Hari Anak Nasional, Pastikan Anak Mendapat Pemenuhan Hak-haknya

0
59
Hari Anak Nasional
Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI), Puan Maharani, meminta agar Hari Anak Nasional (HAN) dijadikan pengingat bagi semua pihak untuk memenuhi hak-hak anak. (Foto: Info Publik)

(Vibizmedia – Nasional) Menyambut Hari Anak Nasional (HAN) yang diperingati setiap tanggal  23 Juli Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI), Puan Maharani, meminta agar Hari Anak Nasional (HAN)  dijadikan pengingat bagi semua pihak untuk memenuhi hak-hak anak.

Negara Memastikan Anak-anak Indonesia Mendapat Hak-haknya

Menurutnya, pemenuhan hak anak akan menjadi jaminan bagi masa depan Indonesia.  Itu sebabnya negara harus memastikan anak-anak Indonesia mendapatkan hak-haknya. Mulai dari hak atas lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif, kesehatan dasar dan kesejahteraan, pendidikan, pemanfaatan waktu luang dan kegiatan budaya, serta perlindungan khusus anak.

Dalam keterangan pers pada Jumat (22/7), Puan menyampaikan bahwa Hari Anak Nasional 2022 harus menjadi momentum untuk meningkatkan kesejahteraan anak. Karena pemenuhan hak anak menjadi pijakan masa depan bangsa, khususnya hak atas kesejahteraan mereka

RUU KIA: Negara Memastikan Kesejahteraan Ibu dan Anak

Puan melanjutkan bahwa konstitusi UUD 1945 telah mengatur pemberian perlindungan dan jaminan hak asasi manusia (HAM), termasuk hak memperoleh kesejahteraan bagi anak. Untuk merealisasikan hal tersebut, DPR saat ini tengah menginisiasi Rancangan Undang-undang Kesejahteraan Ibu dan Anak (RUU KIA).

Ia menjelaskan bahwa RUU KIA digagas untuk menciptakan SDM unggul yang akan membawa Indonesia semakin maju.

Lewat RUU KIA, Negara punya kewajiban memberikan penyelenggaraan kesejahteraan yang baik untuk ibu dan anak. Dengan memberi kesejahteraan bagi ibu, kata Puan, maka Negara juga memastikan terciptanya kesejahteraan untuk anak sebagai generasi penerus.

Puan melanjutkan bahwa RUU KIA bertujuan untuk mewujudkan rasa aman serta tentram bagi ibu dan anak. Di dalamnya termasuk meningkatkan kualitas hidup ibu dan anak yang lebih baik untuk mencapai kesejahteraan lahir dan batin.

Lebih lanjut, Puan mengatakan RUU KIA akan menjamin upaya penghormatan, pemajuan, perlindungan dan pemenuhan hak bagi ibu dan anak. Kemudian juga untuk melindungi ibu dan anak dari tindakan kekerasan, penelantaran dan segala tindak diskriminatif serta pelanggaran HAM lainnya.

Sistem Penyelenggaraan Kesejahteraan Anak yang Lebih Terarah, Terpadu dan Berkelanjutan

Puan juga menyampaikan harapan DPR bahwa melalui RUU KIA maka sistem penyelenggaraan kesejahteraan anak akan lebih terarah, terpadu dan berkelanjutan dalam sistem kesejahteraan sosial nasional.

RUU KIA memungkinkan setiap anak Indonesia mendapat pendampingan dari keluarga. Puan juga menyoroti betapa pentingnya penyediaan fasilitas kesehatan yang terpadu bagi anak sejak ia masih berada dalam kandungan yang diatur dalam RUU KIA.

“Tentunya juga terkait hak mendapatkan ASI, hak mendapat sarana/prasarana penunjang di fasilitas umum seperti tempat bermain, hingga tempat penitipan anak di tempat kerja dan di lokasi penyedia layanan lainnya,” papar Puan.

Dengan tema HAN 2022 ‘Anak Terlindungi, Indonesia Maju’, Puan mengajak masyarakat untuk selalu memberikan perlindungan kepada anak. Salah satunya lewat dukungan terhadap RUU KIA yang sudah menjadi RUU Inisiatif DPR.

“Kita harus jaga sebaik-baiknya anak-anak yang akan menjadi generasi emas bangsa. Generasi unggul, Indonesia pun akan semakin unggul,” tutup Puan.