9.626,36. Komposit Shenzhen juga turun 0,439% menjadi sekitar 1.600,45.

Di tempat lain, Nikkei 225 di Jepang naik 0,78% menjadi ditutup pada 23.292,81, dengan saham indeks kelas berat Fast Retailing, Softbank Group dan Fanuc semuanya melihat kenaikan. Indeks Topix juga menambahkan 0,69% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 1,702.96. Kospi Korea Selatan naik 1,02% menjadi ditutup pada 2.123,50.

Sementara itu, saham di Australia naik lebih tinggi pada hari itu, karena S & P / ASX 200 naik 0,32% menjadi 6.731,40.

Secara keseluruhan, indeks MSCI Asia ex-Jepang adalah 0,69% lebih tinggi.

Paul Gruenwald, kepala ekonom di S&P Global Ratings, mengatakan kepada “Squawk Box” CNBC pada hari Senin bahwa tarif yang dijadwalkan berlaku pada tanggal 15 Desember mendatang akan “berbeda” karena dampak potensial pada konsumen.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 98,179 naik dari level di bawah 98,0 pada hari Jumat.

Yen Jepang diperdagangkan pada 108,87 melawan dolar setelah melihat tertinggi sebelumnya di 108,62. Dolar Australia berpindah tangan pada $ 0,6793 setelah menurun dari tertinggi di atas $ 0,682 pada minggu perdagangan sebelumnya.

Harga minyak naik pada sore hari jam perdagangan Asia, dengan patokan minyak mentah berjangka internasional Brent menambahkan 0,55% menjadi $ 63,74 per barel. Minyak mentah berjangka AS juga naik 0,48% menjadi $ 58,05 per barel.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here