Pasar Asia Beragam, Investor Masih Pantau Pergerakan Imbal Hasil Treasury AS

0
66

(Vibizmedia – Index) – Saham di Asia-Pasifik beragam pada perdagangan Rabu karena investor memantau pergerakan imbal hasil Treasury AS.

Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,2% sementara saham China daratan naik lebih tinggi, dengan komposit Shanghai naik fraksional dan komponen Shenzhen naik 0,105%.

Di Jepang, Nikkei 225 turun 0,65% sementara indeks Topix turun 0,35%. Pasar di Jepang ditutup pada hari Selasa untuk liburan. Kospi Korea Selatan naik 0,23%.

Di tempat lain di Asia, indeks Straits Times di Singapura naik 0,33%.

Ekonomi Singapura tumbuh 7,1% pada kuartal ketiga dibandingkan dengan tahun lalu, menurut Kementerian Perdagangan dan Industri. Itu lebih tinggi dari perkiraan awal resmi sebelumnya untuk pertumbuhan tahun-ke-tahun 6,5%.

S&P/ASX 200 Australia naik 0,14%.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang diperdagangkan sedikit berubah.

Benchmark imbal hasil Treasury AS 10-tahun telah naik sejak Presiden Joe Biden mengumumkan pencalonan kembali Jerome Powell sebagai ketua Federal Reserve. Terakhir berada di 1,6582%, dibandingkan dengan level sekitar 1,55% yang terlihat di awal minggu.

Dalam perkembangan bank sentral lainnya, Reserve Bank of New Zealand pada hari Rabu mengumumkan keputusannya untuk menaikkan suku bunga resmi menjadi 0,75%, sejalan dengan ekspektasi sebagian besar ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

“Komite setuju bahwa tetap tepat untuk terus mengurangi stimulus moneter untuk menjaga stabilitas harga dan mendukung pekerjaan berkelanjutan maksimum,” kata bank sentral Selandia Baru dalam rilisnya. “Komite mencatat bahwa penghapusan lebih lanjut dari stimulus kebijakan moneter diharapkan dari waktu ke waktu mengingat prospek jangka menengah untuk inflasi dan lapangan kerja.”

Setelah pengumuman RBNZ, dolar Selandia Baru diperdagangkan pada $0,6924 dibandingkan dengan level sekitar $0,7 yang terpantau pada awal minggu.

Kenaikan hasil Treasury telah membebani saham teknologi di Wall Street, dengan Nasdaq Composite turun 0,5% semalam di Amerika Serikat menjadi 15.775,14. Suku bunga yang lebih tinggi sering dianggap negatif bagi perusahaan dengan pertumbuhan tinggi di sektor-sektor seperti teknologi karena pendapatan masa depan mereka terlihat kurang menarik dengan latar belakang kenaikan imbal hasil jangka pendek.

Sementara itu, Dow Jones Industrial Average naik 194,55 poin menjadi 35.813,80 sedangkan S&P 500 naik sekitar 0,17% menjadi 4.690,70.

Mata uang dan minyak

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 96,553 setelah naik di awal minggu yaitu dari di bawah 96,4.

Yen Jepang diperdagangkan pada 115,16 per dolar, setelah melemah dari bawah 114,5 terhadap greenback awal pekan ini. Dolar Australia berada di $0,7216, masih di bawah level di atas $0,73 yang terlihat minggu lalu.

Harga minyak lebih rendah di pagi hari jam perdagangan Asia, dengan patokan internasional minyak mentah berjangka Brent turun 0,3% menjadi $82,06 per barel. Demikian juga dengan minyak mentah berjangka AS turun 0,1% menjadi $78,42 per barel.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here