Bursa Eropa Kamis Ditutup Naik; Saham Perbankan Naik

0
198
Vibizmedia Photo

(Vibizmedia – Index) Bursa saham Eropa ditutup naik pada hari Kamis mencermati arah penurunan suku bunga bank sentral.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup naik 0,7%, didukung oleh penurunan hampir 1% selama dua sesi pertama tahun ini. Secara sektoral, saham perbankan naik 1,8% sementara teknologi turun 0,4%.

Indeks FTSE 100 ditutup naik 0,53%.
Indeks DAX berakhir menguat 0.48%.
Indeks CAC 40 ditutup meningkat 0,52%.

Saham ritel turun 0,8% karena pembaruan perdagangan memberikan gambaran yang beragam. Toko pakaian Next naik ke rekor tertinggi setelah menaikkan prospek laba setahun penuh untuk kelima kalinya, meskipun ada potensi risiko pada tahun 2024 yang melemah termasuk penundaan stok akibat gangguan perdagangan. Saham saham yang terdaftar di London ditutup naik 5,8%.

Saham JD Sports Inggris anjlok 23% karena dikatakan penjualan akhir tahun sedikit di bawah perkiraan. Tingkat margin kotornya untuk periode tersebut juga berada di bawah ekspektasi, hal ini disebabkan oleh “peningkatan tingkat aktivitas promosi” selama puncak musim perdagangan, dan belanja konsumen yang berhati-hati.

Sementara itu, inflasi Perancis naik 3,7% tahun ke tahun di bulan Desember, sedikit naik dari 3,5% di bulan November. Badan statistik Insee mengatakan kenaikan tersebut didorong oleh energi dan jasa, dan inflasi produk manufaktur dan pangan akan melambat.

Angka indeks manajer pembelian gabungan zona euro juga dirilis pada hari Kamis, menunjukkan kelanjutan kontraksi output yang dimulai pada bulan Juni.

Data tenaga kerja AS menguat, dengan memantau rilis klaim pengangguran awal turun dan data pekerjaan swasta meningkat. Saham-saham AS diperdagangkan lebih tinggi pada hari Kamis karena pelaku pasar berupaya untuk pulih dari kemerosotan di awal tahun.

Raksasa pelayaran Maersk melanjutkan kinerjanya sebagai salah satu saham dengan kinerja terbaik di tahun baru, naik 3,3%.

Hal ini terjadi meskipun JPMorgan menurunkan peringkat sahamnya menjadi “netral” dari “overweight” karena para analis mengatakan tarif angkutan spot yang lebih tinggi akibat volatilitas di Laut Merah hanya akan memberikan “dorongan satu kali saja,” menurut Reuters. Mereka menaikkan perkiraan hasil tahun 2024 tetapi mempertahankan perkiraan tahun 2025.

Pengecer pakaian Inggris Next naik 4,8% ke rekor tertinggi di awal perdagangan, setelah menaikkan perkiraan labanya untuk tahun yang berakhir Januari 2024 untuk kelima kalinya.

Perusahaan mengatakan penjualan harga penuh naik 5,7% dalam sembilan minggu hingga 30 Desember, jauh di atas panduan sebelumnya sebesar 2%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati data inflasi zona Eropa Desember yang jika terealisir meningkat akan menekan bursa Eropa.