Harga Jagung, Kedelai dan Gandum Bergerak Turun Senin Tertekan Peningkatan Produksi dan Pasokan

0
196

(Vibizmedia – Commodity) Harga komoditas biji-bijian (grain) seperti Jagung, Kedelai dan Gandum berjangka di bursa CBOT bergerak turun pada awal perdagangan minggu ini hari Senin, secara umum tertekan peningkatan produksi dan pasokan.

Harga jagung berjangka pada hari Senin bergerak turun tertekan peningkatan prospek produksi global. Harga jagung berjangka CBOT bergerak turun 1,04% pada $4.4162 per bushel.

Panen jagung Argentina meningkat berkat curah hujan baru-baru ini, sehingga meningkatkan prospek bagi raksasa pertanian Amerika Selatan tersebut. Bursa Biji-bijian Buenos Aires kini memperkirakan akan ada 56,5 juta ton jagung, melebihi perkiraan sebelumnya. Peningkatan kelembaban tanah dianggap sebagai penyebab peningkatan tersebut.

Sementara itu, perkiraan produksi jagung Tiongkok telah meningkat sebesar 4,2% menjadi 288,8 juta ton, didorong oleh luas tanam yang lebih besar dan curah hujan yang lebih tinggi, menurut laporan USDA baru-baru ini. Hasil panen melimpah ini diperkirakan akan meningkatkan konsumsi dalam negeri, terutama untuk jatah pakan dan keperluan industri seperti produksi etanol. Impor jagung diproyeksikan turun sebesar 3 juta ton dibandingkan perkiraan sebelumnya, yang mencerminkan melimpahnya pasokan lokal dan harga yang lebih rendah.

Sedangkan harga kedelai berjangka pada hari Senin bergerak turun terpicu prospek peningkatan produksi Argentina dan AS. Harga kedelai berjangka CBOT bergerak turun 0,81% pada $11.9950 per bushel.

Panen kedelai Argentina meningkat berkat curah hujan baru-baru ini, sehingga meningkatkan prospek bagi raksasa pertanian Amerika Selatan tersebut. Bursa Biji-bijian Buenos Aires kini memperkirakan akan ada 52,5 juta ton kedelai, melebihi perkiraan sebelumnya. Peningkatan kelembaban tanah dianggap sebagai penyebab peningkatan tersebut. Hal ini menandai perubahan yang menjanjikan setelah tiga tahun kekeringan, dimana para petani kedelai memperkirakan hasil panen akan meningkat lima kali lipat dibandingkan tahun lalu. Namun, hujan sangat penting dalam beberapa minggu mendatang untuk menjamin proyeksi optimis ini.

Sebagai pemasok utama kedelai olahan dan pengekspor jagung dan gandum dalam jumlah besar, Argentina dapat memperoleh manfaat ekonomi dari peningkatan hasil panen ini. Rosario Grains Exchange mencatat dampak positif hujan baru-baru ini dalam membalikkan dampak kekeringan selama tiga tahun, khususnya bagi petani kedelai. Namun, beberapa wilayah masih memerlukan lebih banyak hujan untuk mempertahankan proyeksi optimis ini, terutama dengan suhu tinggi yang akan segera terjadi.

Para petani dalam survei Farm Futures memperkirakan akan menanam 85,0 juta hektar kedelai pada musim semi ini, naik 1,4 juta hektar, atau 1,6%, dari tahun lalu. Jika hal ini terealisasi, maka ini akan menjadi tanaman kedelai terbesar kelima yang ditanam di AS.

Sementara itu, harga gandum berjangka pada hari Senin bergerak turun terpicu berlimpahnya pasokan gandum. Harga gandum berjangka CBOT bergerak turun 1,85% pada $5.9050 per bushel.

Lebih banyak kapal yang membawa gandum dialihkan dari Terusan Suez ke rute di sekitar Tanjung Harapan minggu ini setelah serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah, kata analis pelayaran. Sekitar 7 juta metrik ton kargo biji-bijian biasanya transit di Terusan Suez ke Laut Merah setiap bulannya.

Mesir akan mengimpor sekitar 7 juta ton gandum pada tahun 2024, kata menteri pasokan.