Trade, Tourism, and Investment Forum: Percepat Pemulihan Ekonomi Sektor Perdagangan, Pariwisata, dan Investasi

0
167
Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan dalam acara Trade, Tourism, and Investment Forum (TTI) yang digelar secara hibrida pada Rabu (19/10) di Tangerang, Banten (Foto: Kemendag)

(Vibizmedia – Tangerang) Percepatan pemulihan ekonomi khususnya di sektor perdagangan, pariwisata dan investasi merupakan hal yang penting. Situasi krisis ekonomi global harus menjadi tantangan sekaligus kesempatan untuk bangkit dan menjadi bangsa yang siap dan kuat. Demikian disampaikan  Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan dalam acara Trade, Tourism, and Investment Forum (TTI) yang digelar secara hibrida pada Rabu (19/10) di Tangerang, Banten.

Acara bertema “Accelerating Economic Recovery through Trade, Tourism, and Investment” ini merupakan salah satu rangkaian acara Trade Expo Indonesia ke-37 yang digelar di ICE, BSD, Tangerang pada 19–23 Oktober 2022.

Hadir langsung pada acara ini Sekretaris Kementerian Investasi Ikmal Lukman, dan Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Bidang Perdagangan Juan P Adoe. Sementara hadir secara virtual Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, Managing Director World Bank Mari Elka Pangestu, serta Direktur Jenderal WTO Ngozi Okonjo.

Managing Director World Bank Mari Elka Pangestu (Foto: Kemendag)

Mendag Zulkifli Hasan menyatakan,  melalui TTI Forum diharapkan dapat mendiskusikan langkah-langkah dalam percepatan pemulihan ekonomi di sektor perdagangan, pariwisata dan investasi. Selain itu, forum ini juga dapat memberikan perkembangan kebijakan, informasi, dan strategi terkini di tiga sektor tersebut. Forum ini diharapkan dapat memberikan rekomendasi tentang solusi strategis peningkatan perekonomian Indonesia bagi para pemangku kepentingan.

Mendag Zulkifli Hasan mengungkapkan, selain krisis akibat pandemi Covid-19, dunia juga menghadapi krisis iklim. Salah satu dampak nyata akibat krisis iklim yang dihadapi adalah intensitas kejadian bencana. Krisis iklim tersebut berpotensi menyebabkan kerugian ekonomi Indonesia.

Mendag Zulkifli Hasan menyatakan, untuk itu, pemerintah telah mengintegrasikan Pembangunan Rendah Karbon dan Berketahanan Iklim sebagai salah satu Program Prioritas dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah 2020–2024.

Menurut Mendag Zulkifli Hasan, perbaikan ekonomi Indonesia yang terus berlanjut juga didorong oleh ekspor yang meningkat signifikan. Tren pertumbuhan ekspor yang positif dalam satu tahun terakhir merupakan hasil penerapan sejumlah kebijakan sebagai bagian dari pemulihan ekonomi. Peningkatan ekspor juga tidak lepas dari hasil perjanjian perdagangan Internasional.

Hingga September 2022, tercatat 27 perundingan perjanjian perdagangan internasional yang telah ditandatangani dan diimplementasi. Selain itu, terdapat 17 perjanjian yang sedang berjalan (on going) dan 18 perjanjian dalam tahapan eksplorasi.

Sementara, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengungkapkan, sektor pariwisata Indonesia mengalami kenaikan signifikan dan mengungguli Thailand dan Vietnam dilihat dari jenis inklusifitas. Sementara realisasi investasi pariwisata Indonesia pada 2022 tercatat sebesar USD 417, 25 juta dengan jenis usaha yang paling diminati adalah aktivitas konsultasi manajemen. Dari segi ekonomi kreatif, Indonesia menempati ekonomi kreatif ketiga di dunia dilihat dari kontribusi terhadap GDP setelah Amerika dan Korea Selatan.

Ia mengajak untuk berinvestasi di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif karena Indonesia memiliki pasar yang besar serta iklim usaha yang mendukung.

Ikmal menambahkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada triwulan II 2022 tumbuh 5,44 persen. Hal ini menimbulkan kepercayaan investor, terutama dalam negeri untuk berkolaborasi dengan investor asing. Selain itu, dukungan pemerintah khususnya terkait program hilirisasi menjadikan Indonesia sebagai tujuan investasi yang menarik.

Suasana Trade, Tourism, and Investment Forum (TTI) (Foto:Kemendag)

Baca juga:

Mendag: TEI ke-37 adalah Titik Balik Kembalinya Ekonomi Indonesia dan Global