Kemenkes Canangkan Aksi Nasional Eliminasi Kanker Leher Rahim, Didukung Bio Farma dan MSD

0
384

(Vibizmedia -Jakarta) Secara resmi Kementerian Kesehatan mendeklarasikan Rencana Aksi Nasional (RAN) Eliminasi Kanker Leher Rahim untuk periode 2023-2030 di Jakarta pada Minggu (17/12/2023).

Dengan rencana ini target yang dicanangkan Kemenkes adalah 90 persen anak perempuan dan laki-laki di Indonesia mendapatkan imunisasi HPV pada 2031.

Target tersebut selaras dengan strategi Eliminasi Kanker Leher Rahim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menargetkan 90% anak perempuan menerima vaksinasi lengkap dengan vaksin HPV pada usia 15 tahun, dan diikuti oleh target skrining 70% dan pengobatan 90% .

Sebelumnya, RAN Eliminasi Kanker Leher Rahim yang sama telah dideklarasikan oleh Presiden Joko Widodo bersama Presiden Amerika Serikat Joseph R. Biden Jr. dalam pertemuan di Washington D.C pada 13 November 2023 lalu.

Dalam sambutannya, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin menyampaikan, kanker leher rahim merupakan jenis kanker dengan tingkat kematian tertinggi kedua pada wanita di Indonesia, dan 70% kanker serviks didiagnosa pada stadium lanjut. Rencana Aksi Nasional Eliminasi Kanker Leher Rahim yang akan dijalankan hingga 2030 mendatang merupakan sebuah ikhtiar bersama untuk mengeliminasi kanker leher rahim di Indonesia.

Ia menambahkan, salah satu program yang direncanakan untuk mengeliminasi kanker leher rahim adalah dengan memiliki produksi vaksin HPV yang diutamakan produksi dalam negeri. Diharapkan pada tahun 2030 akan sulit menemukan cerita kanker serviks, karena Indonesia sudah bebas kanker serviks.

RAN Eliminasi Kanker Leher Rahim merupakan strategi komprehensif yang dicanangkan pemerintah Indonesia untuk memperkuat sistem kesehatan nasional dengan memperluas akses masyarakat untuk melakukan upaya pencegahan dengan teknologi kesehatan yang lebih maju.

Tak hanya berfokus pada penyediaan layanan kesehatan, pemerintah juga berharap hambatan terhadap intervensi kanker leher rahim yang berakar pada tantangan sosial, pembiayaan, budaya, sosial dan struktural hilang dengan gencarnya edukasi kesehatan yang diberikan kepada masyarakat.

RAN tersebut disusun berdasarkan empat pilar tindakan, yakni:

1. Pemberian layanan
2. Pendidikan, pelatihan, dan penjangkauan
3. Pendorong utama kemajuan
4. Tata kelola serta kebijakan

Pilar-pilar tersebut memberikan prioritas khusus pada bidang, strategi, dan program agar Indonesia bisa membuat terobosan dalam eliminasi kanker leher rahim.

RAN ini merupakan wujud nyata komitmen Indonesia dalam mencapai strategi global WHO dalam mengeliminasi kanker leher rahim dan APEC Cervical Cancer Roadmap.

Managing Director PT Merck Sharp & Dohme Indonesia (MSD Indonesia), George Stylianou, menyatakan, MSD Indonesia mendukung penuh upaya pemerintah Indonesia untuk mengeliminasi kanker leher rahim di Indonesia. Rencana Aksi Nasional Eliminasi Kanker Leher Rahim pemerintah ini sejalan dengan komitmen MSD secara global untuk berperan aktif dalam upaya memerangi kanker leher rahim. Kolaborasi ini juga menjadi langkah konkret dalam mendukung strategi WHO untuk mempercepat eliminasi kanker leher rahim secara global.

Dalam Rencana Aksi Nasional Eliminasi Kanker Leher Rahim, sebanyak 90% anak perempuan usia 15 tahun mendapatkan imunisasi HPV hingga tahun 2027, dan pada 2028-2030 untuk anak laki-laki.

Skrining 75% perempuan berusia antara 30 dan 69 tahun dengan tes DNA HPV, dan mengobati 90% perempuan dengan lesi pra-kanker dan kanker invasif pada tahun 2030.

Dengan skenario ini, diharapkan sebanyak 1,2 juta jiwa akan terselamatkan dari kanker leher rahim pada tahun 2070.

Direktur Utama Bio Farma Shadiq Akasya menyatakan, upaya eliminasi kanker leher rahim sangat bergantung pada kerja sama, kolaborasi dan keterlibatan berbagai pemangku kepentingan. Bio Farma sebagai Induk Holding BUMN Farmasi ikut berperan aktif dengan menghadirkan produk-produk lokal berkualitas tinggi seperti screening DNA HPV dan vaksin HPV yang dapat membantu keberlangsungan program pemerintah ke depannya.

Melalui program ini, Bio Farma senantiasa bersama-sama berjuang untuk memberikan kontribusi positif pada kesehatan dan kesejahteraan bagi perempuan di seluruh Indonesia, searah dengan misi bersama untuk Indonesia yang lebih sehat.

Bio Farma memiliki produk, Cerviscan® merupakan kit diagnostik berbasis RT-PCR untuk deteksi 14 tipe virus HPV high risk penyebab kanker leher rahim dan NusaGard® vaksin HPV 4-valen yang dapat mencegah penyakit terkait HPV tipe 6, 11, 16 dan 18.

Vaksin NusaGard® merupakan vaksin HPV produksi lokal pertama di Indonesia yang dihadirkan melalui kerja sama teknologi transfer antara MSD dan Bio Farma.