Optimisme Ahli Epidemiologi Denmark Hadapi Omicron

0
162
Ilustrasi penelitian pembuatan vaksin. FOTO: KEMENRISTEK

(Vibizmedia-Medis) Sikap berbagai negara menghadapi Omicron memang berbeda-beda satu dengan lainnya. Salah satu yang optimis menghadapi Omicron adalah Denmark. Pada beberapa pekan terakhir, Denmark telah melihat lonjakan kasus baru. Pada hari Minggu kemarin mencatat infeksi rata-rata tujuh hari tertinggi, mencatat rata-rata 20.886 di minggu sebelumnya, atau 3.592,74 per juta orang. Dan pada 6 Januari 2022 semakin meningkat, tercatat 25.995 dengan 11 kematian. Hal ini menjadikan Denmark sebagai salah satu tingkat kasus tertinggi di Eropa. Namun demikian, tingginya kasus ini tidak membuat Denmark panik.

Tyra Grove Krause, kepala ahli epidemiologi di Institut Serum Negara Denmark mengatakan harus terus mengikuti langkah-langkah untuk membantu memperlambat penyebaran, seperti kebersihan yang baik, menjaga jarak sosial jika memungkinkan, dan tinggal di rumah ketika gejala muncul. Sebuah studi baru dari institut tersebut menemukan bahwa risiko rawat inap dari Omicron adalah setengah dari yang terlihat pada varian Delta. Dengan penuh optimisme, Tyra mengatakan bahwa hal ini, memberi harapan kepada otoritas Denmark bahwa pandemi Covid-19 di Denmark bisa berakhir dalam dua bulan, diharapkan infeksi akan mulai mereda dan kehidupan menjadi normal kembali.

Terlepas dari kekhawatiran awal bahwa Omicron dapat memperpanjang pandemi karena tingkat infeksi yang meningkat besar-besaran di bulan mendatang, Krause mengatakan itu sebenarnya bisa mengakhiri pandemi dan akan memberikan tingkat kekebalan yang baik pada penduduk.

Krause menekankan bahwa masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengalahkan pandemi dalam beberapa bulan mendatang. “Omicron akan mencapai puncaknya pada akhir Januari, dan pada Februari kita akan melihat penurunan tekanan infeksi dan penurunan tekanan pada sistem perawatan kesehatan,” katanya.

“Tapi kami harus berusaha di bulan Januari, karena akan sulit untuk melewatinya.Penyebaran Omicron yang meningkat akan terus memberi tekanan pada sistem perawatan kesehatan Denmark. Ini pasti yang akan menjadi tantangan di masa depan,” katanya.

Seorang profesor bernama Lars Stergaard, kepala dokter di Departemen Penyakit Menular di Rumah Sakit Universitas Aarhus, juga melihat hal yang sama, yaitu memandang ke arah akhir pandemi dalam komentar yang dibuatnya pada tanggal 1 Januari 2021. Ia mengatakan bahwa coronavirus tidak akan dicirikan sebagai pandemi selamanya, walau kemungkinan tidak akan pernah sepenuhnya hilang, tetapi diharapkan terjadi kekebalan yang baik dalam populasi – sebagian karena vaksin dan sebagian karena orang telah terinfeksi.

Tyra Grove Krause setuju, dengan mengatakan: ‘Dalam jangka panjang, kami berada di tempat di mana virus corona ada di sini, tetapi kami telah menahannya, dan hanya yang sangat rentan yang perlu divaksinasi hingga musim dingin berikutnya. “

Semoga optimisme dari Denmark menular ke negara-negara lain di dunia dan bersama-sama kita menghadapi pandemi dengan optimis.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here