Peluang Bisnis Ramah Lingkungan di Malaysia

Terbuka berbagai peluang membangun bisnis ramah lingkungan di Malaysia dalam perjalanannya menuju net-zero

0
599
Malaysia ramah lingkungan
Kawasan Putrajaya Pusat Pemerintahan Malaysia (Foto:Dewi Lajolie/Kontributor Vibizmedia)

(Vibizmedia-Kolom) Terbuka berbagai peluang membangun bisnis ramah lingkungan di Malaysia dalam perjalanannya menuju net-zero. Untuk mencapai tujuan climate-neutral di Malaysia memerlukan perubahan besar di berbagai sektor ekonomi, sehingga menimbulkan tantangan namun juga menciptakan peluang membangun bisnis yang ramah lingkungan.

Perubahan iklim mungkin merupakan tantangan terbesar di zaman kita. Dampak fisik dan sosioekonominya sudah sangat terasa di seluruh dunia, dan diperlukan tindakan yang terkoordinasi secara global untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkannya.

Sudah lebih dari 60 negara, yang menyumbang hampir 90 persen emisi global, telah menerapkan komitmen net-zero pada tahun 2050 atau setelahnya. Menurut laporan McKinsey, diperlukan lebih dari $9 triliun investasi setiap tahunnya secara global untuk mencapai tujuan tersebut, yang dapat menghasilkan lebih dari $12 triliun pendapatan tahunan global.

Baca: Pertamina Drilling Tembus Pasar Internasional, Lakukan MOU dengan Uzma Group Malaysia

Asia diperkirakan akan memainkan peran utama dalam transisi ini, mengingat tingginya emisi global dan pertumbuhan ekonomi yang pesat—lebih dari 40 persen pendapatan tersebut kemungkinan besar berasal dari kawasan ini.

Sudah ada momentum yang kuat di kawasan ini, seperti yang terlihat pada KTT COP27 di Mesir pada tahun 2022 ketika negara-negara G20 menjanjikan kesepakatan pendanaan iklim yang besar ($20 miliar) untuk penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia pada tahun 2030, dan perjanjian serupa juga sedang direncanakan untuk India dan Vietnam. .

Sejalan dengan tren global dan regional, Malaysia memiliki peluang besar untuk menjadi pemain utama dalam pertumbuhan bisnis ramah lingkungan dan pembangunan berkelanjutan di Asia. Kontribusi Malaysia yang ditetapkan secara nasional – nationally defined contribution (NDC) sebesar 45 persen pada tahun 2030 bertujuan untuk mengurangi intensitas karbon terhadap PDB tanpa syarat, dibandingkan dengan tingkat pada tahun 2005.

Sekitar 85 persen emisi negara ini berasal dari tiga sektor utama: pembangkit listrik, sektor industri (termasuk produksi minyak dan gas) dan transportasi—yang berjumlah sekitar 260 megaton (Mt) CO 2 e.

Malaysia berada pada posisi yang tepat untuk melakukan transisi net-zero karena sumber daya alamnya yang kuat dan pertumbuhan ekonominya, sehingga menciptakan peluang bagi negara tersebut.

Lima peluang yang telah mendapatkan momentum awal di Malaysia: carbon capture and storage, nature-based solutions, renewables, EV, dan hydrogen.

Carbon capture services (CCS)

Asia kemungkinan besar akan menjadi kontributor utama terhadap kapasitas layanan Carbon capture services (CCS). Pada tahun 2050, sekitar 50 persen permintaan CCS global akan berasal dari kawasan ini.

CCS Malaysia dapat menciptakan peluang besar untuk mengatasi emisi industri dalam negeri, serta emisi dari negara-negara tetangga yang tidak memiliki potensi penyimpanan dan infrastruktur yang terbukti. Hal ini berpotensi menghasilkan sumber pendapatan yang cukup besar, menciptakan lapangan kerja, dan membantu dekarbonisasi industri minyak dan gas sekaligus meremajakan sektor infrastruktur dan teknik.

Malaysia idealnya ditempatkan sebagai salah satu pusat regional CCS karena berbagai alasan.

Pertama, beberapa ladang penghasil gas besar mendekati akhir masa pakainya, sehingga menjadikannya ideal untuk penyimpanan karbon (terutama ketika infrastruktur yang ada seperti sumur injeksi dan anjungan dapat diubah fungsinya), sehingga memberikan Malaysia keuntungan biaya yang unik.

Menurut Malaysia Petroleum Management, telah diidentifikasi potensi CCS di Malaysia di perkirakan lebih dari perkiraan 46 triliun cubic feet (2,4 gigaton) di 16 ladang minyak Malaysia yang sudah habis.

Kedua, perusahaan minyak dan gas Malaysia telah memiliki kemampuan teknis dan pengetahuan yang diperlukan untuk mendukung pendirian dan perluasan CCS.

Dan ketiga, anggaran Malaysia tahun 2023—yang diumumkan pada bulan Oktober 2022—memasukkan insentif pajak CCS (termasuk tunjangan pajak investasi 100 persen selama sepuluh tahun), pembebasan bea masuk dan pajak penjualan dari tahun 2023 hingga 2027 untuk peralatan teknologi CCS, dan pengurangan pajak atas pre-commencement expenses hingga lima tahun sebelum dimulainya operasi.

Lima faktor pendukung utama dapat membantu membuka potensi CCS Malaysia.

Kejelasan peraturan CCS , khususnya tata kelola penerbitan izin penyimpanan CO 2 , kerangka manajemen pertanggungjawaban untuk remediasi dan potensi kebocoran, serta pemantauan, pengukuran, pelaporan, dan verifikasi (MMRV) CO 2 disimpan di berbagai reservoir.

Pendanaan untuk proyek-proyek CCS, baik dari sumber lokal maupun internasional, termasuk potensi subsidi dan opsi pembiayaan campuran, serta struktur insentif formal yang dapat meningkatkan biaya modal untuk proyek-proyek CCS dan mendorong perusahaan untuk memanfaatkan CCS.

Kebijakan kepatuhan karbon, baik dalam bentuk pajak karbon atau sistem perdagangan emisi, dapat dianggap sebagai alat untuk menciptakan permintaan lebih lanjut akan penyerapan karbon seiring dengan upaya industri untuk memenuhi persyaratan kepatuhan mereka.

Asosiasi industri untuk memfasilitasi kolaborasi antara pemerintah, sektor swasta, dan akademisi. Karena CCS merupakan teknologi yang relatif baru, koordinasi di seluruh rantai nilai dan berbagai pemangku kepentingan akan menjadi kunci dalam mengembangkan pasokan masuk dan keluar dalam negeri, dan terus memajukan kemajuan teknologi melalui penelitian dan pengembangan.

Perjanjian bilateral dengan negara-negara lain untuk penyimpanan CO2 lintas batas , yang dapat membantu mengamankan permintaan tambahan CCS dalam waktu dekat, membantu Malaysia mencapai skalanya sekaligus mendukung target pengurangan gas rumah kaca (GRK) negara-negara lain di kawasan ini.

Tindakan serupa juga diambil untuk mengaktifkan hub CCS lainnya di seluruh dunia. Di Norwegia, misalnya, pemerintah telah berkomitmen, bersama dengan beberapa perusahaan minyak dan gas, untuk mendanai $1,6 miliar untuk Northern Lights, sebuah proyek CCS yang dipelopori oleh banyak pemain utama minyak dan gas. Di Amerika Serikat, pemerintah telah meningkatkan kredit pajak berdasarkan Undang-Undang Pengurangan Inflasi menjadi $85 per ton, sehingga memberikan manfaat bagi banyak proyek CCS lokal yang sudah ada dan yang baru.

Nature-based solutions

Malaysia mempunyai posisi yang kuat untuk memenuhi kebutuhan penyeimbangan karbon lokal dan regional, mengingat banyaknya hutan, lahan gambut, dan hutan bakau yang menyediakan basis pasokan yang aman untuk mengembangkan Nature-based solutions (NBS).

Sekitar 40 hingga 210 megaton (Mt) CO 2 kredit karbon kemungkinan dapat dihasilkan setiap tahunnya, terutama dari restorasi hutan dan lahan gambut, yang dapat mengatasi lebih dari 10 persen emisi domestik saat ini. Dengan harga karbon sebesar $10 hingga $20 per tCO 2 e, Malaysia dapat mewujudkan peluang lebih dari $4 miliar dalam bidang ini.

Namun, beberapa hal penting perlu dilakukan untuk membebaskan ekosistem Malaysia sebagai pemasok utama kredit berkualitas tinggi di kawasan ini.

  • Kejelasan mengenai potensi kepatuhan terhadap kebijakan pasar karbon di Malaysia: Pemerintah saat ini sedang melakukan studi kelayakan penetapan harga karbon, termasuk perpajakan karbon dan skema perdagangan emisi, sebagaimana tercantum dalam Rencana Malaysia Keduabelas. Hal ini bertujuan untuk menciptakan transparansi mengenai pemberian kompensasi karbon yang dapat digunakan untuk memenuhi persyaratan kepatuhan perusahaan. Selain itu, Bursa Malaysia—bursa saham negara tersebut—meluncurkan pasar karbon sukarela (VCM) pada bulan Desember 2022.
  • Standardisasi kebijakan proyek karbon: Saat ini, lahan berpotensi tinggi untuk proyek NBS dimiliki oleh pemerintah negara bagian atau pemegang konsesi swasta. Kebijakan proyek karbon yang terstandarisasi (misalnya, pedoman mengenai hak atau kepemilikan karbon, royalti, dan sebagainya) dan proses persetujuan yang disederhanakan di seluruh negara bagian dapat mengurangi hambatan yang dihadapi oleh pengembang proyek.
  • Dukungan fiskal yang ditargetkan untuk proyek-proyek karbon:Dengan penetapan harga karbon saat ini, proyek-proyek NBS mungkin kurang menarik bagi pemerintah negara bagian karena ekonominya yang marginal dibandingkan dengan konsesi lahan lain yang mungkin menawarkan royalti yang lebih baik kepada negara bagian. Selain aliran pendapatan baru yang dihasilkan dari kredit karbon dari proyek NBS, dukungan fiskal mungkin diperlukan untuk mengkompensasi hilangnya pendapatan dari penggunaan lahan alternatif bagi pemerintah negara bagian.
  • Membangun kemampuan lokal: Kemampuan tertentu seperti pengembangan proyek, verifikasi, validasi, dan sebagainya, merupakan bagian penting dari rantai nilai NBS karena mereka mengawasi implementasi dan verifikasi kegiatan di lapangan. Membangun kemampuan inti lokal sangatlah penting untuk membuka rantai nilai NBS di Malaysia.
  • Menyediakan pembiayaan proyek: Mengingat masih bayinya pasar di Malaysia, hanya sedikit investor tradisional yang bersedia memberikan pembiayaan untuk proyek-proyek NBS karena profil keuntungan dan risiko yang terkait dengan pasar yang baru lahir. Menyediakan pembiayaan proyek untuk rangkaian proyek awal kemungkinan besar akan sangat penting dalam membuka peluang NBS lebih lanjut di Malaysia.

Energi terbarukan

Berdasarkan National Energy Transition Roadmap (NETR), Malaysia memiliki ambisi tinggi untuk menjadikan 70 persen kapasitas listrik terpasang menjadi energi terbarukan pada tahun 2050, yang akan membutuhkan 55 hingga 65 gigawatt (GW) dari total kapasitas listrik bersih, yang berarti hingga 2 GW kapasitas baru setiap tahunnya. NETR Malaysia hingga 2035, memperkirakan investasi kumulatif dalam energi terbarukan akan mencapai $7 miliar, dan akan menciptakan 47.000 lapangan kerja pada tahun 2035.

Malaysia dalam membangun bisnis ramah lingkungan, saat ini telah menjadi pusat manufaktur panel surya yang mapan, karena negara tersebut telah memproduksi dan mengekspor lebih dari 10 GW modul surya dengan pertumbuhan sebesar 22 persen dari tahun ke tahun. Namun, pasar lokal masih cukup terbatas, dengan total pembangkit listrik tenaga surya berjumlah sekitar 2 GW, yang menunjukkan potensi kuat untuk mengembangkan pasar lokal.

Skala pembangkit listrik yang didistribusikan diperkirakan akan meningkat dengan cepat, dengan tambahan kapasitas sebesar 4 hingga 5 GW diperkirakan pada tahun 2035, didorong oleh penurunan biaya tenaga surya, namun juga peraturan yang menguntungkan seperti program Net Energy Metering (NEM) yang memungkinkan konsumen menyalurkan kelebihan listrik. Program NEM 3.0 yang ada saat ini, yang memiliki total alokasi hingga 1,05 GW, diperkirakan akan diperpanjang hingga tahun 2024, sehingga terus meningkatkan industri lokal.

Large scale solar (LSS) juga memiliki potensi yang signifikan di Malaysia: penawaran LSS3 terbaru mengalami kelebihan permintaan sebesar 13 kali lipat, sehingga menarik tawaran sebesar 6,7 GW dibandingkan batas maksimum sebesar 500 MW. Oleh karena itu, penerapan tenaga surya di Malaysia bisa jauh lebih tinggi jika batasan LSS dicabut.

Instalasi tenaga surya kemungkinan akan ditingkatkan oleh pemasok tenaga surya; pemain engineering, procurement, construction, and commissioning (EPCC); dan produsen panel surya. Berbagai perusahaan telah menyadari potensi Malaysia di arena ini. Misalnya, salah satu pengembang tenaga surya terbesar di dunia memasuki negara ini pada tahun 2018 dan saat ini memiliki kapasitas terpasang lebih dari 240 MW.

Kendaraan Listrik (EV)

Sektor transportasi menyumbang hampir 15 persen emisi GRK global pada tahun 2019, dan jumlah tersebut terus meningkat selama beberapa dekade terakhir.Namun pertumbuhan kendaraan listrik (EV) dalam beberapa tahun terakhir bisa saja berubah arah, mengingat penjualan EV mencapai 14 persen dari penjualan mobil global pada tahun 2022.

Menurut perkiraan terbaru McKinsey, angka ini bisa mencapai hingga 45 persen pada tahun 2030 secara global, dan pasar-pasar utama seperti Tiongkok dan Eropa telah mengumumkan larangan terhadap mesin pembakaran internal (ICE) pada tahun 2035.

Meskipun Tiongkok telah menjadi pasar kendaraan listrik terbesar selama bertahun-tahun, pasar lain di Asia, termasuk Malaysia, tertinggal dari negara-negara berkembang.Namun, seiring turunnya harga baterai dan harga kendaraan listrik menjadi kompetitif, penggunaan baterai di Malaysia kemungkinan besar akan meningkat.

Faktanya, National Energy Transition Roadmap (NETR) yang baru-baru ini diumumkan menargetkan 50 persen penjualan kendaraan di negara ini adalah kendaraan listrik pada tahun 2040, dan 80% pada tahun 2050.

Untuk membangun bisnis ramah lingkungan Malaysia tidak memiliki sumber daya alam, seperti nikel yang dibutuhkan untuk bahan baterai, untuk memanfaatkan transisi ke kendaraan listrik, sehingga membatasi produksi sel baterai. Namun, ada beberapa model bisnis yang masih tersedia dalam rantai nilai kendaraan listrik di Malaysia.

Produksi kendaraan dan perakitan baterai: Saat ini, industri otomotif Malaysia adalah yang terbesar ketiga di Asia Tenggara dan menyumbang lebih dari 40 miliar ringgit (sekitar $8 miliar hingga $9 miliar) terhadap PDB-nya.

Negara ini juga merupakan produsen dan pengekspor elektronik yang besar, khususnya semikonduktor, yang dapat menempatkan negara ini pada posisi yang unik untuk manufaktur kendaraan listrik dan baterai. Sebuah kendaraan listrik memiliki setidaknya dua kali lebih banyak semikonduktor dibandingkan kendaraan ICE, dengan sebagian besar semikonduktor terletak di powertrain listrik.

Hidrogen

Permintaan hidrogen ramah lingkungan diperkirakan akan tumbuh secara signifikan secara global. Pada tahun 2035, sumber pendapatan hidrogen bersih diperkirakan mencapai $6 miliar, dengan harga hidrogen sebesar $5 per ton hidrogen. Setelah tahun 2035, permintaan diperkirakan akan meningkat secara signifikan di sektor-sektor baru, didorong oleh penurunan biaya Hidrogen ramah lingkungan dan peningkatan rantai pasokan.

Sektor transportasi jalan raya, khususnya truk-truk besar, kemungkinan akan mengalami penyerapan yang besar di Malaysia setelah sel bahan bakar hidrogen mencapai keseimbangan total biaya kepemilikan dengan solar dan baterai.

Ada alasan kuat untuk membangun bisnis ramah lingkungan di Malaysia, namun lima peluang di atas memerlukan investasi besar. Dunia usaha dapat memutuskan untuk membuat taruhan besar untuk mendapatkan keuntungan sebagai penggerak pertama atau memilih untuk membangun posisi yang terukur—misalnya, melalui proyek percontohan.

Hal ini bergantung pada perkembangan pasar dan titik kendali utama di setiap rantai nilai. Apa pun yang terjadi, dengan bergerak lebih awal ke wilayah-wilayah yang berpotensi besar ini, dunia usaha mempunyai peluang besar untuk menjadi bagian dari ekonomi hijau dan masa depan Malaysia yang berkelanjutan.