Aktivitas Gempa Berkurang, Bupati Cianjur: Masyarakat Sudah Bisa Kembali ke Rumah

0
101
Gempa Kabupaten Cianjur
Konferensi pers update penanganan gempa bumi M5,6 Kabupaten Cianjur di Pendopo Kabupaten Cianjur, pada Senin, 28 November 2022. FOTO: BNPB

(Vibizmedia-Nasional) Memasuki minggu ke dua fase tanggap darurat, Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur bertindak sebagai komando penanganan darurat gempabumi Cianjur.

“Komando penanganan darurat resmi diestafetkan kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Cianjur. Meski belum sepenuhnya (komando diberikan), karena kami masih membutuhkan pendampingan dari BNPB, Basarnas, BMKG, dan pihak terkait lainnya,” ungkap Bupati Kabupatan Cianjur, Herman Suherman dalam keterangannya, pada Senin, 28 November 2022.

Surat Keputusan struktur organisasi terkait kepemimpinan tersebut sudah ditandangani hari ini. Dalam kesempatan tersebut, Suherman mengungkapkan sampai dengan Senin (28/11) pukul 17.00 WIB, korban meninggal dunia menjadi 323 jiwa. Ia menambahkan, tim gabungan berhasil menemukan 2 jenazah di Kecamatan Cijedil, sehingga data warga hilang berkurang menjadi 9 jiwa.

Sementara kerusakan infrastruktur tercatat 26.237 rumah rusak berat, 14.196 rumah rusak sedang, dan 22.786 rumah rusak ringan. Infrastruktur lain yang mengalami kerusakan yaitu 471 sekolah, 170 tempat ibadah, 14 fasilitas kesehatan, dan 17 gedung perkantoran.

Data titik pengungsian terpilah yang dapat dihimpun BNPB, KemenPPPA, dan UNFPA hingga saat ini tercatat sebanyak 449 titik, dengan total jumlah pengungsi sebanyak 100.330 jiwa.

Pos komando terus melakukan pemantauan kebutuhan logistik warga terdampak. Distribusi bantuan masih terus digencarkan dengan menggunakan berbagai armada. Sebanyak 294 organisasi membantu pemerintah kabupaten cianjur dalam penanganan gempabumi yang terjadi pada Senin (21/11) lalu.

Herman juga mengatakan aktivitas kegempaan di Kabupaten Cianjur sudah mulai berkurang.

“Saya sudah menerima surat dari BMKG yang merilis aktivitas kegempaan di Kabupaten Cianjur sudah berkurang. Masyarakat kami himbau untuk kembali ke rumah masing-masing dengan catatan rumahnya tidak terdapat kerusakan struktur,” jelas Suherman.

Untuk itu, dirinya mengimbau bagi warga yang akan kembali ke rumah, agar menata kembali barang-barang dan perabotan di rumah untuk disusun sedemikian mungkin agar tidak menghalangi jalur evakuasi apabila terjadi gempa susulan.

“Insyaallah kami akan segera menindaklanjuti surat dari BMKG kepada camat dan kepala desa untuk diteruskan kepada para RT/RW untuk kiranya mulai besok masyarakat sudah bisa kembali kerumah sehingga kegiatan ekonomi bisa kembali berjalan,” kata Herman.

Sedangkan, untuk lahan relokasi, terdapat penambahan 2 lahan untuk pembangunan hunian.

“Sebelumnya sudah disampikan relokasi di Desa Sirnagalih seluas 2,5 hektar. Alhamdulillah ada penambahan dua lokasi, jadi lokasi kedua di kecamatan Mande 4 hektare. Di Kecamatan Pacet tepatnya di Cimpedawa dengan luas 10 hektare,” terangnya.

Suherman juga menyampaikan bahwa lahan di Desa Sinargalih, Kecamatan Cilaku akan segera dilakukan perataan tanah sebagai langkah awal pembangunan.

“Tim verifikasi data rumah rusak juga sudah turun ke lapangan, kurang lebih 3.500 sudah terverifikasi. Direncanakan dalam waktu 5 sampai 6 hari verifikasi bisa terselesaikan, sehingga dapat terlihat jumlah yang harus direlokasi dan sebagainya,” ujar Suherman.

Dirinya meminta warga yang rumahnya rusak tidak melakukan perbaikan terlebih dahulu sebelum dilakukan asesmen.