Energi Terbarukan Bersaing Dengan Batubara

Selain kenaikan biaya dan masalah rantai pasokan, ada faktor lain yang dapat memperlambat pertumbuhan energi terbarukan di kawasan ini—prioritas keamanan energi dalam target energi bersih setelah invasi Rusia ke Ukraina dan lonjakan harga energi berikutnya. Banyak negara mengenyampingkan energi bersih dan tetap menggunakan batu bara karena krisis energi.

0
197
energi terbarukan
Ilustrasi bauran energi baru dan terbarukan. FOTO: ESDM

(Vibizmedia-Kolom) Permintaan listrik yang meningkat di Asia Pasifik merupakan peluang besar bagi pengembang energi terbarukan karena tingkat pertumbuhan permintaan, yang diperkirakan dua kali lipat dari wilayah lain, diperkirakan akan menarik investasi senilai 1,8 triliun dolar Amerika, dalam energi bersih selama dekade berikutnya, kata Wood Mackenzie dalam sebuah laporan baru-baru ini. .

Namun, peluang besar untuk investasi dan kemajuan energi terbarukan datang dengan risiko yang berkembang bagi pengembang di tengah masalah rantai pasokan, inflasi biaya, dan peningkatan risiko kebijakan dan pembiayaan, kata Kepala Riset Tenaga & Energi Terbarukan Asia Pasifik WoodMac, Alex Whitworth, dan Yamato Kawamata , Analis Pasar Tenaga Listrik Senior, Riset Tenaga & Energi Terbarukan Asia Pasifik.

Biaya penuh energi terbarukan—termasuk transmisi, penyimpanan baterai, dan unit cadangan gas peaker—berarti bahwa pengembangan energi bersih “ saat ini tidak bersaing dengan batu bara di kawasan ini,” kata perusahaan riset dan konsultan energi tersebut.

Akan ada banyak penghargaan bagi pengembang di sektor energi terbarukan Asia Pasifik, tetapi risiko terhadap investasi dan ekspansi sekarang lebih tinggi daripada sebelum krisis perang COVID dan Ukraina.

“Secara keseluruhan, biaya pembangkitan akan menjadi 650 miliar dolar Amerika lebih setiap tahun selama tiga tahun ke depan – peningkatan dua pertiga dari angka 2021. Pengguna akhir akan menanggung beban terbesar dari kenaikan ini, dengan daya yang ditetapkan menjadi 27% lebih mahal, atau total 1,7 triliun dolar Amerika lebih selama tiga tahun ke depan hingga 2025,” kata analis WoodMac.

Impor bahan bakar yang lebih mahal akan menghasilkan investasi yang lebih tinggi di pasar tenaga listrik Asia Pasifik. Didukung oleh inflasi harga, sektor ini diperkirakan akan menarik total investasi sebesar 2,9 triliun dolar Amerika dalam dekade berikutnya, dengan energi terbarukan sebagai penerima manfaat utama.

Sebanyak 60% dari investasi yang diperlukan—atau 1,8 triliun dolar Amerika—akan digunakan untuk energi bersih, sebagian besar untuk pengembangan tenaga angin dan surya, menurut Wood Mackenzie.

Namun, “Pengembang energi terbarukan semakin terpapar risiko karena rantai pasokan dan biaya pembiayaan meningkat dan masalah integrasi jaringan memburuk,” kata para analis.

Apalagi, investasi dalam penyimpanan energi saat ini tidak cukup untuk mendukung ekspansi besar-besaran energi bersih yang diharapkan di kawasan Asia Pasifik. Pada akhir dekade ini, tingkat penyimpanan hanya akan mencapai 15% dari beban puncak jaringan, menurut perkiraan WoodMac.

Energi terbarukan diharapkan secara bertahap menggantikan bahan bakar fosil di wilayah tersebut, dengan pangsa angin dan matahari dari pasokan listrik Asia Pasifik mungkin akan melampaui bahan bakar fosil pada tahun 2036. Pangsa bahan bakar fosil dapat turun dari 67% sekarang menjadi hanya 23% pada tahun 2050, ketika angin dan surya dapat mencapai sebanyak 50% dari catu daya, menurut WoodMac.

Selain kenaikan biaya dan masalah rantai pasokan, ada faktor lain yang dapat memperlambat pertumbuhan energi terbarukan di kawasan ini—prioritas keamanan energi dalam target energi bersih setelah invasi Rusia ke Ukraina dan lonjakan harga energi berikutnya. Banyak negara mengenyampingkan energi bersih dan tetap menggunakan batu bara karena krisis energi.

Ekonomi terbesar dan paling berpolusi di kawasan ini, China dan India, tidak mengurangi batu bara. Sebaliknya, mereka bertaruh pada lebih banyak pembangkit listrik berbahan bakar batu bara untuk memenuhi permintaan listrik mereka. Misalnya, sektor energi India akan membutuhkan tambahan 28 GW kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2032, badan penasihat Central Electricity Authority (CEA) mengatakan awal bulan ini.

Di Cina, pihak berwenang terus memaksimalkan penggunaan batu bara di tahun-tahun mendatang karena konsumen batu bara utama dunia memenuhi keamanan energinya, meskipun ada janji untuk berkontribusi pada upaya global untuk mengurangi emisi.

Batu bara akan tetap ada

Krisis energi dan melonjaknya harga energi menjadi pemicu meningkatnya permintaan batubara global dalam jangka pendek dan menengah. Tahun ini, misalnya, permintaan akan melebihi pasokan, kata pedagang komoditas Noble Resources pada konferensi Coaltrans Asia 2022 pekan lalu, seperti yang dibawakan oleh Argus .

Pembeli dari seluruh Eropa datang untuk menghadiri konferensi Coaltrans di Indonesia. Lebih dari 1.200 orang berkumpul di sebuah hotel di pulau resor Indonesia, Bali, pesannya jelas: batu bara akan tetap ada.

Setelah dua tahun gangguan pandemi, acara industri batubara terkemuka di Asia, Coaltrans, kembali hadir di Bali dengan jumlah peserta yang menurut beberapa peserta mencerminkan apa yang terlihat selama tahun-tahun booming sekitar satu dekade lalu.

Energi Terbarukan

Pembeli di seluruh Asia, dan beberapa dari Eropa, datang ke konferensi untuk mencari pasokan batubara yang dapat mereka amankan menjelang musim dingin, karena kekurangan pasokan global dan kekhawatiran keamanan energi yang meningkat mendorong peningkatan permintaan batubara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Batubara tidak pernah kemana-mana. Kami punya 20 tahun lagi dengan batubara, suka atau tidak suka,” kata Ben Lawson, seorang eksekutif Sanaman Coal, di sela Coaltrans ketika ditanya apakah batubara sudah kembali.

Para peserta ini berkumpul sebagai patokan batubara Newcastle melonjak menjadi lebih dari 440 dolar Amerika per ton sementara harga patokan batubara Indonesia untuk bulan September ditetapkan pada 319,22 dolar Amrika per ton setelah mencapai rekor 321,59 dolar Amerika per ton pada bulan Agustus.

Negara-negara Barat telah berusaha untuk menjauh dari bahan bakar fosil yang berpolusi dalam beberapa tahun terakhir untuk memangkas emisi karbon, tetapi permintaan batu bara telah melonjak tahun ini karena pemerintah mencoba untuk melepaskan diri dari energi Rusia sambil tetap membatasi harga listrik.

Harga batu bara termal, yang digunakan untuk menghasilkan listrik, telah melonjak ke tingkat rekor sebagai akibat dari perang, yang telah menyebabkan banyak negara Eropa kehilangan akses ke pasokan vital gas alam dan batu bara dari penyedia utama mereka, Rusia.

Pembeli di Eropa dan sekitarnya sekarang berlomba-lomba membayar mahal untuk batu bara dari tambang yang sering terpencil di tempat-tempat seperti Tanzania, Botswana, dan bahkan Madagaskar. Permintaan batu bara yang bangkit kembali, didorong oleh pemerintah yang berusaha untuk melepaskan diri dari energi Rusia sambil tetap membatasi harga listrik, bertentangan dengan rencana iklim untuk beralih dari bahan bakar fosil yang paling berpolusi.

“Pemain Eropa, setelah perang Rusia, pergi ke tempat mana pun yang ada batu baranya,” kata Rizwan Ahmed, direktur pelaksana penambang batu bara Bluesky Minings di Dar es Salaam, Tanzania. “Mereka menawarkan untuk membayar harga yang sangat bagus.”

Pedagang komoditas Cargill telah melihat peningkatan yang nyata dalam pengiriman batu bara ke Eropa dalam beberapa bulan terakhir, kata Jan Dieleman, presiden divisi transportasi laut Cargill, dengan perusahaan mengangkut 9 juta ton batu bara secara global pada periode Juni-Agustus dibandingkan dengan 7 juta per tahun lebih awal.

“Eropa bersaing dengan pembeli lain dan alternatifnya lebih mahal, yaitu gas,” kata Dieleman. “Eropa seharusnya dapat memperoleh batu bara dan kita akan melihat aliran yang sangat kuat ke Eropa dari Kolombia, Afrika Selatan, dan bahkan lebih jauh lagi.”