PUPR Lakukan Penilaian Kualitas Layanan Jalan Tol dan Rest Area, Perhatikan Aspek Keselamatan dan Beautifikasi

0
96
Jalan Tol Pekan baru- Dumai (Foto: Kementerian

(Vibizmedia – Pekanbaru) Kembali dilakukan penilaian  terhadap kualitas layanan jalan tol dan rest area berkelanjutan di seluruh Indonesia oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) pada tahun 2022,  sejalan dengan Peraturan Menteri (Permen) PUPR Nomor 16/PRT/M/2014 tentang Standar Pelayanan Minimal Jalan Tol serta Permen PUPR Nomor 28 Tahun 2021 tentang Tempat Istirahat dan Pelayanan (TIP) pada Jalan Tol.

Kementerian PUPR melakukan kegiatan Penilaian Jalan Tol Berkelanjutan (JTB) Tahun 2022 mulai 26 September hingga 6 November 2022 terhadap 47 Badan Usaha Jalan Tol (BUJT), 67 ruas jalan tol, dan 136 rest area yang ada di Pulau Jawa, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Bali. Penilaian JTB dilakukan oleh 4 tim penilai yang terdiri dari para pakar individu serta penilai dari Kementerian PUPR pada setiap ruas jalan tol dan rest area berbeda.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, BUJT didorong untuk meningkatkan kualitas layanan jalan tol secara berkelanjutan karena kebutuhan dan ekspektasi publik yang semakin tinggi.

Menteri Basuki menyatakan,  dengan lingkungan jalan tol yang lebih baik akan berkontribusi terhadap kenyamanan dan keselamatan dalam mengemudi di jalan tol, khususnya tidak hanya jalannya tetapi juga rest area-nya.

Untuk memastikan kualitas layanan pada jalan tol dan rest area berkelanjutan tersebut, Kementerian PUPR melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT), Ditjen Bina Marga, Kementerian/Lembaga, Tim Pakar/Ahli melakukan peninjauan lapangan di Rest Area Temporary sepanjang ruas Jalan Tol Pekanbaru – Dumai, yakni Rest Area Jalur A km 14+000 (A), Rest Area km 45+000 (A), Rest Area km 64+000 (B), Rest Area km 82+000 (A), dan Rest Area km 13+600 (B). Selanjutnya Rest Area Jalur B km 14+000 (A), Rest Area km 45+000 (A), Rest Area km 64+000 (B), Rest Area km 82+000 (A), Rest Area km 13+600 (B).

Tim Ahli/Pakar Penilaian JTB Endang Setyaningrum mengatakan, pada kegiatan penilaian jalan tol, aspek keselamatan pengguna jalan tol merupakan hal yang sangat penting.

Meninjau Tol Pekanbaru – Dumai

Saat meninjau  Tol Pekanbaru – Dumai, Jumat (7/10/2022), Endang  menegaskan, itu sebabnya pihaknya  selalu mendorong kepada BUJT untuk memerhatikan aspek keselamatan. Misalnya pemeliharaan rutin jalan, penerangan, rambu-rambu yang memadai, dan informasi-informasi bagi pengguna jalan.

Menurut Endang, pada tahun ini aspek beautifikasi juga menjadi indikator penilaian agar jalan tol maupun rest area terlihat lebih indah dan nyaman.

Endang menambahkan,  jalan tol juga harus memiliki aspek hemat energi listrik, baik di jalan tol  sendiri maupun di rest area, misalkan saja lampu-lampu bisa menggunakan tenaga matahari.

Sementara Branch Manager PT Hutama Karya (Persero) Ruas Tol Pekanbaru – Dumai Indrajana mengatakan, sejak beroperasi pada tahun 2021, pihaknya juga terus melakukan pembenahan-pembenahan terhadap jalan tol, baik dari segi keamanan hingga pelayanan untuk pengendara.

Indrajana menjelaskan,  Tol Permai (Pekan Baru-Dumai) merupakan Tol Trans Sumatera terpanjang ketiga di Indonesia. Pihaknya  telah memasang 260 titik CCTV Main Road dan 30 titik CCTV Gerbang Lajur Transaksi, Variable Message Sign (VMS), 7 unit genset serta Layanan Informasi Jalan Tol.

BUJT Tol Pekanbaru–Dumai PT Hutama Karya berkomitmen untuk menyelaraskan antara pengelolaan infrastruktur dengan kelestarian alam melalui penghijauan. Saat ini telah tertanam 7.500 pohon seperti Trambesi, Tabebuya, dan Pucuk Merah dari target 9.000 tanaman.

Tol Pekanbaru – Dumai membentang sepanjang 131 km yang terdiri dari 6 seksi yaitu, Seksi 1 ruas Pekanbaru – Minas (9,5 km), Seksi 2 ruas Minas – Kandis Selatan (24 km), Seksi 3 ruas Kandis Selatan – Kandis Utara (17 km), Seksi 4 Kandis Utara – Duri Selatan (26 km), Seksi 5 Duri Selatan – Duri Utara (28 km), Seksi 6 JC Duri Utara – Dumai (25 km). Jalan tol ini dibangun selama kurun waktu sekitar 3 tahun 9 bulan dengan nilai investasi sebesar Rp14 triliun.

Salah satu supir truk pengangkut logistik Rachman (42) mengaku sangat terbantu dengan adanya Tol Pekanbaru-Dumai.  Ia mengatakan, sebelum ada tol,  lamanya perjalanan dari Pekanbaru ke Dumai bisa ditempuh 7 jam lebih, sedangkan sekarang dengan adanya tol cukup  2 jam saja.

Sementara salah satu pedagang UMKM di rest area km 82+000 Aidir Akbar (40)  mengatakan, meskipun rest area ini sifatnya masih sementara tetapi fasilitasnya sudah cukup memadai, misalnya toilet,  mushola, dan tempat sampah. Ia bersyukur karena dengan semua fasilitas ini para pedagang merasa nyaman berjualan.

Baca juga:

Presiden Jokowi Resmikan Jalan Tol Cibitung-Cilincing dan Serpong-Balaraja Seksi I