Pasar Asia Naik Didukung Indeks Utamanya

0
132

(Vibizmedia – Index) – Pasar saham di Asia naik pada hari Kamis di tengah harapan bahwa China dan Amerika Serikat akan segera menandatangani kesepakatan awal untuk mengakhiri perang dagang 17 bulan mereka, tetapi sinyal yang bertentangan dari Presiden AS Donald Trump tetap menutup optimisme investor.

Ketika investor miring ke arah optimisme, aset berisiko naik dan safe havens seperti yen Jepang melemah.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS naik 0,4%. Indeks saham Nikkei Jepang .N225 naik 0,7%, saham Australia naik 1%, dan di China, keduanya blue chips .CSI300 dan indeks Hang Seng Hong Kong. HSI naik 0,3%. Saham berjangka AS ESc1 turun 0,04% pada hari Kamis di pasar Asia setelah S&P 500 .SPX naik 0,63% pada hari Rabu.

Analis memperingatkan bahwa turbulensi pasar lebih mungkin terjadi mengingat negosiasi China-AS sangat lancar. Jika China dan Amerika Serikat tidak dapat mencapai kesepakatan segera, tanggal penting berikutnya yang harus ditonton adalah 15 Desember, ketika Washington dijadwalkan untuk mengenakan tarif lebih banyak lagi pada barang-barang China.

Pedagang juga bersiap untuk laporan non-farm payrolls AS yang diawasi ketat pada Jumat untuk menentukan seberapa baik ekonomi AS bertahan di tengah perlambatan global.

Perdagangan kemungkinan akan bergerak tipis dan akan ada sedikit uang untuk mengejar berita utama perdagangan yang tidak dapat diprediksi ini menjelang akhir tahun, kata Robert Carnell, kepala ekonom dan kepala penelitian untuk Asia-Pasifik di ING di Singapura.

Yen JPY = diperdagangkan mendatar di 108,85 per dolar, mengurangi beberapa kenaikan hari sebelumnya karena tanda-tanda positif tentang perselisihan perdagangan mengurangi permintaan untuk mata uang safe-haven.

Imbal hasil dari catatan Treasury 10-tahun US10YT = RR turun sedikit menjadi 1,7603% di Asia, menelusuri kembali beberapa kenaikan yang dibuat di sesi sebelumnya.

Minyak mentah AS CLc1 naik 0,22% lebih rendah menjadi $ 58,21 per barel pada Kamis karena reli 3% semalam menunjukkan tanda-tanda memudar. Namun, harga dapat didukung jika Organisasi Negara Pengekspor Minyak, dan sesama produsen termasuk Rusia, menyetujui pengurangan produksi minyak mentah yang lebih dalam ketika mereka bertemu di Wina pada hari Kamis dan Jumat.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here