Kecemasan Wabah Virus Korona Dan Liburnya Bursa Hong Kong Dan China Tekan Pasar Asia

0
198
TOPSHOT - A man wearing a protective facemask walks along a street in Beijing on January 23, 2020. - China banned trains and planes from leaving the city of Wuhan at the centre of a virus outbreak on January 23, seeking to seal off its 11 million people to contain the contagious disease that has claimed 17 lives, infected hundreds and spread to other countries. (Photo by NOEL CELIS / AFP) (Photo by NOEL CELIS/AFP via Getty Images)

(Vibizmedia – Index) – Saham di kawasan Asia Pasifik anjlok pada Senin karena investor semakin cemas tentang dampak ekonomi dari penyebaran virus korona asal China, dengan permintaan melonjak untuk aset safe-haven seperti yen Jepang dan obligasi pemerintah.

Rata-rata Nikkei Jepang .N225 menderita kerugian tajam 1,8%, di jalur untuk penurunan satu hari terbesar dalam tiga minggu, demikian juga dengan indeks S&P 500 mini futures AS ESc1 terakhir turun 0,9%, setelah jatuh 1,3% di awal perdagangan Asia.

Kemampuan virus korona untuk menyebar semakin kuat dan infeksi dapat terus meningkat, Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan pada hari Minggu, dengan lebih dari 2.700 orang terinfeksi secara global dan 80 di China terbunuh oleh penyakit ini.

China mengumumkan akan memperpanjang liburan Tahun Baru Imlek selama seminggu selama tiga hari hingga 2 Februari dan sekolah akan kembali dari istirahat mereka lebih lambat dari biasanya. Hong Kong yang dikuasai China mengatakan akan melarang masuknya orang yang telah mengunjungi provinsi Hubei dalam 14 hari terakhir.

Pelaku pasar terus waspada terhadap perkembangan di sekitar virus, sementara Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pekan lalu menetapkan “darurat di China,” tetapi belum untuk seluruh dunia.

Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang .MIAPJ0000PUS turun 0,2%, meskipun perdagangan di wilayah tersebut telah melambat untuk Tahun Baru Imlek dan hari libur lainnya, dengan pasar keuangan di China, Hong Kong dan Australia ditutup pada hari Senin.

Ketiga indeks utama Wall Street ditutup melemah tajam pada hari Jumat, dengan S&P 500 mengalami penurunan satu hari terbesar dalam lebih dari tiga bulan.

Indeks S&P 500 kehilangan 0,9%, Dow Jones Industrial Average turun 0,6% dan Nasdaq Composite turun 0,9% setelah Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengkonfirmasi adanya kasus kedua virus di wilayah AS.

Harga Treasury AS naik, menekan imbal hasil lebih lanjut, dengan catatan benchmark 10-tahun US10YT = RR turun ke terndah tiga setengah bulan yaitu 1,627% di awal perdagangan Asia.

Di pasar mata uang, kekhawatiran tentang virus mendukung yen, sering dianggap sebagai tempat yang aman karena status kreditor bersih dari Jepang.

Mata uang Jepang (JPY) menguat sebanyak 0,5% menjadi 108,73 yen per dolar tertinggi dalam dua setengah minggu. Euro terakhir berdiri di $ 1,1033 melawan dolar, setelah jatuh ke level terendah delapan minggu di $ 1,1019 pada hari Jumat. Yuan di pasar lepas pantai CNH = D3 turun lebih dari 0,3% menjadi 6,9625 terhadap dolar, level terlemah sejak 8 Januari.

Ketakutan yang meningkat akan dampak ekonomi dari coronavirus juga menekan harga minyak dan komoditas lainnya, kecuali emas safe-haven.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS CLc1 anjlok lebih dari 3% untuk mencapai level terendah tiga setengah bulan ke $ 52,15 per barel pada awal perdagangan.

Investor akan bereaksi cepat terhadap tanda-tanda negatif dan ini tidak terkecuali ketika China mengumumkan bahwa masalah ini telah menjadi keadaan darurat dan mampu membuat harga minyak rapuh sampai coronavirus menunjukkan tanda-tanda melambat.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here