Indonesia-Tanzania Perluas Kerja Sama, dari Pertamina hingga Pupuk

0
279
Indonesia-Tanzania
Presiden Joko Widodo menerima kunjungan kenegaraan Presiden Republik Tanzania, Samia Suluhu Hassan, di Istana Kepresidenan Bogor, Provinsi Jawa Barat, pada Kamis, 25 Januari 2024. FOTO: BIRO PERS SETPRES

(Vibizmedia-Nasional) Presiden Joko Widodo menilai kunjungan kenegaraan Presiden Republik Tanzania Samia Suluhu Hassan makin mempererat persahabatan kedua negara serta meningkatkan kerja sama konkret di berbagai bidang, mulai dari perdagangan hingga kesehatan.

“Dalam pertemuan tadi kami telah membahas beberapa hal. Yang pertama terkait perdagangan, preferential trade agreement akan dibentuk untuk meningkatkan perdagangan dan peluncuran negosiasinya dimulai tahun ini,” jelas Presiden saat menyampaikan keterangan pers bersama Presiden Samia menerima Presiden Samia di Istana Kepresidenan Bogor, Provinsi Jawa Barat, pada Kamis, 25 Januari 2024.

Kedua, terkait investasi, Presiden Jokowi mendorong komitmen kerja sama bidang migas untuk terus diperkuat. Presiden Jokowi menyebut bahwa Pertamina telah memperluas kerja sama di Mnazy Bay, serta pelatihan pegawai Tanzania Petroleum Development Corporation (TPDC) juga sudah dimulai.

“Ke depan, Indonesia mengharapkan negosiasi antara Medco Energi untuk kerja sama LNG dan rencana investasi ESSA di bidang pupuk dapat segera terrealisasi. Saya juga telah menyampaikan pentingnya pembentukan bilateral investment treaty untuk perlindungan investasi kedua negara,” katanya.

Ketiga, terkait kerja sama pembangunan, Indonesia berkomitmen meningkatkan kerja sama revitalisasi Pusat Pelatihan Pertanian dan Perdesaan, pelatihan sumber daya manusia bidang migas dan pertanian, serta penerapan National Single Window System.

Keempat, terkait kesehatan, Presiden Jokowi menyebut bahwa perusahaan farmasi Indonesia berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan medis di Tanzania. Untuk itu, Presiden Jokowi menyampaikan pentingnya penjajakan intensif antara Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI dengan Otoritas Obat dan Medis Tanzania untuk mempercepat registrasi produk farmasi.

Sementara itu, Presiden Samia mengatakan bahwa kunjungan ini merupakan kunjungan pertamanya ke luar negeri pada tahun 2024. Menurutnya, kunjungan ini merupakan sebuah kesempatan di waktu yang tepat dan jauh lebih signifikan karena Indonesia-Tanzania tahun ini memperingati 60 tahun terjalinnya hubungan diplomatik.

“Bagi kami, Indonesia telah menjadi sahabat segala musim dan segala cuaca karena hubungan kami telah terjalin sejak masa pra-kolonial dan setelah diresmikan, Indonesia merupakan salah satu negara pertama yang membuka kedutaan besarnya di Tanzania,” ucap Presiden Samia.