Wabah Koronavirus Mengintip Pergerakan Pasar Asia

0
81
Ilustraasian market corona virus

(Vibizmedia – Index) – Pasar saham Asia bergerak mantap pada hari Rabu karena investor membeli saham stok dari penyebaran virus corona baru dari China dan mempertimbangkan kemungkinan konsekuensi dari pandemi global.

Ketakutan akan penularan, terutama ketika jutaan orang melakukan perjalanan untuk perayaan Tahun Baru Imlek, menekan harga saham dari level tertinggi pada hari Selasa karena investor menukarnya dengan aset yang lebih aman.

Wabah ini telah menghidupkan kembali ingatan epidemi Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) pada 2002-03, wabah koronavirus yang menewaskan hampir 800 orang dan melukai perjalanan dunia.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS bergerak datar pada perdagangan pagi ini. Nikkei Jepang .N225 dibuka 0,1% lebih rendah, sebelum stabil untuk perdagangan yang mendatar, seperti halnya indeks Kospi Korea .KS11. S & P / ASX 200 Australia naik 0,3% lebih tinggi, sementara safe havens emas dan obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun mengembalikan beberapa keuntungan.

Pihak berwenang telah mengkonfirmasi lebih dari 300 kasus virus di China, sebagian besar di Wuhan, tempat enam orang tewas.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bertemu Rabu malam untuk mempertimbangkan apakah wabah itu merupakan keadaan darurat internasional. Wabah koronavirus yang asalnya dari Wuhan, China, telah mencapai Amerika Serikat, Thailand, Korea Selatan, Jepang, dan Taiwan.

Di Wall Street semalam, Dow Jones Industrial Average .JJI turun setengah persen dan S&P 500 .SPX turun hampir sepertiga dari persentase poin, menyusul kerugian yang lebih besar di Asia.

Di Hong Kong, di mana wabah SARS menggemparkan perekonomian, indeks saham utama .HSI turun 2,8% pada hari Selasa, penurunan satu hari terbesar dalam lebih dari lima bulan. Saham maskapai penerbangan, perjalanan, hotel dan kasino adalah yang paling terpukul, bersama dengan yuan Tiongkok yang mengalami hari terburuk sejak Agustus.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun, yang jatuh ke level terendah dua minggu pada hari Selasa, rebound sedikit ke 1,7848 persen. Spot gold XAU = melemah 0,1% pada $ 1,556.00 per ounce.

Dalam mata uang, safe-haven yen JPY = sedikit menurun dari tertinggi satu minggu yang disentuh semalam, meskipun yuan merawat kerugiannya. Dalam perdagangan luar negeri, mata uang China hampir tidak bergerak dari bagian bawah penurunan Selasa, terakhir berpindah tangan pada 6,9070 per dolar AS.

Harga minyak juga turun kembali karena para pedagang memperkirakan pasar global yang dipasok dengan baik akan dapat menyerap gangguan yang telah memangkas produksi minyak mentah Libya. Kontrak berjangka Brent LCOc1 turun 20 sen menjadi $ 64,59 per barel. Minyak mentah AS CLc1 turun 20 sen, atau 0,3%, menjadi $ 58,38 per barel.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here