Tersebar di Berbagai Daerah, Pemerintah Tangani Stunting dengan Digitalisasi Data

0
169
Stunting
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. FOTO: BIRO PERS SETPRES

(Vibizmedia-Nasional) Menteri Dalam Negeri Muhammad Tito Karnavian menegaskan bahwa dalam menangani stunting di Indonesia diperlukan adanya digitalisasi data.

Menurutnya, angka pertumbuhan penduduk Indonesia terbilang cukup tinggi sehingga memberikan peluang berupa banyaknya angkatan kerja atau bonus demografi. Banyaknya angkatan kerja tersebut bisa menjadi beban negara, apabila mereka tidak terdidik, tidak terlatih, dan tidak sehat. Dengan demikian, perlu berbagai upaya untuk mempersiapkan SDM unggul salah satunya melalui penanganan stunting.

“Oleh karena itu mengenai stunting ini, kita tahu bahwa inilah masa kritis 1.000 hari (pertama) masa kehidupan yang dimulai sembilan bulan di dalam kandungan dan dua tahun setelah lahir, masa kritis untuk pembentukan pertumbuhan otak dan badan/tubuh,” ungkap Tito dalam acara Appreciation Dinner Tri Hita Karana Forum di Grand Hyatt Hotel, Jakarta Pusat, Minggu, 8 Januari 2023.

Tito mengatakan dengan digitalisasi ini, maka data mengenai stunting yang tersebar di berbagai daerah dapat tersedia secara akurat. Untuk membuat anak-anak Indonesia terhindar dari stunting harus dimulai dengan data yang akan membantu penyusunan intervensi kebijakan yang perlu dilakukan.

“Ibarat penyakit kita harus diagnosa dulu (secara) tepat, baru terapinya tepat. Kalau kita tidak menjalankannya (secara) tepat ya salah sasaran,” terangnya.

Tito mencontohkan Kabupaten Sumedang yang telah memiliki sistem pendataan yang baik dalam menangani stunting. Diketahui Pemerintah Kabupaten Sumedang telah membangun aplikasi berbasis teknologi yang dinamakan sistem pencegahan stunting terintegrasi (Simpati). Pelayanan ini dilakukan dengan memanfaatkan jaringan Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu).

Untuk itu, Tito meminta pihak non-pemerintah agar turut membantu menyempurnakan sistem aplikasi tersebut. Aplikasi itu, kata dia, bakal diarahkan untuk digunakan secara nasional. Dengan begitu, setiap pemerintah daerah (Pemda) cukup memanfaatkan aplikasi tersebut tanpa harus membuat atau mereplikasinya.