Ketua Fed Powell Tegaskan Lagi Penurunan Suku Bunga Tidak Bulan Maret

0
121

(Vibiznews – Economy & Business) Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan Minggu malam bahwa The Fed tetap berada di jalur yang tepat untuk memangkas suku bunga tiga kali tahun ini, sebuah langkah yang diperkirakan akan dimulai pada awal Mei.

Powell dalam wawancara tersebut juga mengatakan bahwa pasar kerja dan perekonomian AS kuat, dan tidak ada tanda-tanda resesi yang akan terjadi.

Komentar Powell sebagian besar menegaskan pernyataan yang disampaikan pada konferensi pers hari Rabu, setelah The Fed memutuskan untuk mempertahankan suku bunga utamanya stabil.

Ketua The Fed menegaskan kembali bahwa pertemuan bank sentral berikutnya pada bulan Maret kemungkinan terlalu dini untuk menurunkan suku bunga. Sebagian besar ekonom memperkirakan pemotongan pertama kemungkinan akan dilakukan pada bulan Mei atau Juni.

Dengan inflasi yang terus menurun, hampir seluruh 19 anggota komite penentu kebijakan The Fed telah sepakat bahwa pemotongan suku bunga utama bank sentral akan tepat dilakukan tahun ini, kata Powell dalam wawancara. Penurunan suku bunga tersebut akan membantu menurunkan biaya hipotek, pinjaman mobil, kartu kredit dan pinjaman konsumen dan bisnis lainnya.

Seperti yang diberitakan pada pertemuan bulan Desember, pejabat Fed mengindikasikan bahwa mereka memperkirakan tiga kali penurunan suku bunga pada tahun 2024, sehingga menurunkan suku bunga acuan menjadi sekitar 4,6% pada akhir tahun. Powell mengatakan bahwa perkiraan tersebut kemungkinan masih mencerminkan pandangan para pembuat kebijakan.

Powell mengaitkan lonjakan inflasi pada tahun 2021-2022 dengan gangguan yang disebabkan oleh pandemi ini, termasuk pergeseran belanja dari sektor jasa, seperti makanan di restoran, ke barang-barang, seperti perabot kantor di rumah dan sepeda olahraga. Pada saat yang sama, COVID menutup atau memperlambat pabrik-pabrik di seluruh dunia, sehingga sangat mengganggu rantai pasokan dan menyebabkan kelangkaan barang dan komponen secara luas. Kedua tren tersebut, kata Powell, mempercepat inflasi.

Powell juga mengatakan bank sentral bergerak terlalu lambat untuk menaikkan suku bunga utamanya, yang dapat membantu memperlambat pinjaman dan belanja. Inflasi mulai melonjak pada pertengahan tahun 2021 namun The Fed baru mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret 2022.