Pasar Dunia Mencoba Naik Coba Capai Rekor Tertinggi Dengan Susah Payah

0
115

(Vibizmedia – Index) – Saham-saham dunia membuat dorongan lain untuk mencapai rekor tertinggi yang sulit pada hari Rabu setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan Washington dan Beijing berada dalam pergolakan akhir untuk menandatangani kesepakatan perdagangan diantara kedua negara.

Perdagangan Eropa diawal sesi relatif tenang, dengan indeks dunia semua negara MSCI sekarang dalam 0,4% dari rekor tertinggi dari Januari 2018 tetapi tidak memiliki kekuatan yang cukup.

Bursa saham di London, Frankfurt dan Paris semua beringsut lebih tinggi, Indeks Shanghai berjuang setelah laba perusahaan industri menyusut sementara saham Australia telah mencapai rekor tertinggi dan saham Jepang mendapat dukungan dari meningkatnya peluang stimulus fiskal tambahan.

Di pasar mata uang, dolar secara luas lebih kuat terhadap mata uang maju dan berkembang, dengan dolar / yen bertahan di atas 109 dan euro / dolar stabil.

Meskipun data ekonomi AS terlihat lebih lemah dari perkiraan pada hari Selasa yang menunjukkan kontraksi bulanan keempat berturut-turut dalam kepercayaan konsumen dan penurunan tak terduga dalam penjualan rumah baru pada bulan Oktober.

Sterling GBP = terus bergerak lebih rendah karena jajak pendapat sebelum pemilihan menunjukkan beberapa penyempitan pimpinan Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson atas partai-partai oposisi, meskipun ia tetap favorit untuk mendapatkan mayoritas suara.

Beberapa analis mengatakan penurunan baru di AS dan imbal hasil obligasi Eropa pada hari Selasa juga menunjuk ke penjelasan yang lebih mekanis di luar perdagangan untuk kenaikan harga ekuitas.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan pada hari Senin bahwa kebijakan moneter “diposisikan dengan baik” untuk mendukung pasar tenaga kerja AS yang kuat.

Di pasar negara berkembang, para pedagang terus mengawasi real Brasil, yang mencapai rekor terendah di bawah palung selama resesi mendalam 2015 dan meskipun intervensi bank sentral sedang berlangsung.

Di antara komoditas utama, harga minyak turun lebih rendah setelah mencapai tertinggi sejak akhir September karena berita utama perdagangan yang meyakinkan. Minyak mentah perantara Texas Barat AS CLc1 turun 0,21% menjadi $ 58,29 per barel. Benchmark global, minyak mentah Brent LCOc1 kehilangan 0,11% menjadi $ 64,20 per barel.

Emas safe-haven tradisional berpindah tangan pada $ 1,458.33 per ounce di pasar spot XAU =, turun 0,2% pada hari itu tetapi juga menuju bulan terburuk dalam hampir tiga tahun setelah penurunan 3,5 persen.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here