Indonesia Usulkan Tata Kelola Data Global Dengan Prinsip Keadilan, Transparansi, dan Keabsahan

0
85
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate
Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate dalam konferensi pers Hasil Sidang Forum Digital Economic Ministers’Meeting (DEMM)di Hotel Mulia, Nusa Dua, Badung, Bali, Kamis, 1 September 2022 (Foto: Kominfo) (01/09/2022),

(Vibizmedia – Bali) Dalam Konferensi Pers Hasil Sidang  Forum Digital Economic Ministers’Meeting (DEMM)di Hotel Mulia, Nusa Dua, Badung, Bali, Kamis (01/09/2022), Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan bahwa Forum DEWG telah mengakui upaya Presidensi G20 Indonesia untuk memulai diskusi terkait prinsip-prinsip data free flow with trust dan cross-border data flow, antara lain keadilan, transparansi, dan keabsahan.

Presidensi G20 Indonesia mengusulkan penerapan prinsip umum dalam tata kelola data global sebagai prioritas ketiga dalam Digital Economy Working Group (DEWG), yaitu data free flow with trust dan cross-border data flow.

Menteri Kominfo  Johnny G. Plate menyatakan bahwa delegasi telah menyepakati beberapa prinsip umum yang ditawarkan oleh Presidensi G20 Indonesia.

Menurut Menteri Johnny, dalam pertemuan DEWG, delegasi mengapresiasi kesuksesan Presidensi G20 Indonesia dalam melaksanakan Workshop of Multistakeholders Dialogue on Identifying Measures to Facilitate the Different Levels of Understanding of Data Governance.

Kesuksesan Indonesia adalah berhasil  mempertemukan pemangku kepentingan dari negara Anggota G20 dalam membahas pentingnya tata kelola data.

Mengenai pandangan forum terhadap peran identitas digital, menurut Menkominfo, para delegasi telah menghasilkan kesepahaman mengenai tata kelola data dalam laporan Identifying Key Enablers on Digital Identity.

Menteri Johnny menambahkan,  di sisi lain, dokumen tersebut juga menjelaskan dinamika diskusi antara anggota DEWG G20 terkait pengaruh dinamika politik dunia, khususnya konflik Rusia-Ukraina. Indonesia memahami dampak situasi geopolitik yang terjadi terhadap kondisi ekonomi global sebagai presidensi yang bersikap netral dan imparsial. Indonesia telah menjembatani diskusi yang sesuai dengan mandat utama DEWG, yaitu untuk isu-isu ekonomi digital dan bukan isu politik.

Mengenai perumusan langkah konkret yang akan dilakukan sesuai dokumen tersebut, Menkominfo menyatakan akan menyerahkan kepada Presiden Joko Widodo  sebagai masukan Presiden  dalam memimpin Konferensi Tingkat Tinggi G20 yang akan digelar di bulan November nanti.

Dalam konferensi pers, Menkominfo Johnny G. Plate didampingi Sekretaris Jenderal Kementerian Kominfo Mira Tayyiba dan Staf Khusus Menteri Kominfo Bidang Digital dan SDM Dedy Permadi.

Baca:

Sinergi Kominfo dan OJK