Bursa Hong Kong Merugi Hampir 3 Persen Minggu Ini

0
225
Vibizmedia Photo

(Vibizmedia – Index) Bursa Hong Kong akhir pekan hari Jumat berakhir turun untuk hari kedua, menuju kemerosotan mendekati 3% untuk minggu ini sebagai penurunan ketiga berturut-turut, karena bursa berjangka AS sebagian besar lebih rendah menjelang laporan Non Farm Payrolls AS bulan November hari ini.

Indeks Hang Seng turun 11,52 poin atau mendekati 0,1% menjadi ditutup pada 16.334,38.

Sementara itu pasar berhati-hati menjelang rilis data CPI dan PPI China pada hari Sabtu menyusul penurunan harga konsumen yang tidak terduga pada bulan Oktober dan penurunan harga produsen yang lebih lambat.

Namun, indeks tersebut mampu memangkas penurunan sebelumnya, didukung oleh data perdagangan yang sangat kuat pada bulan November di China, dengan surplus perdagangan yang melampaui perkiraan dan ekspor meningkat menyusul kontraksi pada enam bulan sebelumnya.

Sementara itu, cadangan devisa China pada bulan lalu meningkat menjadi CNY 3,172 triliun dari level terendah dalam 12 bulan sebesar CNY 3,101 triliun pada bulan Oktober.

Sektor properti, teknologi, dan konsumen melemah sementara sektor keuangan menguat. China Resources Land tergelincir 4,8%, bersama dengan Li Auto (-2,7%), Xiaomi Co. (-1,4%), dan Manufaktur Semikonduktor (-1,0%).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya di awal pekan, bursa Hong Kong akan mencermati rilis data inflasi China akhir minggu ini, yang jika terealisir turun, akan memberikan sentimen positif bagi bursa Hong Kong. Sebaliknya, jika terealisir naik, akan menekan bursa Hong Kong.