Pasar Asia Bergerak Mixed, Trump Tandatangani UU Dukung Demokrasi Di Hong Kong

0
103

(Vibizmedia – Index) – Saham-saham di Asia diperdagangkan mixed pada Kamis pagi karena RUU yang mendukung pemrotes di Hong Kong ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden AS Donald Trump pada hari Rabu.

Nikkei 225 di Jepang naik 0,15% pada awal perdagangan, sementara indeks Topix fraksional lebih tinggi. Kospi Korea Selatan, di sisi lain, tergelincir 0,3% karena saham pembuat baja Posco turun sekitar 1 persen.

Sementara itu, saham di Australia naik di perdagangan pagi, dengan S & P / ASX 200 0,26% lebih tinggi. Secara keseluruhan, indeks MSCI Asia ex-Jepang sebagian besar bergerak datar.

Trump telah menandatangani dua undang-undang yang mendukung para pemrotes di Hong Kong, menurut sebuah pernyataan Gedung Putih. Langkah itu muncul meskipun ada keberatan dari China di tengah negosiasi perdagangan yang sedang berlangsung antara Beijing dan Washington.

Sentimen pasar mendapat dorongan dalam beberapa hari terakhir di tengah retorika positif pada front perdagangan AS-China. Pada hari Selasa, Trump mengatakan negosiator hampir mencapai kesepakatan perdagangan awal. Komentar positif Trump tentang perdagangan mengikuti panggilan telepon antara pejabat dari AS dan China. Para negosiator setuju untuk terus bekerja pada masalah yang tersisa.

Semalam di Amerika Serikat, saham naik dalam sesi rekor lain. S&P 500 menambahkan 0,4% menjadi ditutup pada 3153,64 sementara Nasdaq Composite mengakhiri hari perdagangannya 0,7% lebih tinggi pada 8705,18. Dow Jones Industrial Average naik 42,32 poin menjadi ditutup pada 28.164. Rata-rata indeks mecapai rekor harian baru dan mencatat kenaikan hari keempat berturut-turut.

Pasar didukung oleh data ekonomi AS. yang lebih kuat dari yang diperkirakan. Pesanan barang tahan lama naik 0,6% pada Oktober, sementara para ekonom memperkirakan penurunan 0,8%. Klaim pengangguran mingguan, turun menjadi 213.000 dari 227.000. PDB kuartal ketiga direvisi untuk menunjukkan pertumbuhan 2,1% – naik dari pembacaan sebelumnya 1,9 persen.

Sementara itu, ringkasan kondisi ekonomi Federal Reserve – lebih dikenal sebagai Beige Book – menunjukkan bank sentral melihat ekonomi berkembang secara moderat antara Oktober dan pertengahan November.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 98,370 setelah menyentuh tertinggi di atas 98,4 di sesi sebelumnya.

Yen Jepang diperdagangkan pada 109,41 per dolar setelah melihat tertinggi di bawah 108,8 pada awal pekan ini. Dolar Australia berpindah tangan pada $ 0,677 setelah menurun dari level di atas $ 0,678 kemarin.

Data ekonomi yang ditunggu hari ini datang dari Australia yaitu data pengeluaran modal swasta untuk kuartal ketiga yang akan di rilis pada pukul 8.30 pagi HK / SIN.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here