Telkom Cetak Talenta Digital Terbaik, Calon Pemimpin Masa Depan Wujudkan Ekosistem Ekonomi Digital Indonesia

0
91
Para talenta digital di Telkom (Foto : Kementerian BUMN)

(VIbizmedia – Jakarta) Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa Indonesia bukan saja menjadi pasar digital namun juga menjadi pemain di berbagai segmen digital. Hal ini akan menciptakan ekosistem ekonomi digital Indonesia yang kebih kondusif di masa depan.

Menurut Presiden,  salah satu faktor terpenting untuk dapat mengantar Indonesia menuju ekosistem ekonomi digital secara menyeluruh di masa depan adalah melalui percepatan transformasi digital dan mendorong pertumbuhan talenta digital tanah air.

Sebagai perusahaan telekomunikasi digital terdepan, maka PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk  diminta untuk mengambil peran sebagai lokomotif digitalisasi yang terus fokus bertransformasi dari sisi bisnis dan pengembangan sumber daya manusia.

Menteri BUMN Erick Thohir pada suatu kesempatan di acara Telkom beberapa waktu lalu menyatakan, saat ini BUMN di Indonesia baru memiliki total 1% digital talent, sedangkan minimal total yang dibutuhkan adalah 20%.

Untuk itu, Telkom dan Telkomsel sebagai perusahaan telekomunikasi digital dengan talenta digital terbaik yang dimilikinya, harus menjadi tulang punggung ekonomi digital Indonesia dengan berbagai inovasinya. Karena dengan terus berinovasi, ekosistem digital Indonesia bisa dimiliki kembali oleh negeri.

Merujuk pada data Kementerian BUMN, dimana jumlah pemimpin kalangan muda diperkirakan akan meningkat 10% pada tahun 2023. Sedangkan, berdasarkan data yang tercatat di Bank Dunia, pertumbuhan sektor teknologi hingga tahun 2030 akan membuat Indonesia kekurangan sebanyak 9 juta talenta digital.

Untuk mewujudkan visi menjadi digital telco dengan terus mengembangkan talenta digital tersebut, Telkom memiliki setidaknya tiga program yang dapat mewadahi talenta digital dari sisi internal perusahaan maupun eksternal untuk berkembang dan berinovasi. Tiga program inisiatif tersebut adalah Tribe, Amoeba dan Indigo.

Melalui ketiga program tersebut, talenta digital dapat menyalurkan ide kreativitas serta inovasi untuk kemudian dikembangkan melalui startup. Proses inkubasi, akselerasi, serta pengelolaan dana dan investasi juga akan didukung melalui corporate modal ventura, MDI Ventures. Hal ini mendorong kolaborasi TelkomGroup dengan startup berpotensi untuk memberikan dampak besar terhadap ekosistem digital Indonesia.

Direktur Utama Telkom, Ririek Adriansyah menyatakan, dalam menghadapi tantangan masa depan, Telkom bertransformasi sekaligus berupaya untuk terus menumbuhkembangkan talenta digital muda sebagai penerus bangsa.

Saat ini semakin banyak talenta muda berbakat di Telkom dan ia optimistis bahwa ini akan menjadi cikal bakal pemimpin muda perusahaan ke depan. Dengan terbentuknya talenta terbaik, teknologi digital yang mumpuni, serta ekosistem bisnis yang kuat, Indonesia bisa menjadi pelaku utama ekonomi di regional bahkan dunia.

Saat ini, Telkom memiliki top digital talent dengan sebanyak 51,15% dari total karyawan adalah merupakan generasi milenial. Bahkan bisnis digital perusahaan pun dipimpin oleh pimpinan muda berprestasi. Telkom juga merupakan BUMN pertama yang memperoleh sertifikasi Great Place to Work berdasarkan survey yang diselenggarakan oleh GPTW Institute dengan nilai 91%. Survey yang dilakukan terhadap karyawan tersebut menandakan bahwa Telkom merupakan perusahaan yang baik dalam pengelolaan sumber daya manusia.

Selain itu, Telkom juga memimpin 14 perusahaan Indonesia dengan menempati peringkat pertama pada penghargaan LinkedIn Top Companies 2022. Pencapaian tersebut tentu diperoleh berkat kinerja positif dari seluruh karyawan yang saat ini didominasi oleh generasi muda. Kedepannya Telkom akan terus berupaya untuk terus mencetak talenta digital terbaik calon pemimpin masa depan dan berkontribusi dalam mewujudkan ekosistem ekonomi digital di Indonesia.