Indeks MSCI Negara Berkembang Merosot, Tekanan Besar Datang Dari Afsel

0
136

(Vibizmedia – Index) – Mata uang di negara berkembang diperdagangkan sedikit lebih rendah pada hari Selasa karena dolar menguat pada sinyal yang mendorong dalam hubungan perdagangan AS-China, dan dengan pelemahan mata uang Afrika Selatan setelah peringatan dari Dana Moneter Internasional.

Indeks MSCI dari mata uang negara berkembang merosot 0,1%, sementara dolar mencapai level tertajam dalam dua minggu terhadap yen Jepang sebelumnya pada hari Selasa.

Rand Afrika Selatan melemah setelah IMF mengatakan pada hari Senin bahwa negara itu menghadapi periode pertumbuhan ekonomi yang lemah ditandai dengan meningkatnya pengangguran, ketidaksetaraan dan risiko peringkat kredit yang lebih besar jika pemerintah tidak bertindak cepat untuk melaksanakan reformasi.

Tidak ada yang baru dari IMF, ada beberapa masalah serius dan tantangan luar biasa yang dihadapi Afrika Selatan untuk mencoba dan menempatkan ekonomi pada jalur yang berkelanjutan.

Lira Turki tetap terikat kisaran, sementara saham Turki sedikit lebih rendah.

Rusia berharap akan menandatangani kesepakatan untuk memasok Turki dengan lebih banyak sistem rudal S-400 pada paruh pertama tahun 2020, yang menurut para analis dapat menekan lira dengan lebih jauh karena memusuhi Amerika Serikat, sebuah negara yang memiliki hubungan volatile dengan Turki dalam beberapa waktu belakangan ini.

Mata uang di ekonomi Eropa tengah dan timur termasuk Polandia dan Rumania turun sedikit terhadap euro. Forint Hongaria menyentuh rekor terendah baru, memperpanjang penurunan ke sesi keenam beruntun.

Saham Asia didukung oleh perkembangan baru dalam sengketa perdagangan China-AS dan ketika raksasa e-commerce Tiongkok Alibaba melakukan debut di bursa Hong Kong yang kuat dalam penjualan saham terbesar di dunia tahun ini. Namun, indeks Hang Seng mengakhiri hari itu sedikit lebih rendah.

Selasti Panjaitan/Vibiznews
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here