Pasar Eropa Bergerak Lemah Akhir Tahun Dibayangi Perang Dagang AS-China Dan Brexit

0
167

(Vibizmedia – Index) – Saham Eropa mundur pada hari Senin, karena investor menguangkan keuntungan dari rekor dalam saham yang telah menempatkan indeks acuan pada jalur untuk tahun terbaik sejak krisis keuangan global.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa memulai minggu liburan pendek dengan penurunan 0,4%, dengan EssilorLuxottica Prancis di antara hambatan terbesar pada indeks.

Perusahaan kacamata (ESLX.PA) turun 2,2%, mengincar hari terburuknya dalam empat minggu, setelah mengatakan telah menemukan aktivitas penipuan di sebuah pabrik di Thailand yang diperkirakan akan menelan biaya perusahaan 190 juta euro ($ 213 juta).

Penurunan juga tercermin dalam indeks negara-negara utama di Eropa, dimana saham Frankfurt. GDAXI menurun lebih dari setengah persen karena tidak adanya pembaruan besar pada gencatan senjata dalam perdagangan AS-China. Saham Spanyol .IBEX turun 0,5%, sementara saham yang terdaftar di London, FTSE turun 0,3%.

Setelah perdagangan yang agak berombak di awal tahun, ekuitas Eropa telah menikmati Desember yang kuat karena investor menerima kejelasan tentang dua risiko utama terhadap pertumbuhan ekonomi global: perang perdagangan AS-China dan Brexit.

Data ekonomi yang cukup optimis dari seluruh dunia juga telah meredakan kekhawatiran resesi, dengan angka terbaru menunjukkan ekonomi Spanyol tumbuh 0,4% pada kuartal ketiga, sejalan dengan perkiraan para ekonom.

Tetapi dengan hanya dua hari tersisa sampai akhir dekade ini, beberapa pembaruan besar diharapkan pada perjanjian perdagangan awal China-AS, memberikan harga saham sedikit motivasi untuk bergerak banyak dari level saat ini.

Di antara saham individu, pemberi pinjaman milik negara Italia Monte dei Paschi di Siena (BMPS.MI) naik 0,9% karena menyelesaikan tiga pelepasan kredit macet bernilai sekitar 1,8 miliar euro ($ 2 miliar), melampaui tujuan yang ditetapkan dalam rencana restrukturisasi dua tahun sebelumnya.

Elkem (ELK.OL) yang berbasis di Norwegia, pemasok bahan silikon dan silikon, naik 2% setelah setuju untuk mengakuisisi Polysil, produsen elastomer silikon dan resin dari China.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here