Kembalinya Bank-Bank Eropa

0
242

(Vibizmedia – Ekonomi) Setelah bertahun-tahun dalam kelesuan, bank-bank Eropa telah membersihkan neraca mereka, memotong biaya-biaya dan mulai mendapatkan lebih banyak keuntungan dari pinjaman. Hasilnya: Harga saham melonjak dan pemberi pinjaman bersiap untuk mengembalikan sekitar $130 miliar kepada pemegang saham tahun ini. Bahkan pembuatan kesepakatan di sektor ini telah kembali dilakukan, dengan Bank BBVA dari Spanyol yang menghidupkan kembali pendekatan untuk saingannya yang lebih kecil, Sabadell.

Kebangkitan ini memperkaya sekelompok kecil dana lindung nilai (hedge fund) dan kelompok lain yang mulai membangun taruhan kontrarian terhadap pemberi pinjaman Eropa ketika mereka tidak lagi disukai. Penerima manfaat termasuk perusahaan dana lindung nilai seperti Basswood Capital Management dan value investor seperti Pzena Investment Management dan Smead Capital Management.

Hal ini mendatangkan investor baru, yang terpikat oleh harga saham yang tertekan dan pembayaran yang menjanjikan. “Masih banyak hal yang perlu dilakukan,” kata Bennett Lindenbaum, salah satu pendiri Basswood, sebuah perusahaan dana lindung nilai yang berbasis di New York yang berfokus pada sektor keuangan. Basswood mulai melakukan akumulasi posisi sekitar tahun 2018. Bank-bank Eropa dilanda berbagai masalah termasuk gejolak politik di Italia dan skandal pencucian uang. Sementara itu, suku bunga negatif telah memukul keuntungan perusahaan.

Namun, tim Basswood berpendapat bahwa valuasinya murah, pemberi pinjaman telah meningkatkan modal dan suku bunga tidak akan selamanya negatif. Perusahaan tersebut mendirikan kantor di Eropa dan meraup saham di bank-bank seperti Deutsche Bank, UniCredit dan BNP Paribas. Maju ke tahun 2024, saham-saham perbankan Eropa sebagian besar mengalahkan bank-bank besar AS pada tahun ini. Saham-saham banyak perusahaan, seperti Deutsche Bank, pemberi pinjaman terbesar di Jerman, telah mencapai level tertinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Versi jangka panjang dari strategi perbankan dan keuangan Basswood di Eropa—yang tidak bertaruh pada jatuhnya saham— menghasilkan keuntungan sekitar 18% secara tahunan sejak diluncurkan pada tahun 2021, sebelum biaya dan pengeluaran, kata Lindenbaum.

Perputaran industri ini mencerminkan penghematan biaya selama bertahun-tahun dan penghapusan kredit macet, ditambah peraturan operasional yang lebih ketat yang meningkatkan tingkat modal. Hal ini berarti bank siap memperoleh keuntungan ketika suku bunga acuan berubah positif pada tahun 2022.

Berdasarkan ukuran utama profitabilitas, laba atas ekuitas, 20 bank terbesar di benua ini melampaui bank-bank AS pada tahun lalu untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, kata analis Deutsche Bank. Mencerminkan peningkatan kesehatan mereka, bank-bank Eropa dapat menghabiskan hampir sebanyak 120 miliar euro, atau hampir $130 miliar, untuk dividen dan pembelian kembali saham tahun ini, menurut analis Bank of America. Jika merger bank meningkat, hal ini bisa berarti penawaran pengambilalihan dengan harga premium yang besar bagi investor pada pemberi pinjaman yang lebih kecil.

Biofach

Bank-bank Eropa begitu lemah dalam jangka waktu yang lama, sehingga kesepakatan terhenti. Bank-bank besar yang bersifat akusisitif seperti Bank BBVA dari Spanyol dapat memperoleh manfaat dari skala yang lebih besar dan efisiensi biaya, dengan asumsi mereka tidak membayar lebih. “Bank-bank Eropa, secara umum, lebih murah, memiliki permodalan yang lebih baik, lebih menguntungkan, dan lebih ramah terhadap pemegang saham dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Tidak mengherankan jika ada banyak minat investor baru untuk mengidentifikasi pemenang di sektor ini,” kata Gustav Moss, mitra aktivis investor Cevian Capital, yang mendukung berbagai institusi termasuk UBS.

Ketika bank sentral bergerak untuk menurunkan suku bunga, keuntungan besar bisa menyusut, namun kebijakan suku bunga kemungkinan besar tidak akan kembali ke tingkat negatif yang dialami bank selama hampir satu dekade. Harga saham juga tetap rendah, sebagian besar berada jauh di bawah nilai buku asetnya.

Di antara pemenang terbesar adalah investor di UniCredit. Saham pemberi pinjaman Italia tersebut meningkat lebih dari empat kali lipat sejak Andrea Orcel menjadi CEO pada tahun 2021, mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu dekade. Di bawah mantan bankir UBS, UniCredit meningkatkan pendapatan dan mulai mengembalikan sejumlah besar uang kepada pemegang saham, setelah meyakinkan Bank Sentral Eropa bahwa bisnisnya cukup kuat untuk melakukan pembayaran dalam jumlah besar.

Orcel mengatakan bank-bank Eropa menarik investor seperti dana lindung nilai dengan pandangan jangka panjang, dan dengan portofolio yang lebih bervariasi, seperti dana pensiun. Dia mengatakan staf hubungan investor pada awalnya menasihatinya bahwa mengunjungi investor AS adalah hal yang penting untuk membangun hubungan—tetapi kemungkinan besar tidak akan membuahkan hasil, mengingat cara mereka memandang bank-bank Eropa. “Sekarang orang Amerika meminta Anda mengadakan pertemuan,” kata Orcel.

UniCredit adalah posisi terbesar kedua dalam dana nilai internasional Smead Capital yang berbasis di Phoenix senilai $126 juta. Mereka mulai berinvestasi pada Agustus 2022, ketika saham UniCredit diperdagangkan sekitar €10. Mereka sekarang berdagang dengan harga sekitar €35.

Cole Smead, CEO perusahaan tersebut, mengatakan sahamnya masih akan terus naik, sebagian karena Bank UniCredit sekarang dapat mempertimbangkan untuk membeli pesaingnya dengan harga murah. Sentimen telah berubah sedemikian rupa sehingga bagi sebagian investor, yang memperkirakan keuntungan terbesar harus dibuat berdasarkan konsensus, mungkin ini saatnya untuk mundur. Survei Bank of America baru-baru ini menemukan bahwa investor regional menyambut baik bank-bank Eropa, dan 52% responden menilai sektor ini menarik.

Meskipun pertaruhan terhadap bank membuahkan hasil, upaya untuk mengambil keuntungan dari saham-saham perbankan Eropa telah menguras banyak investor selama dekade terakhir. Investasi mengikat uang yang bisa menghasilkan keuntungan jauh lebih besar di tempat lain.

Deutsche Bank mengalami skandal dan kerugian besar selama bertahun-tahun sebelum stabil di bawah Chief Executive Christian Sewing. Memberikan penghargaan kepada pemegang saham, kata dia, menjadi prioritas bank. Perusahaan ekuitas swasta AS Cerberus Capital Management membangun saham di Deutsche Bank dan rival domestiknya Commerzbank pada tahun 2017, hanya untuk menjual sebagian sahamnya ketika harga saham turun pada tahun 2022. Investor tersebut kesulitan untuk membuat perubahan di Commerzbank.

Juru bicara Cerberus mengatakan pihaknya tetap “bullish dan berkomitmen pada sektor ini,” dengan investasi bank di Polandia dan Perancis. Ia memiliki saham di Deutsche dan Commerzbank, dan merupakan investor di pemberi pinjaman Jerman lainnya, Hamburg Commercial Bank yang tidak terdaftar.

Demikian pula, Capital Group berinvestasi di Deutsche Bank dan Commerzbank, hanya untuk menjual sekitar 5% saham di kedua bank tersebut pada tahun 2022—jauh di bawah tempat mereka berdagang saat ini. Bulan lalu, Capital Group kembali mengumumkan pembelian saham Deutsche Bank, sehingga kepemilikannya naik di atas 3%. Pzena yang berbasis di AS, yang mengelola aset senilai $64 miliar, telah mendukung bank-bank seperti UBS dan HSBC, NatWest, dan Barclays yang terdaftar di Inggris.