Bursa Global Goncang, Harga Emas dan Minyak Dunia Bergerak Naik

0
167

(Vibizmedia – Index) – Ketegangan di Timur Tengah setelah pembunuhan seorang jenderal top Iran oleh Amerika Serikat menghapus kenaikan tahun baru untuk ukuran saham dunia pada hari Senin karena investor mendorong safe haven emas ke level tertinggi tujuh tahun, dan minyak melonjak ke level tertinggi sejak September.

Amerika Serikat mendeteksi keadaan siaga tinggi oleh pasukan rudal Iran, ketika Presiden Donald Trump memperingatkan AS akan membalas, “mungkin dengan cara yang tidak proporsional”, jika Iran menyerang orang atau target Amerika.

Parlemen Irak pada hari Minggu merekomendasikan semua pasukan asing diperintahkan keluar dari negara itu setelah pembunuhan seorang komandan militer Iran dan seorang pemimpin milisi Irak dalam serangan drone terhadap konvoi di bandara Baghdad.

Emas spot naik 1,6% menjadi $ 1.579,72 per ounce dalam perdagangan gelisah untuk mencapai tertinggi sejak April 2013.

Harga minyak memperpanjang kenaikan karena kekhawatiran konflik Timur Tengah dapat mengganggu pasokan global.

Minyak mentah berjangka Brent naik 2,04% menjadi $ 70 per barel, sementara minyak mentah AS naik 1,7% menjadi $ 64,12.

Saham Eropa memperpanjang penurunan dan ditetapkan untuk hari terburuk dalam seminggu, dengan indeks STOXX 600 pan-Eropa turun 1,12% pada pukul 08:38 GMT. Indeks saham minyak dan gas Eropa .SXEP naik sekitar 0,74% dan merupakan satu-satunya pemenang di antara rekan-rekannya, mencapai tertinggi sejak Juli.

All-Country World Index MSCI, yang melacak saham di 47 negara, turun 0,43%, menghapus semua kenaikan tahun baru dalam penurunan dua hari terbesar sejak awal Desember.

Di Asia, Nikkei Jepang .N225 tergelincir hampir 2% setelah kembali dari liburan, sementara E-Mini futures untuk S&P 500 turun 0,7 persen.

Saham China, yang dibuka di zona merah, membalikkan kerugian mereka, seperti halnya saham Australia yang mengakhiri hari itu datar. Indeks Hang Seng Hong Kong .HSI kehilangan 0,8 persen.

Yen tetap menjadi tempat berlindung yang aman di antara mata uang berkat kepemilikan besar-besaran aset asing Jepang. Investor berasumsi dana Jepang akan mengembalikan uang mereka selama krisis global yang sebenarnya, mendorong yen lebih tinggi.

Oleh karena itu “pelaku pasar kemungkinan akan tetap gelisah sampai ada kejelasan lebih lanjut tentang bagaimana ketegangan geopolitik antara AS dan Iran akan berlanjut”, kata Hardman, mencatat bahwa ketegangan geopolitik dapat mengganggu pertumbuhan ekonomi global, terutama jika harga minyak naik.

Pada hari Senin, dolar terakhir di 107,965 yen, setelah jatuh ke level terendah tiga bulan 107,77 di awal sesi. Euro juga bergeser ke 120,61 yen setelah mencapai level terendah tiga minggu.

Dolar stabil terhadap mata uang utama lainnya, dengan euro sedikit menguat di $ 1,1172 EUR =. Terhadap sekeranjang mata uang, dolar bertahan di 96,839.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here