ASX200 Australia Anjlok 1.6 Persen

0
49

(Vibizmedia – Index) – Saham Asia memperpanjang kerugian pada hari Rabu setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan kesepakatan perdagangan dengan China mungkin harus menunggu sampai setelah pemilihan presiden 2020, menghancurkan harapan untuk kesepakatan awal yang cepat.

Tarif segar AS untuk Argentina dan Brasil serta ancaman bea masuk atas barang-barang Prancis juga menggelapkan harapan pasar, karena perang dagang yang diharapkan para investor berkurang seminggu yang lalu sekarang tampak memanas kembali.

Investor beralih ke safe-havens, mendorong harga obligasi dan mengirim emas ke level tertinggi satu bulan, sementara indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 0,9 persen.

Nikkei Jepang Nikkei 225 turun 1%, diimbangi dengan penurunan indeks Hang Seng di Hong Kong dan Kospi di Korea, di mana pasar saham menyentuh level terendah sejak Oktober. Shanghai blue chips .CSI300 turun 0,2% dan S & P / ASX200 Australia anjlok 1,6%, setelah merosot hampir 4% sejak ditutup pada Senin.

Hasil pada patokan US10YT 10-tahun AS A. = treasury RR turun serendah 1,6930% semalam, penurunan paling tajam sejak Mei. Imbal hasil tersebut berada di 1,7259% pada hari Rabu. Pasar berjangka menunjuk ke pembukaan datar di Wall Street ESc1, dan untuk saham Eropa mengurangi beberapa kerugian, tetapi tetap turun untuk minggu ini.

Pengesahan RUU Dewan Perwakilan Rakyat AS yang mengusulkan tanggapan yang lebih kuat terhadap tindakan keras terhadap Muslim di barat China juga menambahkan lapisan ketegangan lainnya, yang memicu kecaman cepat dari Beijing pada hari Rabu.

Trump mengatakan kepada wartawan di London bahwa “tidak ada tenggat waktu” untuk perjanjian dengan China untuk mengakhiri perang tarif yang ketat, yang menurut Dana Moneter Internasional akan mendorong pertumbuhan global menjadi yang paling lambat dalam satu dekade.

Sekretaris Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan jika tidak ada kemajuan substansial segera dibuat, tugas putaran lain pada impor China termasuk ponsel, laptop dan mainan akan berlaku pada 15 Desember.

Di pasar mata uang, berita ekonomi positif dari sektor jasa China menyelamatkan yuan dari goncangan lebih lanjut, setelah jatuh semalam.

Yen Jepang dan franc Swiss menguat, sementara dolar Australia AUD = D3 jatuh setelah angka pertumbuhan lebih lembut dari perkiraan mendukung prospek penurunan suku bunga lebih lanjut.

Namun dolar Selandia Baru yang terekspos perdagangan sebagian besar berpegang pada keuntungan yang dimenangkan terhadap greenback setelah data manufaktur mengecewakan melemahkan mata uang AS pada hari Senin.

Dolar terakhir diperdagangkan untuk 108,57 yen JPY =, sementara euro membeli $ 1,1075 EUR =. Aussie tergelincir 0,4% menjadi $ 0,6822.

Emas XAU = naik sedikit ke $ 1,480.10 per ons.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here