Politeknik Baru dari Kemenperin, Gratis Biaya Kuliah dan Beroleh Ikatan Kerja

0
34

(Vibiznews – Nasional) Salah satu upaya yang dilakukan Kementerian Perindustrian (Kemenperin) untuk meningkatkan produktivitas dan daya saing sektor industri adalah peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) melalui pendidikan vokasi. Sekolah dan kampus Kemenperin selalu berupaya menjadi best practice dalam penyelenggaraan pendidikan sistem ganda (dual system) yang link and match dengan industri.

Akhirnya pada tahun 2022, Kemenperin membuka Politeknik Industri Petrokimia Banten yang akan menerima angkatan pertama.

Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Industri (BPSDMI) Kemenperin Arus Gunawan di Jakarta, Selasa (12/7) mengatakan bahwa Kemenperin memberikan kesempatan kuliah gratis di Politeknik Industri Petrokimia Banten, mulai dari pendaftaran hingga lulus. Bahkan nantinya lulusan politeknik ini akan bisa langsung bekerja karena Kemenperin telah menjalin kerja sama ikatan kerja dengan berbagai perusahaan industri.

Seluruh mahasiswa angkatan pertama Politeknik Industri Petrokimia Banten dibebaskan dari biaya kuliah, sehingga tidak perlu membayar biaya pendaftaran, biaya semester, uang gedung, dan biaya kuliah lainnya sampai lulus.

Politeknik Industri Petrokimia Banten merupakan unit pendidikan di bawah BPSDMI Kementerian Perindustrian. Sekolah ini menawarkan program Diploma Tiga yang terbagi menjadi Teknologi Proses Industri Petrokimia, Teknologi Mesin Industri Petrokimia, dan Teknologi Instrumentasi Industri Petrokimia. “Politeknik akan menerima 96 mahasiswa angkatan pertama, atau 32 mahasiswa di setiap program Diploma Tiga (D3),” jelas Arus.

Mahasiswa Politeknik Industri Petrokimia Banten akan menjalani perkuliahan selama enam semester, terdiri dari tiga semester pertama di kampus, dua semester di industri, serta kembali ke kampus di semester terakhir. Pendidikan dual system ini memungkinkan para mahasiswa untuk langsung terjun ke industri dengan bekal teori yang diperoleh di kelas.

Sampai dengan saat ini, Politeknik Industri Petrokimia Banten telah menjalin kerja sama dengan 14 mitra industri dan asosiasi industri. Dengan ikatan kerja, lulusan politeknik dapat langsung bekerja di salah satu mitra industri tersebut.

Perusahaan industri dan asosiasi industri yang telah bermitra adalah:

1.PT. Chandra Asri Petrochemical

2.PT. Petrokimia Butadiene Indonesia

3.PT. Pupuk Indonesia

4.PT. Cabot Chemical Indonesia

5.PT. Polytama Propindo

6.PT. Petro Oxo Nusantara

7.PT. Mitsubishi Chemical Indonesia

8.PT. Trinseo Materials Indonesia

9.PT. Nippon Shokubai Indonesia

10.PT. Asahimas Chemical

11.PT. Lotte Chemical Titan Nusantara

12.Asosiasi Industri Olefin, Aromatik dan Plastik Indonesia

13.Federasi Industri Kimia Indonesia

14.Skills for Competitiveness (S4C)

Pendaftaran bagi calon mahasiswa Politeknik Industri Petrokimia Banten berlangsung pada 1-31 Juli 2022. Para pendaftar akan mengikuti ujian tes tulis, terdiri dari tes akademik dan Bahasa Inggris pada 3 Agustus 2022, dilanjutkan dengan tes psikologi dan wawancara pada 13-14 Agustus 2022.

Pendaftaran Politeknik Industri Petrokimia Banten dilakukan melalui JARVIS (Jalur Penerimaan Vokasi Industri).

Alamat situsnya adalah jarvis.kemenperin.go.id/politeknikpetrokimia-banten/

Di situs tersebut, peserta melakukan pengisian data pendaftaran seperti identitas diri, identitas orang tua, identitas sekolah, serta pemilihan jurusan pada halaman login peserta. Setelah itu, peserta mengunggah foto dan persyaratan program studi (jika ada) dan melakukan validasi pendaftaran.

Terakhir, jika data peserta sudah divalidasi, peserta diharuskan mencetak kartu ujian dan mengikuti ujian sesuai tanggal yang tertera pada kartu/pada pengumuman jika terjadi perubahan jadwal.

JARVIS merupakan platform yang dikembangkan BPSDMI Kemenperin dan digunakan untuk melakukan proses seleksi penerimaan siswa dan mahasiswa baru secara daring pada seluruh unit pendidikan di bawah naungan Kemenperin, yang sebelumnya terdiri dari 10 politeknik, dua akademi komunitas, dan sembilan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

“JARVIS merupakan bentuk komitmen Kemenperin untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas sehingga menjadi SDM yang kompeten dan mampu menjawab kebutuhan industri,” pungkas Kepala BPSDMI Kemenperin.