Angin Sakal Coronavirus Perburuk Bursa Dan Data Ekonomi China

0
52

(Vibizmedia – Index) – Prospek usaha kecil China memburuk pada Januari, menjelang apa yang diperkirakan akan menjadi dinginnya ekonomi berkepanjangan di tengah dampak dari wabah koronavirus. Indeks manajer pembelian manufaktur Caixin (PMI), sebuah survei untuk usaha kecil dan produsen swasta di China adalah 51,1 pada Januari, dimana di atas 50 mengindikasikan pertumbuhan, menurut rilis data pada hari Senin. Level tersebut adalah level terendah lima bulan dan turun dari 51,5 pada bulan Desember dan di bawah ekspektasi para analis, yang memperkirakan 51,3. Namun, survei itu dilakukan sebelum liburan Tahun Baru Imlek, sebelum penyebaran virus corona menjadi lebih berbahaya. Banyak pabrik tutup di China setelah Beijing memerintahkan perpanjangan masa liburan hingga 10 Februari.

Survei Caixin ditutup pada 24 Januari, hanya empat hari setelah Xi Jinping berbicara di depan umum tentang wabah untuk pertama kalinya. Dan sebagian besar tanggapan survei kemungkinan telah disampaikan sebelum ada kesadaran masyarakat luas tentang skala pandemi. Hasilnya adalah bahwa PMI hanya akan sepenuhnya mencerminkan dampak wabah bulan depan. Kami pikir itu akan turun tajam, kemungkinan besar di bawah 48

Lebih dari 60 juta orang berada di area yang terkunci secara resmi oleh pemerintah, di mana orang tidak bisa datang atau pergi. Ini berarti bahwa banyak pekerja migran tidak dapat kembali ke kawasan industri, dimana pabrik-pabrik tidak beroperasi dan produksinya anjlok.

Analis memperkirakan bahwa situasi akan menjadi sangat tertekan dalam beberapa minggu mendatang, dengan jumlah kematian dari virus corona yang melewati 360 pada Senin pagi.
Permintaan manufaktur terus tumbuh pada tingkat yang lebih lambat, sementara permintaan luar negeri lemah. Subindex untuk total pesanan baru terus melemah dan turun ke level yang tidak terlihat sejak September lalu. Ukuran untuk pesanan ekspor baru jatuh ke wilayah kontraksi, mengakhiri ekspansi tiga bulan berturut-turut.

PMI manufaktur resmi dirilis pada hari Jumat, yang mengukur sentimen di antara perusahaan-perusahaan besar yang seringkali milik negara, yang turun kembali ke 50,0, nyaris mendekati kontraksi, tetapi juga dilakukan sebelum wabah memburuk.

Analis dari Nomura mengatakan bahwa PMI – umumnya dipandang sebagai sketsa thumbnail bulan depan untuk ekonomi – dapat sangat berkontraksi dalam beberapa bulan mendatang.
Diperkirakan penurunan besar untuk manufaktur dan layanan PMI pada Februari hingga kisaran 40,0 hingga 45,0 karena wabah coronavirus. PMI jasa bisa terpukul lebih keras daripada PMI manufaktur, karena sejumlah sektor jasa telah terhenti sejak 23 Januari 2020. Juga rilis data oleh Biro Statistik Nasional (NBS) pada hari Senin, keuntungan industri – uang yang dihasilkan oleh perusahaan industri terbesar China – turun 3,3 persen di seluruh tahun 2019.

Pada bulan Desember, keuntungan industri China turun 6,3 persen menyusul kenaikan 5,4 persen pada November. Ketika virus menyebar lebih jauh di dalam dan di luar China, angin sakal ekonomi terus muncul. Pasar di China dibuka kembali pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak 23 Januari, dan itu adalah berita buruk di seluruh papan bursa.
Indeks CSI 300, indeks saham utama di Shanghai dan Shenzhen, turun 9,1 persen, sedangkan Shanghai Composite Index dibuka anjlok tajam 8,7 persen.

Komoditas juga turun, dengan bijih besi turun 8 persen dan tembaga turun 7 persen di pasar Tiongkok. Kedelai berjangka turun 3,9 persen dan soymeal 5 persen, dengan harapan bahwa permintaan China untuk komoditas pertanian diatur untuk terjun. Untuk seluruh pasar komoditas China turun sekitar 8 persen pada awal perdagangan hari pertama setelah libur Imlek.
Sementara itu permintaan minyak China telah turun 20 persen menjadi 3 juta barel per hari. Defisit permintaan telah menyebabkan banyak orang mempertanyakan apakah China akan dapat memenuhi komitmen pembeliannya sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan fase satu AS-China.

Investor telah bersiap untuk keadaan yang terburuk dan mengantisipasi dampak pengumuman bank sentral China pada hari Minggu yang akan menyuntikkan 1,2 triliun yuan (US $ 174 miliar) ke dalam pasar melalui operasi reverse repo pada hari Senin ini.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here