Pasar Asia Pasifik Memerah Jumat (10/12) Pagi, Imbas Wall Street, Investor Tunggu Data Inflasi AS

0
114

(Vibizmedia – Index) – Pasar Asia-Pasifik turun pada hari Jumat karena investor menilai risiko yang terkait dengan varian baru omicron Covid dan menantikan data inflasi utama di AS.

Nikkei 225 Jepang memperpanjang penurunan dari sesi sebelumnya dan turun 0,51%. Indeks Topix diperdagangkan 0,33% lebih rendah.

Di Korea Selatan, Kospi turun 0,5% sedangkan Kosdaq turun 0,52%.

Saham Australia juga diperdagangkan lebih rendah. ASX 200 turun 0,47%, dengan subindex energi turun 1,88% setelah harga minyak turun semalam.

Nama-nama energi di Australia dijual: saham Santos turun 2,57%, Oil Search turun 2,42% dan Woodside Petroleum turun 1,31%.

Dalam berita perusahaan, CEO Fortescue Metal Group Elizabeth Gaines akan mengundurkan diri dari perannya setelah penggantinya ditemukan saat penambang beralih menjadi pemain energi dan sumber daya terbarukan yang terdiversifikasi. Saham Fortescue diperdagangkan turun 0,27%.

Saham di daratan Cina juga diperdagangkan lebih rendah, dengan komposit Shanghai turun 0,33% sedangkan komponen Shenzhen turun 0,43%.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng turun 0,3%.

Sesi Jumat di Asia mengikuti penurunan semalam di Wall Street.

“Nada yang lebih berhati-hati di pasar risiko mungkin sama atau lebih berkaitan dengan kekhawatiran menjelang laporan IHK AS malam ini,” Ray Attrill, kepala strategi valuta asing di National Australia Bank, mengatakan dalam catatan pagi.

Data inflasi AS

Di Amerika Serikat, Departemen Tenaga Kerja akan merilis indeks harga konsumen November Jumat pagi waktu setempat, yang mengukur biaya puluhan item.

Perkiraan menunjukkan pembacaan itu bisa menandai level tertinggi dari tahun ke tahun sejak 1982.

Sementara lonjakan inflasi bukanlah berita baru bagi pasar, investor akan melihat seberapa panas levelnya dan reaksi seperti apa yang mungkin dipicu oleh Federal Reserve AS.

“Kami berharap data akan memperkuat bahwa inflasi yang mendasari di AS luas dan tinggi,” kata Kim Mundy, ekonom senior dan ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia, dalam catatan pagi. “Yang penting, cetakan kuat lainnya akan memperkuat giliran hawkish Ketua FOMC Jay Powell minggu lalu.”

Pekan lalu, ketua Fed mengatakan “mungkin saat yang tepat untuk pensiun” kata “sementara” untuk menggambarkan inflasi dan berjanji bahwa bank sentral akan waspada dalam mengendalikan inflasi.

Pada pertemuan kebijakannya minggu depan, The Fed diperkirakan akan mengatakan bahwa mereka akan mempercepat laju pengurangan pembelian obligasi, sementara juga kemungkinan mengisyaratkan jalur yang lebih agresif untuk kenaikan suku bunga pada tahun 2022.

Mata uang dan komoditas

Di pasar mata uang, dolar AS merosot 0,11% terhadap sekeranjang rekan-rekannya, diperdagangkan pada 96,165. Indeks naik di sesi sebelumnya dari level dekat 95,967 ke 96,271.

Analis mengatakan kekhawatiran baru tentang dampak tekanan omicron pada pemulihan ekonomi kemungkinan mendukung greenback semalam.

Yen Jepang sedikit berubah, diperdagangkan pada 113,45 per dolar, sementara dolar Australia juga relatif datar di $0,7153.

Harga minyak menetap lebih rendah semalam, dengan Brent turun 1,9% pada $74,42 per barel dan minyak mentah AS turun 2% pada $70,94.

Pada hari Jumat selama jam perdagangan Asia, harga minyak diperdagangkan sedikit lebih rendah – minyak mentah AS diperdagangkan pada $70,89 per barel dan patokan global Brent berada pada $74,35.

Selasti Panjaitan/Vibizmedia

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here