Indeks MSCI Asia Pasifik Naik Didukung Bursa Australia

0
91

(Vibizmedia – Index) – Saham Asia terus naik pada hari Rabu karena sinyal optimis dari pembicaraan perdagangan China-AS memicu harapan pelonggaran permusuhan tarif, sementara ekspektasi Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga rendah mendukung sentimen.

Suasana positif mendorong indeks Wall Street ke rekor penutupan tertinggi baru pada hari Selasa dan memicu kepercayaan di Asia dengan indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik 0,19%. Saham Australia bertambah 0,65% dan Nikkei Jepang. N225 naik 0,36%.

Saham blue-chip China .CSI300, sebaliknya, turun 0,39% setelah data menunjukkan laba di perusahaan-perusahaan industri China menurun secara tahunan untuk bulan ketiga berturut-turut pada Oktober, mengikuti penurunan harga dan produksi produsen yang berkelanjutan dan menggarisbawahi momentum pelambatan di dunia ekonomi terbesar kedua.

Namun, kepercayaan konsumen masih tetap pada level yang dapat mendukung pembelanjaan konsumen yang stabil, dan data perumahan untuk bulan September direvisi naik, dengan pembelian menyentuh level tertinggi lebih dari 12 tahun.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan moneter “diposisikan dengan baik” untuk mendukung pasar tenaga kerja AS yang kuat.

Pada hari Selasa, Dow Jones Industrial Average .JJI naik 0,2% menjadi 28.121,68, S&P 500 .SPX naik 0,22% menjadi 3.140,52 dan Nasdaq Composite .IXIC menambahkan 0,18% menjadi 8.647,93. Ketiga indeks ini mencatat rekor penutupan tertinggi.

Pada hari Rabu, reli di AS Treasury dimoderasi melintasi kurva, dengan catatan benchmark 10-tahun US10YT = RR menghasilkan 1,7483%, naik dari penutupan AS mereka di 1,74% pada hari Selasa.

Imbal hasil dua tahun, US2YT = RR, disaksikan sebagai panduan untuk ekspektasi pasar kebijakan Fed, naik menjadi 1,5959% dibandingkan dengan penutupan AS 1,586 persen.

Di pasar mata uang, dolar menguat 0,06% terhadap yen menjadi 109,10 JPY = dan euro EUR = sedikit lebih lemah, membeli $ 1,1017.

Indeks dolar .XXY, yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam rival utama, naik 0,06% pada 98,313.

Harga minyak turun setelah naik pada Selasa karena meyakinkan berita utama perdagangan. Minyak mentah perantara Texas Barat AS CLc1 turun 0,34% menjadi $ 58,21 per barel.

Benchmark global, minyak mentah Brent LCOc1 kehilangan 0,33% menjadi $ 64,06 per barel.

Emas lebih rendah, berpindah tangan pada $ 1,459.43 per ons di pasar spot XAU =, turun 0,12 persen.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here