Meskipun Produksi Etanol Turun, Harga Jagung Tetap Naik

0
200

(Vibizmedia – Commodity) Harga jagung berjangka mendekati titik tertinggi pada penutupan hari Rabu mengabaikan penurunan produksi etanol.

Harga jagung berjangka CBOT kontrak bulan Maret 2024 ditutup naik 1,23% pada $4.5200 per bushel.

Pembaruan mingguan EIA menunjukkan produksi etanol turun 236 ribu barel per hari selama pekan yang berakhir 19 Januari menjadi hanya 818 ribu barel per hari. Angka tersebut menghentikan produksi berturut-turut sebesar +1 juta barel per hari selama 17 minggu dan merupakan yang terendah sejak Februari 2021. Orang dalam mengutip cuaca dingin yang menyebabkan rendahnya produksi.

Pedagang menantikan USDA untuk melaporkan antara 725 ribu MT hingga 1,4 MMT jagung panen tua yang terjual selama pekan yang berakhir 18/1. Pemesanan tanaman jagung baru diperkirakan berada di bawah 50 ribu MT.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, harga jagung akan mencermati perkembangan produksi dan pasokan, yang jika menurun, akan menguatkan harga jagung. Harga jagung diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $4.54-$4.57. Namun jika turun, akan bergerak dalam kisaran Support $4.48-$4.44.