Bursa Asia Anjlok Oleh Tekanan Pasar Global Yang Panik Akibat Ancaman Coronavirus

0
123

(Vibizmedia – Index) – Bursa saham Asia jatuh pada hari Rabu karena peringatan kepada pemerintah Amerika Serikat untuk mempersiapkan kemungkinan pandemi coronavirus menyentak Wall Street lagi dan mendorong imbal hasil pada Treasury safe-haven ke rekor terendah.

Indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average keduanya turun lebih dari 3% pada hari Selasa di sesi keempat berturut-turut, menyeret indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 1,1%. Jepang adalah salah satu pasar berkinerja terburuk di kawasan itu, terbebani oleh kekhawatiran yang berkembang bahwa virus itu dapat memaksa pembatalan Olimpiade Tokyo.

Indeks Euro Stoxx 50 futures turun 0,36%, DAX futures Jerman turun 0,53%, sementara FTSE futures turun 0,4%.

Imbal hasil pada obligasi 10-tahun dan 30-tahun AS bergerak di dekat rekor terendah dan harga emas naik karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari wabah virus mendorong investor lari ke aset-aset safe-haven.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan epidemi telah memuncak di China, tetapi kekhawatiran akan tingkat penyebarannya yang semakin cepat di negara-negara lain kemungkinan akan membuat investor tetap merasa berada di ujung tombak.

Saham China turun 0,21%. Saham di Korea Selatan, yang telah terguncang oleh kenaikan tiba-tiba dalam jumlah korban yang terinfeksi virus, sempat menyentuh level terendah dua bulan.

MSCI World, sebuah indeks kapitalisasi pasar saham tertimbang dari 1.644 saham dari perusahaan di seluruh dunia, telah melihat nilai totalnya turun $ 3 triliun menjadi $ 42.98 triliun selama empat sesi perdagangan terakhir.

Menambah kekhawatiran baru-baru ini adalah peringatan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang berpusat di Atlanta, pada hari Selasa yang memperingatkan orang Amerika untuk mempersiapkan penyebaran virus corona di Amerika Serikat.

Virus ini telah merenggut hampir 3.000 nyawa di daratan China tetapi telah menyebar ke puluhan negara lain. Akan tetapi, yang meningkatkan kekhawatiran bagi investor adalah meningkatnya jumlah kematian di negara lain.

Pembatasan perjalanan yang drastis menghantam rem pada belanja manufaktur dan konsumen China, dan ada kekhawatiran negara-negara lain akan menghadapi gangguan serupa.

Virus ini juga menghantam saham Jepang dengan keras di tengah kekhawatiran yang meningkat yang dapat menyebabkan pembatalan Olimpiade Musim Panas 2020 yang dijadwalkan akan dimulai di Tokyo pada bulan Juli.

Indeks saham Nikkei225 dari Jepang turun 0,92%, sementara itu harga saham Dentsu Group Inc di bursa Jepang, sebuah agen periklanan yang sangat terlibat dalam perencanaan dan pengoperasian permainan, jatuh ke level terendah tujuh tahun pada hari Rabu.

Saham pembuat pakaian olahraga dan perusahaan lain yang terkait dengan Olimpiade juga turun baru-baru ini.

Dolar diperdagangkan pada $ 1,0876 per euro, dari tertinggi hampir tiga tahun dari $ 1,0778 yang dicapai pada 20 Februari.

Harga emas di pasar spot gold naik 0,57% menjadi $ 1,644.38 per ounce karena investor mencari aset safe havens.

Harga minyak pulih dari beberapa kerugian yang di alami baru-baru ini di pasar Asia, tetapi ada kekhawatiran bahwa pengurangan produksi yang diharapkan oleh produsen minyak utama tidak akan cukup untuk mengimbangi penurunan permintaan energi global yang disebabkan oleh virus.

Minyak mentah AS naik 0,72% menjadi $ 50,26 per barel. Minyak mentah Brent naik 0,56% menjadi $ 55,26 per barel. Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC plus, telah mengirimkan sinyal bahwa mereka akan memangkas produksi lebih lanjut.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here