Pasar Asia Naik Karena Sikap Positip Investor Terhadap Pernyataan Trump

0
106

(Vibizmedia – Index) – Saham Asia naik pada hari Jumat karena investor sikap positip terhadap Presiden AS Donald Trump yang mengatakan bahwa pembicaraan perdagangan dengan China “bergerak terus”, dan harga minyak AS duduk di dekat tertinggi 2-1 / 2-bulan setelah OPEC dan produsen lain sepakat untuk memangkas produksi.

Saham Eropa diperkirakan akan mengikuti, dengan perdagangan berjangka saham utama Eropa naik sekitar 0,2%. Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,4% dan Nikkei Jepang naik 0,2%. Saham Australia naik 0,4% dan Kospi Korea Selatan naik 0,9%, sementara Hang Seng Hong Kong naik 0,7%.

Nada optimis Trump dalam komentar pada hari Kamis sudah cukup untuk memicu pembelian, meskipun kurangnya kesepakatan antara Washington dan Beijing tentang berapakah tarif yang ada harus diturunkan sebagai bagian dari kesepakatan awal untuk mengakhiri perang dagang mereka.

Investor berharap kedua belah pihak akan mencapai kompromi untuk setidaknya menghindari ketakutan terburuk mereka – bahwa Amerika Serikat akan melanjutkan dengan batch terakhir dari tarif atas sekitar $ 156 miliar dari ekspor China.

Ketidakpastian atas kesepakatan telah mendorong beberapa investor untuk bertransaksi di tengah-tengah sesi terakhir, sementara kegugupan sebelum rilis data non-farm payroll AS di kemudian hari juga bisa mengekang likuiditas pasar.

Harga minyak mundur tetapi melayang di dekat puncak baru-baru ini setelah negara-negara pengekspor minyak utama sepakat pada hari Kamis untuk memangkas produksi dengan tambahan 500.000 barel per hari pada kuartal pertama 2020, setelah pertemuan hampir enam jam pada hari Kamis.

Rincian perjanjian dan bagaimana pemotongan akan didistribusikan di antara produsen masih perlu disahkan pada pertemuan di Wina negara-negara OPEC dan non-OPEC, atau dikenal sebagai OPEC +, pada hari Jumat.

Minyak mentah berjangka Brent turun 0,4% menjadi $ 63,14 per barel, setelah mencapai tertinggi pada Kamis sejak 28 November, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun 0,3% menjadi $ 58,24 per barel, masih belum jauh Kamis 2-1 / 2- bulan tertinggi $ 59,12.

Perjanjian tersebut bertepatan dengan penawaran umum perdana (IPO) perusahaan minyak negara Saudi Aramco, yang dihargai di atas kisarannya akan bernilai $ 25,6 miliar dan menjadi IPO terbesar di dunia.

Di pasar mata uang, pound Inggris melonjak di tengah meningkatnya kepercayaan bahwa pemilihan minggu depan akan memberikan Partai Konservatif mayoritas parlemen yang diperlukan untuk memberikan Brexit, mengakhiri ketidakpastian jangka pendek.

Sterling melonjak ke tertinggi tujuh bulan $ 1,3166 pada hari Kamis dan terakhir berdiri di $ 1,316, naik 1,6% sejauh minggu ini. Itu mencapai tertinggi 2-1 / 2 tahun versus euro.

nilai tukar euro berada di $ 1,1107, dekat tertinggi satu bulan dari $ 1,11165 yang ditetapkan pada hari Rabu, terangkat oleh data ekonomi zona euro yang lebih kuat.

Penguatan euro membantu mendorong dolar terhadap sekeranjang mata uang utama ke level terendah satu bulan di 97,356 pada Kamis. Indeks terakhir dikutip pada 97,379.

Terhadap yen, dolar diperdagangkan pada 108,67 yen, setelah tergelincir sedikit pada hari sebelumnya.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here