Federal Reserve AS Proyeksikan Tiga Pemotongan Suku Bunga Tahun 2024

0
241

(Vibizmedia – Economy & Business) Federal Reserve kembali mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah untuk ketiga kalinya berturut-turut pada hari Rabu dan menyatakan akan melakukan beberapa pemotongan pada tahun 2024 dan seterusnya.

Pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dengan suara bulat memutuskan untuk mempertahankan suku bunga acuan pinjaman semalam dalam kisaran yang ditargetkan antara 5,25%-5,5%, seiring berkurangnya tingkat inflasi dan perekonomian yang kuat.

Pasar secara luas telah memperkirakan keputusan untuk tetap mempertahankan suku bunga tersebut, yang dapat mengakhiri siklus kenaikan suku bunga sebanyak 11 kali, mendorong suku bunga The Fed ke level tertinggi dalam lebih dari 22 tahun. Namun terdapat ketidakpastian mengenai seberapa ambisius FOMC dalam melakukan pelonggaran kebijakan.

Anggota komite juga memperkirakan setidaknya tiga kali penurunan suku bunga pada tahun 2024.

“Dot plot” komite mengenai ekspektasi masing-masing anggota menunjukkan empat pemotongan lagi pada tahun 2025, atau satu poin persentase penuh. Tiga kali pengurangan suku bunga lagi pada tahun 2026 akan menurunkan suku bunga menjadi antara 2%-2,25%, mendekati perkiraan jangka panjang, meskipun terdapat perbedaan besar dalam perkiraan untuk dua tahun terakhir.

Namun pasar menindaklanjuti pertemuan dan konferensi pers Ketua Jerome Powell dengan memperkirakan jalur penurunan suku bunga yang lebih agresif, mengantisipasi penurunan suku bunga sebesar 1,5 poin persentase pada tahun depan, dua kali lipat kecepatan yang ditunjukkan FOMC.

Dengan kemungkinan kenaikan suku bunga telah berakhir, pernyataan tersebut mengatakan bahwa komite akan mempertimbangkan berbagai faktor untuk pengetatan kebijakan lagi, sebuah kata yang belum pernah muncul sebelumnya.

Powell juga mengatakan The Fed menyadari bahwa mempertahankan suku bunga tinggi terlalu lama, dan menunggu terlalu lama untuk menurunkannya, dapat membahayakan perekonomian.

“Kami menyadari risiko bahwa kami akan bertahan terlalu lama” sebelum menurunkan suku bunga pinjaman, kata ketua The Fed. “Kami tahu ini adalah sebuah risiko, dan kami sangat fokus untuk tidak melakukan kesalahan tersebut.”

Seiring dengan kenaikan suku bunga, The Fed telah mengizinkan hingga $95 miliar per bulan hasil obligasi yang jatuh tempo untuk dikeluarkan dari neracanya. Proses tersebut terus berlanjut, dan belum ada indikasi bahwa The Fed bersedia membatasi porsi pengetatan kebijakan tersebut.

“Inflasi telah mereda dari titik tertingginya, dan hal ini terjadi tanpa adanya peningkatan pengangguran yang signifikan. Itu kabar baik,” kata Ketua Jerome Powell saat konferensi pers.

Pejabat Fed melihat inflasi inti turun menjadi 3,2% pada tahun 2023 dan 2,4% pada tahun 2024, kemudian menjadi 2,2% pada tahun 2025. Terakhir, inflasi kembali ke target 2% pada tahun 2026.

Data ekonomi yang dirilis minggu ini menunjukkan harga konsumen dan grosir sedikit berubah pada bulan November. Namun, dalam beberapa hal, The Fed mendekati target inflasi 2%. Perhitungan Bank of America menunjukkan bahwa ukuran inflasi pilihan The Fed akan berada di sekitar 3,1% tahun ke tahun di bulan November, dan sebenarnya bisa mencapai tingkat tahunan enam bulan sebesar 2%, sehingga memenuhi tujuan bank sentral.

Pernyataan tersebut juga mencatat bahwa perekonomian “telah melambat,” setelah mengatakan pada bulan November bahwa aktivitas telah “berkembang dengan kecepatan yang tinggi.”

Dalam konferensi pers, Powell mengatakan: “Indikator-indikator terkini menunjukkan bahwa pertumbuhan aktivitas ekonomi telah melambat secara substansial dari laju luar biasa yang terlihat pada kuartal ketiga. Meski begitu, PDB berada di jalur yang tepat untuk meningkat sekitar 2,5% untuk tahun ini secara keseluruhan.”

Anggota komite meningkatkan produk domestik bruto agar tumbuh pada laju tahunan sebesar 2,6% pada tahun 2023, peningkatan setengah poin persentase dari pembaruan terakhir pada bulan September. Para pejabat memperkirakan PDB sebesar 1,4% pada tahun 2024, secara kasar tidak berubah dari perkiraan sebelumnya. Proyeksi tingkat pengangguran sebagian besar tidak berubah, yaitu sebesar 3,8% pada tahun 2023 dan meningkat menjadi 4,1% pada tahun-tahun berikutnya.

Para pejabat telah menekankan kesediaan mereka untuk menaikkan suku bunga lagi jika inflasi meningkat. Namun, sebagian besar mengatakan mereka bisa bersabar saat ini karena mereka melihat dampak dari langkah pengetatan kebijakan sebelumnya terhadap perekonomian AS.